Connect with us

Tax Light

“YES”

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

“Yes” tak cuma menyiratkan kesanggupan. Padanya melekat janji, pertanggungjawaban, dan konsekuensi.

Siapa yang pernah tahu arti akronim YES? Ya, kata itu konon dimiliki oleh perusahaan kirim barang sebagai tagline. Artinya sangat menjanjikan. Yakin Esok Sampai. Luar biasa bukan? Dalam kehidupan sehari-hari, kita kenal dengan kata yakin. Namun, untuk membuatnya jadi iklan, harus berpikir dua tiga kali. Kenapa begitu?

Kita tahu, kita memiliki keyakinan. Sayangnya kita tidak yakin dengan apa yang kita yakini. Contohnya, bicara tentang keyakinan, pernahkah kita membuat target dalam perjalanan kehidupan, yang kita yakini akan dapat kita raih? Saat ini banyak permainan pikiran yang diajarkan di kelas-kelas pembelajaran komunikasi, atau motivasi, yang meminta peserta untuk membuat target dan memikirkan upaya untuk mencapainya.

Adalah suatu rumus yang melemparkan jawaban atas tantangan target itu ke semesta. M1 = M2 = M1. Terjemahannya, Menerima = Melepas = Menerima. Penjabarannya sederhana. Saat ini, tanpa disadari, manusia hidup dengan menerima banyak hal dari Sang Pencipta. Apa yang dia terima bisa dimaknai ujian, atau anugerah. Itu disebut M1. Menerima yang pertama. Kemudian, kita berharap sesuai yang kita terima. Apabila kita memperoleh ujian, maka kita berharap sesudahnya akan mendapatkan anugerah. Apabila kita memperoleh anugerah, maka kita berharap sesudahnya akan mendapatkan anugerah lebih tinggi lagi. Tidak ada manusia yang setelah mendapatkan anugerah, dia berharap memperoleh ujian. Itu wajar.

“Dalam diri generasi muda kita inilah diharapkan terbentuk karakter yang sadar pajak, sadar literasi, dan mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045.”

Lantas tanpa disadari kita menyusun target. Bisa dituliskan di atas kertas, bisa hanya ditanam di pikiran atau di batin. Langkah berikutnya, kita menyusun upaya atau strategi dalam pencapaian target. Setelah semua upaya berjalan, kita menempuh M yang kedua. Melepas. Kenapa dilepas? Karena kita berusaha membentuk diri kita menjadi manusia gak pamrih. Kita sudah berusaha, hasilnya kita lepas saja. I will do the best, God will do the rest. Maka apa pun upaya yang telah kita kerjakan atau perjuangkan, akan diolah di pabrik universal semesta.

Kemudian terjadilah M yang ketiga. Menerima. Apabila saat menyusun target kita dikawal oleh keyakinan yang kuat, maka kita akan menerima hal yang luar biasa. Syaratnya satu, tidak kecewa menerima apa pun yang terjadi.

Mereka yang menjalani upaya dengan sekuat tenaga, berpikir, bertindak dan memiliki niatan baik dalam mencapai target dirinya, maka akan menerima yang terbaik. Man jadda wa jadda, mereka yang berusaha akan memetik hasilnya. Itu bisa dikategorikan nikmat yang luar biasa. Apalagi bila dia melangkah tanpa pamrih. Orang bilang, ikhlas saja apa pun hasilnya. Nah, inilah sulitnya, bila M yang ketiga itu menurut kita masih kurang dari yang diharapkan, maka berarti ada yang perlu dikoreksi. Mungkin pada tahapan M kedua kita belum optimal melepasnya. Mungkin kita masih belum yakin, bahwa kita bisa. Atau malah terlalu yakin, bahwa kita bisa?

Semua target, upaya dan hasil, akan kembali pada keyakinan kita. Orang yang yakin, saat menerima hal yang tidak diharapkan pun, tetap yakin bahwa itulah yang terbaik kadarnya buat dia di saat itu.

Sekarang, apa hubungannya dengan kata “Yes”?

Hidup, dimulai dengan kata “Ya”. Sepasang anak manusia mengikat janji dengan kata ya. “Ya, saya bersedia,” atau “Saya terima nikahnya…” Karyawan walau tidak mengucapkan, membenarkan kata “Ya,” di hati, dengan lanjutannya, “saya bersumpah…” Satu kata ya, mengandung janji dan kebulatan tekad. Saat menerima tantangan dan menjawab “Oke” atau “Ya”, maka apa pun kesulitannya, kita harus berusaha meraih tujuan. Demi mewujudkan jawaban dari tantangan itu. Peluang yang diniatkan dengan kata ya, bisa menangguk keuntungan. Seorang usahawan muda yang melihat ada peluang dari bisnis on-line-nya, saat ada ide memulai bisnis akan menjentikkan jari dan berujar “Ya, saya melihat potensi bisnisnya di sini dan di sana”. Lantas dia bersusah payah mengejar omzet yang ditargetkan. Seorang Wajib Pajak baru yang menerima Nomor Pokok Wajib Pajak mengangguk setuju saat disampaikan akan ada tanggung jawab pemenuhan kewajiban perpajakan setelah memiliki NPWP. Dia menjawab “Ya,”—akan memenuhi kewajiban perpajakannya. Padahal dia hanya ingin memperoleh NPWP untuk memuluskan jalannya memperoleh pinjaman dari bank, misalnya. Pernikahan, memulai bisnis, atau menjadi wajib pajak baru, dimulai dengan kata Ya, suatu kesanggupan memenuhi janji.

“Apabila saat menyusun target kita dikawal oleh keyakinan yang kuat, maka kita akan menerima hal yang luar biasa.”

Bagaimana dengan orang di luar sana yang masih belum sadar dan tertib pajak? Mereka juga punya kata Yes, tapi untuk tidak peduli. Mereka merasa bukan kewajibannya melaporkan kewajiban perpajakan, apalagi sampai membayar pajak. Apabila di suatu saat mereka harus berurusan dengan petugas pajak, dan menyadari kalau selama ini ada khilaf dan alpa dalam memenuhi kewajiban perpajakan, maka mereka akan menuntut untuk mendapatkan fasilitas pembebasan. Mereka merasa rugi untuk membayar pajak, saat menghitung nominal setoran pajak yang harus dikeluarkan. Mulailah terjadi upaya penghindaran pajak. Kalau sudah begini, apakah sosialisasi yang harus disalahkan?

Orang-orang yang cerdas, umumnya paham bahwa sebagai warga negara ada kewajiban bela negara yang bukan hanya angkat senjata, tetapi juga bayar pajak. Dalam Instruksi Presiden Nomor 7 tahun 2018 tentang Rencana Aksi Nasional Bela Negara tahun 2018–2019, atas ancaman faktual berupa kebocoran dan ketidakefektivan Pendapatan dan Belanja Negara, salah satu aksi yang ditentukan adalah Sosialisasi Gerakan Sadar dan Taat Pajak. Selainnya, ada aksi berupa sosialisasi gerakan anti korupsi, kolusi dan nepotisme, dan peningkatan transparansi keuangan negara. Indikator keberhasilannya adalah terbangunnya pemahaman masyarakat bahwa pajak adalah tulang punggung pembangunan negara guna mewujudkan kemandirian ekonomi nasional. Apabila aksi rencana bela negara ini berhasil diterapkan melalui sinergi pihak terkait, maka mereka yang ingin membangun bangsa ini pasti tidak punya jawaban lain kecuali Yes. Yes, untuk memperoleh NPWP, dan Yes, untuk bayar pajak. Yes, untuk berbagi bahwa pencapaian target penerimaan pajak merupakan tanggung jawab bersama.

Genmil, adalah harapan di mana kesadaran berawal. Setiap program di kementerian atau lembaga sekarang menyasar Genmil, akronim Generasi Millenial. Dalam diri generasi muda kita inilah diharapkan terbentuk karakter yang sadar pajak, sadar literasi, dan mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045, saat Indonesia tepat berusia 100 tahun. Banyak kegiatan yang dilaksanakan melibatkan peran generasi muda, seperti peluncuran seri literasi keuangan oleh Otoritas Jasa Keuangan dalam acara Aksi Mudanya akhir Juli lalu. Buku terakhir dalam serial literasi keuangan adalah tentang pajak. Ini semua ada tujuan. Bahwa setiap permulaan usaha, yang diawali pinjaman keuangan, saat berproses dalam meraup keuntungan, akan berakhir dengan kesadaran dan ketertiban atas kewajiban perpajakannya. Program ini selaras dengan program inklusi pajak dalam pendidikan. Setiap anak muda yang memiliki karya dan punya rasa memiliki atas pajak, diharapkan mampu mengawal pembangunan di Indonesia.

Kunci sebenarnya adalah bagaimana menanamkan pada pikiran mereka, bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk itu semua. Mungkin ada baiknya kita mencerna Teori Socrates, tentang “Yes-Set”. Teori ini bisa dipakai dalam dialog mencari pelanggan, atau menarik perhatian dengan menyamakan frekuensi. Caranya sederhana saja. Lemparkan tiga pertanyaan, dan usahakan semua mengandung jawaban dengan kata Ya. Contohnya, saat udara di luar hujan, kita bertemu seorang teman yang belum lama kita kenal. Bagaimana cara supaya dia bisa menerima ide-ide atau tertarik pada bisnis yang kita tawarkan. Pertanyaan pertama yang bisa kita tanyakan adalah tentang hujan. Apakah hujan lebat? Padahal kita tahu, di luar hujan deras. Maka tentu dia setuju, dan menjawab Ya. Itu Ya yang pertama. Selanjutnya kita bertanya, apakah saat dia ke kantor kita bajunya terkena hujan dan basah? Padahal kita lihat bajunya agak basah. Tentu saja, dia menjawab Ya, karena bajunya memang basah. Pertanyaan ketiga, apakah dengan baju basah memasuki ruangan ber-AC, dia kedinginan? Ini pertanyaan logis yang memerlukan jawaban Ya.

Dialog selanjutnya, dia akan menjadi teman Anda yang merasa berada dalam satu frekuensi, karena tiga jawaban Ya sebelumnya, setidaknya menambah kepercayaan dia terhadap Anda. Teori Sokrates ini bisa dipakai dalam mencari klik, atau umpan kedekatan, oleh siapa saja. Intinya, dalam hidup, kata Ya dapat memimpin kita menuju kesuksesan. Apabila Anda seorang atasan, mana yang akan Anda pilih bila Anda memberikan tugas kepada staf Anda—yang menjawab “Ya, Bapak, siap” atau yang menjawab “Tidak, Bapak, menurut saya itu perlu usaha keras”?

Ini mengingatkan saya pada Richard Branson yang menasihati kita melalui kalimatnya: If somebody offers you an amazing opprtunity but you are not sure you can do it, say YES, then learn how to do it later!

Baiknya, sebelum memangku suatu amanah, kita renungkan, bahwa ada kata Yes di sana. Dan ini berat. Kita harus berusaha mewujudkannya.

Tax Light

Klaster

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

Foto: Ilustrasi

Pendekatan klaster dinilai strategis karena integratif dalam meningkatkan daya tawar; menguntungkan karena berdampak pada pengembangan wilayah. Ia juga mendorong inovasi melalui pertukaran pengalaman dan pengetahuan.

 

Seorang teman menanyakan kepada saya alamat rumah si Fulan, teman saya. Ketika saya menjawab bahwa rumahnya ada di klaster A, maka komennya ringan dan sedikit menyentuh, “Wih, rumahnya di klaster, ya!” Kesannya, ada kekaguman di balik kata-kata itu.

Saya membayangkan bahwa klaster di perumahan itu biasanya lengkap dengan fasum dan fasos seperti adanya taman, tempat merokok, sarana anak-anak bermain, dan menekankan kesan bahwa yang tinggal di klaster itu hurang hayah. Sekarang ini klaster bisa saja tidak terdiri dari tanah yang luas, tapi memiliki protokoler tersendiri. Misalnya, untuk di perumahan, setiap memasuki klaster kita perlu meninggalkan KTP di pos satpam. Ada portal atau gerbang yang ditutup pada jam tertentu di malam hari sehingga tidak semua pengunjung bisa keluar masuk seenaknya. Jadi, istilah klaster di sini dipakai karena para pengembang mendesain pola perumahan yang berkelompok dengan satu pintu sebagai akses masuk dan juga keluar.

Istilah klaster, menariknya, lebih mengacu pada kelompok atau gugus. Biasanya ditulis dengan Bahasa Inggris yaitu cluster, kemudian terjadi penyerapan dalam Bahasa Indonesia berdasarkan adaptasi fonologi, menjadi klaster. Klaster, juga mengingatkan kita kepada virus korona. Pada awal virus korona yang ditemukan di Indonesia, tiga pasien pertama berasal dari sebuah klaster yang disebut klaster dansa. Dan pada gelombang kedua ini, tersebut bahwa konon penyebaran virus tersebut meluas kepada klaster perkantoran dan sekolah-sekolah. Penggunaan istilah klaster ini merujuk pada mereka yang tertular di tempat yang sama. Maka, kata klaster di masa pandemi ini menjadi marak karena menunjuk satu wilayah atau daerah apabila terjadi suatu kegiatan yang menyebabkan pesertanya tertular virus dan daerah menjadi zona merah. Contohnya, pada suatu upacara keagamaan yang kemudian pesertanya tertular menjadi positif di Sulawesi, maka nama klaster mengikuti nama daerah tersebut, dengan tujuan lain agar masyarakat berhati-hati bila ke sana.

Baca Juga: Angin yang Berbisik

Apabila kita membandingkan arti kata klaster di perumahan, dan arti kata klaster di daerah zona merah pandemi, maka kata klaster memiliki makna yang unik. Klaster kemudian mengingatkan kita pada keunikan suatu tempat, baik karena eksklusivitasnya maupun sinyal kewaspadaannya.

Dan bila diurut ke masa-masa sebelumnya, ternyata terdapat suatu pola pembinaan yang dilakukan berdasarkan mekanisme klaster yang bertujuan mengembangkan perekonomian rakyat. Katakanlah, upaya pembinaan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), yang dilakukan oleh Bank Indonesia, yang berinisiatif memfasilitasi kegiatan pembentukan klaster UMKM di Kalimantan Barat (https://www.bi.go.id). Pendekatan klaster ini dinilai strategis, karena bersifat integratif dalam meningkatkan daya tawar dan menguntungkan karena berdampak pada pengembangan wilayah. Selain itu, pendekatan klaster juga mampu mendorong adanya inovasi melalui pertukaran pengalaman dan pengetahuan antar pelaku UMKM dalam menghadapi tantangan globalisasi.

Di saat pandemi ini, konon, tidak semua pelaku usaha mengalami penurunan keuntungan. Ada juga yang mengalami peningkatan omzet seperti usaha frozen food. Dan kita semua tahu bahwa hampir setiap kementerian memiliki tanggung jawab terhadap pelaku UMKM yang merupakan binaannya. Intinya, untuk mengembangkan pembinaan yang terintegrasi, diperlukan perlakuan dari hulu ke hilir, di mana dari awal berdirinya usaha, membangun merek atas usaha, mendapatkan perizinan komoditas dan status usaha, sampai kemudian setelah memetik hasilnya, tidak melupakan kewajiban perpajakan selaku warga negara.

Alangkah indahnya bila kegiatan memahami pajak dan mengedukasi teman-teman sejawat dalam mengatasi kendala pelaporan perpajakan menular ke klaster lain.

Salah satu komunitas yang tanpa disadari mengikuti konsep klaster atau kewilayahan, adalah Komunitas UMKM Sahabat Pajak (USP). Saat ini, komunitas ini giat menggencarkan gerakan sadar pajak, termasuk membimbing rekan-rekannya pengusaha UMKM untuk memanfaatkan insentif perpajakan dengan istilah yang akrab di telinga, yaitu Cuti Bayar Pajak. Dengan kewajiban membayar pajak final sebesar 0,5 persen dari omzet yang ditiadakan sampai akhir tahun 2020, maka fasilitas ini membutuhkan upaya syiar yang dilakukan dan diikuti dengan kepercayaan. Intinya, negara sangat mendukung kegiatan usaha sehingga menggelontorkan sejumlah insentif perpajakan termasuk kepada pelaku UMKM di negeri ini.

Baca Juga: Negeri Tanpa Angsa

Salah satu program untuk mendukung UMKM ini dimiliki oleh Direktorat Jenderal Pajak bernama program Bussiness Development Service (BDS) yang tujuan utamanya adalah membuat UMKM naik kelas, serta meningkatkan kepatuhan perpajakannya. Bagaimana caranya? Melalui strategi edukasi dan kegiatan penyuluhan yang terintegrasi, dengan tema yang disesuaikan kebutuhan, misalnya, bagaimana cara memfoto produk, membuat iklan di media sosial, cara melakukan pembukuan, sampai terakhir bagaimana cara menghitung pajak yang dibayar dari keuntungan yang diperoleh? Hanya 0,5 persen, bisa saja berupa nominal yang tidak sebanding dengan kebutuhan sekuler sehari-hari sebagai manusia biasa.

Nah, di suatu wilayah yang mungkin tidak terbaca, semua gerakan yang diawali jerih payah untuk belajar memahami pajak, dan bagaimana mengedukasi teman-teman sejawat dalam mengatasi semua kendala pelaporan dan pembayaran pajak, merupakan suatu tindakan heroik! Alangkah indahnya bila kegiatan tersebut menular ke wilayah-wilayah atau klaster-klaster lain, membentuk komunitas yang berjuang bersama untuk tegaknya Indonesia.

Namun saat ini, kita masih tetap harus berhati-hati walaupun beberapa wilayah mengumumkan zona hijau. Pernah ingat ramalan bahwa bulan Agustus merupakan puncak gelombang kedua menyebarnya virus ini? Ketakutan bukan hanya milik petugas medis, tetapi juga seluruh masyarakat di wilayah mana pun! Mari kita sama berharap bahwa perputaran ekonomi mulai menggeliat kembali tanpa harus melupakan protokoler kesehatan. Agustus ini, bagaimanapun, bulan suci buat kita semua, karena Indonesia sudah menapaki usia ke-75. Seumpama manusia, Indonesia harus dijaga hati-hati agar terhindarkan dari rentannya kesehatan atas pandemi ini.

Mendadak ingin menulis satu nasihat, bahwa virus ini mendekat pada ketakutan tak bertuan, dan dia sangat benci menetap pada cinta dan keyakinan.

(A3, 080820)

Baca Juga: Berlari Bersama Waktu

Lanjut baca

Tax Light

D.I.R.G.A.H.A.Y.U

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

Foto: Ilustrasi

Betapa indahnya bila Hari Pajak dimaknai sebagai Hari Pajak Indonesia.

 

Bagi kaum baby boomer, kata dirgahayu mungkin tidak asing. Biasanya saat hari kemerdekaan, menghias gapura kompleks atau jalan, ada umbul-umbul bertulisan “dirgahayu”.

Dirgahayu menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti ‘berumur panjang, bersifat panjang umur yang biasanya ditujukan kepada negara atau organisasi yang sedang merayakan atau memperingati hari jadinya’. Namun sekarang, yang lebih jamak adalah “selamat ulang tahun”—terjemahan dari happy birthday. Kalau dilihat dari arti kata dirgahayu di atas, apabila suatu organisasi memperingati hari jadi, maka lebih tepat digunakan kembali kata dirgahayu daripada “selamat hari…”

Tapi apa yang kebiasaan tentu menjadi biasa, sehingga tidak salah bila digunakan “selamat hari titik titik ke sekian titik titik”. Hanya, konon, dirgahayu tidak memerlukan bilangan tingkat (misal, “Dirgahayu RI ke-75”)—cukup ditulis “Dirgahayu RI” saja.

Semasa saya berada di masa-masa Sekolah Dasar, ada satu lagu yang terkenal tentang dirgahayu. Tepat! Dirgahayu, Dirgahayu, Bina Vokalia… Masa itu, hanya ada satu stasiun televisi yaitu TVRI. Ada satu program belajar menyanyi yang diajarkan oleh Bapak Pranadjaja. Beliau pengasuh Bina Vokalia. Dan saat ulang tahunnya, acara itu menghadirkan paduan suara menyanyikan lagu itu. Di sanalah, saya berkenalan dengan kata dirgahayu.

Baca Juga: CAHAYAKAN INDONESIA

Di bulan Juli ini, ada satu institusi penting di negara kita yang berulang tahun. Dan tahun ini adalah kali ketiga dirayakan oleh Direktorat Jenderal Pajak. Jangan tanya usia, karena sama dengan berdirinya Republik Indonesia. Coba baca sejarah pajak, bahwa tanggal 14 Juli itulah pertama kali kata pajak disampaikan oleh Bapak Radjiman Wedyodiningrat. Kenapa baru tiga kali dirayakan? Karena untuk menetapkan suatu organisasi yang sudah tua berdiri, kapan dia lahirnya, itu perlu penelitian. Beda dengan kelahiran anak manusia, jebret, oek oek. Nah, tahun depan di tanggal yang sama dia berulang tahun yang pertama. Ada lagi kepercayaan di negara tetangga, begitu dia meluncur ke dunia dan tangisannya bergema, sudah terhitung angka setahun. Itu cerita salah seorang teman Korea sewaktu kami studi di luar negeri.

Tidak berbeda dengan manusia, di saat organisasi berulang tahun, biasanya ada perayaan. Selama tiga tahun ini, DJP merayakannya dengan melakukan kegiatan kepedulian sosial, doa bersama umat pegawai, upacara bendera, bedah buku, kegiatan seni dan olahraga, dan utamanya diperuntukkan bagi internal. Namun ada yang berbeda karena tahun ini kegiatan Pajak Bertutur juga dimasukkan dalam rangkaian acara Hari Pajak. Suatu hari secara serempak, mengedukasi generasi muda tentang peran pajak bagi Indonesia.

Tahun ini, berbeda dengan tahun sebelumnya, karena semua dilakukan dalam bentuk daring—dan mengusung tema “Bangkit Bersama Pajak” alias gotong royong. Kenapa gotong royong? Jangan-jangan—sebentar, jangan buru-buru menafsirkan. Sebenarnya kata itu sudah lama ada di pelajaran Pendidikan Moral Pancasila, yang sekarang mapelnya sudah ganti judul. Dalam menunaikan kewajiban sebagai warga negara yaitu membayar pajak, itu ada makna gotong royong di dalamnya.

Kepercayaan memang menuntut pengorbanan, yaitu berkorban untuk percaya. Salah satu dalam sikap berkorban adalah bersedia bergotong royong.

Baca Juga: Candradimuka

Contoh, zaman pandemi begini, perusahaan yang masih bangkit menyalurkan sumbangan untuk keperluan tenaga medis di garda depan. Itu namanya gotong royong. Sumbangan itu kemudian mendapat insentif perpajakan yang dapat diperhitungkan mengurangi penghasilan kena pajak yang pada akhirnya akan mengurangi pajak yang harus dibayar. Itu namanya gotong royong. Masyarakat Wajib Pajak yang di zaman ini inginnya diberi, apabila kemudian malah berinisiatif memberi alias membayar pajak, itu juga namanya gotong royong. Jadi, kewajiban dalam bernegara adalah bergotong royong, bukan?

Itulah mengapa pemerintah memberikan juga insentif perpajakan dan terutama saat ini bagi UMKM, dengan niat menjaga stabilitas usaha para sahabat UMKM. Istilahnya, “Kalian cuti bayar pajak enam bulan, ya. Manfaatin, ya, dengan bahagia. Kan bisa melakukan pekerjaan lain atau usaha lain. Pajaknya dibayar siapa? Ditanggung pemerintah. Kok Pemerintah baik? Jangan-jangan—”

Bangsa kita terlalu sering curiga atas suatu kebaikan. Coba, kalau kita jadi orangtua, terus masuk ke kamar anak kita sambil mengacung-acungkan tiket filem di bioskop keren. “Nak, berhenti buat PR! Ayo kita nonton!”

Terus apa yang terjadi? Ternyata tidak seperti yang diharapkan. Anak sulung memilih ikut memanfaatkan tiket bioskop dan nonton bersama ayah-bunda dengan bahagia, PR toh nanti bisa dikerjakan. Anak bungsu (kebetulan punya dua anak, misalnya), memilih tetap buat PR dan mengabaikan tiket nonton. Marahkah orangtua? Mungkin lebih tepat diistilahkan kecewa. Namanya orangtua tentunya ingin kumpul-kumpul happy sama anak. Mungkin seperti itulah terjadinya alur rasa saat ini. Insentif sudah ada, tapi masyarakat malah kepo. Ini jebakan, ya? Jebakan Batman apa jebakan Robin, ya? Pemerintah, tentu, punya perasaan seperti orangtua, yang dinamakan sedikit kecewa tadi.

Baca Juga: Ketika Budaya Lahir Kembali

Yang serunya, apabila cuti bayar pajak tersebut tetap diminta ada laporan. Sepertinya beraaat. Ini ngasih fasilitas kok pakai syarat, sih?

Yuk, balik ke contoh orangtua. Orangtua kasih fasilitas, “Nak, uang sakumu tak tambah, tapi kamu diem di rumah aja, ya. Bahaya di luar.” Tapi lantas orangtua, si papih sama mamih ini, minta cuma satu syarat: Walaupun di rumah aja, tolong telepon papih sama mamih, sekali dalam sehari ya. Supaya tahu keadaanmu apa baik-baik saja.

Sebagai orangtua, kan benar ya, kita ingin ditanya, dilaporin, diteleponin, walau syaratnya enggak susah? Lapor ke aku sekaliii saja sebulan.

Itulah yang namanya kepercayaan. Kepercayaan memang menuntut pengorbanan, yaitu berkorban untuk percaya. Salah satu dalam sikap berkorban adalah bersedia bergotong royong. Seandainya setiap orang berpikiran “Oke aku manfaatin insentif ini, karena aku ingin bantu diriku dan orang lain, supaya mandiri” maka dia sudah sampai di taraf kesadaran. Kesadaran membayar pajak, yang ditandai dengan komitmen dari dalam dirinya, untuk mendukung bangsa ini mencapai kemandirian ekonomi. Kalimat ini saya sarikan dari salah satu artikel Bapak Edi Slamet (2020), tentang kegotongroyongan dan pajak.

Kembali ke Hari Pajak, betapa indahnya bila dimaknai bahwa inilah Hari Pajak Indonesia. Karena yakinlah, saat dipikirkan harus adanya pajak sebagai penopang negara di Undang-Undang Dasar, bisa jadi saat itu belum ada definisi Pajak Pusat dan Daerah. So, mari, kita bersinergi dengan seluruh elemen bangsa ini untuk mewartakan kebersamaan dalam mendukung pajak.

Baca Juga: Korona dan Bayangannya

Sejatinya, saat kita bersama-sama sudah memahami esensi kita membantu manusia lain, maka itu artinya dirgahayu buat diri kita sendiri.

Lanjut baca

Tax Light

Candradimuka

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

Foto: Ilustrasi

Krisis saat ini adalah refleksi bagi kita semua. Banyak yang harus dipelajari saat kita menghadapinya maupun menyiapkan “new normal” setelahnya.

 

Mungkin Gatotkaca saat diminta terjun ke Kawah Candradimuka belum memahami untuk apa dia dimasukkan ke kawah tersebut? Ternyata setelah melakoninya, Gatotkaca melesat ke angkasa dengan kekuatan berlipat sebagai pahlawan berotot kawat bertulang besi, yang sebenarnya bisa dijadikan pahlawan dalam film heroik Indonesia.

Ternyata, untuk jadi pahlawan, memang perlu diuji! Di masa pandemi ini, kita belajar banyak hal karena perubahan terjadi begitu sontak dan membuat sebagian dari kita tergagap mengikuti teknologi yang tiba-tiba menjadi keharusan. Tiba-tiba ruang di rumah ada yang disulap menjadi tempat kerja. Dan tiba-tiba, semua ditempa pengalaman bahwa bekerja dengan jam kerja yang lama tidak menghasilkan produktivitas tinggi. Jadi, yang penting bukan lama waktu kerja, tapi cara kerja, dan itu perlu ditunjang kecerdasan dalam bekerja. Bekerja cerdas, istilahnya, menggantikan bekerja keras.

Baca Juga: Ketika Budaya Lahir Kembali

Bukan itu saja. Tiba-tiba saja waktu bekerja di rumah menjadi lebih lama daripada di kantor karena saat mengendalikan rapat, pimpinan rapat lupa bahwa rapat harus ada batasannya. Kalau di kantor, dia sudah ditunggu untuk berpindah ruangan yang butuh waktu panjang, maka kalau di rumah, dia bisa berpindah ruangan tanpa butuh waktu panjang. Akhirnya lupa waktu. Tidak heran banyak yang mengeluhkan bahwa bekerja dari rumah jauh lebih melelahkan.

Itu belum selesai. Kita baru mau keluar dari Candradimuka, tiba-tiba dihadapkan pada new normal. Apa itu new normal? Sesuatu yang dilaksanakan secara normal tapi mengikuti protokol new normal yang dirilis Kementerian Kesehatan. Berangkat memakai masker, membawa masker cadangan, menjaga jarak, selalu mencuci tangan dan pakai sabun, membawa hand sanitizer, juga menjaga makanan. Dan… ada persyaratan tertentu bagi yang pernah mengidap penyakit tertentu seperti jantung, asma, stroke, atau berusia 50 tahun ke atas: mereka dapat mengajukan working from home dengan ketentuan kebijakan dari unit kerja masing-masing.

Siapa yang mau menjelaskan bahwa negara juga perlu melangsungkan kehidupan? Bagaimana cara kita mendukung negara supaya tetap bertahan? Sederhana saja, ada tiga protokol yang perlu dijalankan

Masalahnya kemudian, timbul ketakutan, sehingga terjadi upaya untuk memperpanjang bekerja dari rumah saja. Kita bukan Gatotkaca yang dimasukkan ke Kawah Candradimuka sendirian. Kita, bersama ratusan rekan sekerja, memulai new normal ini bersama-sama! Adalah ketakutan, yang kemudian menjadi momok bagi seseorang, dan akhirnya berdampak pada keengganan untuk kembali bekerja di kantor. Dilematisnya, di sudut kota mana saja, ketakutan itu tidak terbukti dengan bukti banyaknya masyarakat berkumpul, melakukan aktivitas tanpa mengindahkan protokol kesehatan. Apabila transaksi perekonomian tidak berjalan, bagaimana kehidupan bisa berjalan?

Dibenturkan dengan masalah kesehatan, tidak ada juga titik temu. Yang penting semua berjalan dan mengikuti protokol kesehatan. Hanya itu, sederhana. Jarak dijaga. Sepatu jangan dibawa masuk rumah. Semprot terus lantai kalau tamunya pulang. GoSend cukup di beranda, biarkan bungkusan kena matahari sejenak, baru dibawa ke dalam rumah. Proses pemanasan lain bagi makanan adalah mengurungnya sejenak di microwave sebelum benar-benar disantap. Lama-lama, skeptisisme menguak. Kami perlu makan, jangan dilarang. Bahkan pengukuran ke tanaman saja bisa membuktikan tanaman itu positif.

Baca Juga: Korona dan Bayangannya

Berat memang, kalau menghadapi kekritisan cara pandang seperti ini. Lebih berat lagi kalau situasi ini dimanfaatkan. Mumpung masih pandemi, bayar dan lapor pajaknya ditunda dulu.

Kalau seperti ini, siapa yang mau menjelaskan bahwa negara juga perlu melangsungkan kehidupan? Bagaimana cara kita mendukung negara supaya tetap bertahan? Sederhana saja, ada tiga protokol yang perlu dijalankan. Satu, fokus pada kesehatan masing-masing. Dua, tetap menjalankan perputaran perekonomian. Tiga, tetap memenuhi kewajiban perpajakan. Karena kalau tetap bayar pajak, maka paling tidak, ada yang harus diselamatkan, sehingga tidak memperbesar utang. Semua itu satu paket. Kalau ketiganya dicermati, maka sesungguhnya perlu kebesaran hati untuk melakukan serangkaian dukungan pada negara tersebut.

Krisis saat ini bagaikan refleksi bagi kita semua. Banyak yang harus dipelajari saat kita menghadapinya maupun mempersiapkan new normal yang di depan, dan “new-new normal” berikutnya. Kita belajar bagaimana mempersiapkan rencana dan strategi ke depan. Kita belajar bagaimana menyelamatkan kinerja pegawai dan mengarahkan orientasi kerja berbasis produktivitas buat mereka. Dan kita juga belajar ketangguhan, karena di sisi lain, sebagai orang tua kita juga menanamkan ketangguhan karakter kepada generasi muda di rumah yang melaksanakan proses “candradimuka” mereka melalui belajar dari rumah. Bayangkan!

Sesungguhnya, kitalah sang Gatotkaca yang lama berada di labirin Candradimuka.

Selamat belajar terbang!

(A3, 020620)

Baca Juga: CAHAYAKAN INDONESIA

Lanjut baca

Breaking News

Breaking News10 jam lalu

Siasati Pandemi, Qasir dan Grab Sediakan Layanan bagi Usahawan Mikro

Jakarta, Majalahpajak.net – Qasir, perusahaan rintisan (startup) yang bergerak sebagai penyedia platform point of sales (POS), menjalin kerja sama dengan Grab melalui layanan Grabfood miliknya....

Breaking News1 hari lalu

Rekening Digital Kebobolan Gara-gara ‘Call-center’ Gadungan

Jakarta, Majalahpajak.net – Kasus pembobolan rekening bank berbasis aplikasi digital kembali terjadi. Akhir pekan lalu, kasus pembobolan rekening digital dialami...

Breaking News2 hari lalu

Kemendikbud Beri Bantuan Kuota Internet untuk Pendidikan, Ini Cara Mendapatkannya

Jakarta, Majalah Pajak – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memberikan kuota data internet bagi peserta didik dan  pendidik. Agar penggunaan...

Breaking News4 hari lalu

Ini 5 Poin Usulan Indonesia untuk Kerja Sama Perkuatan Pariwisata di ASEAN

Jakarta, Majalah Pajak – Indonesia melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mengusulkan lima komitmen kerja...

Breaking News5 hari lalu

Potong Rambut Gimbal, Rangkaian Dieng Culture Festival Ini Dihelat Secara Virtual

Dieng, Majalahpajak.net – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengajak masyarakat untuk menyaksikan wisata virtual dalam ajang...

Breaking News6 hari lalu

Pegadaian Perpanjang Program Gadai Tanpa Bunga Hingga Akhir Desember 2020

Jakarta, Majalah Pajak – PT Pegadaian (Persero) memperpanjang program Gadai Peduli untuk masyarakat hingga 31 Desember 2020 mendatang. Program Gadai...

Breaking News6 hari lalu

Merajut Komunikasi, Mendorong Sinergi

Komite Penanganan Covid-19 dan PEN diharapkan mampu mempercepat dan mengoptimalkan serapan anggaran stimulus pemerintah.   Pada 20 Juli lalu, Presiden...

Breaking News7 hari lalu

DPR Setujui RUU Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBN 2019 jadi Undang-Undang

Jakarta, Majalah Pajak – Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menyetujui pengesahan Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan...

Breaking News1 minggu lalu

Meningkatkan Kreativitas Menyampaikan Pesan untuk Wajib Pajak

Jakarta, Majalah Pajak – Pandemi Covid-19 membuat pekerjaan yang sebelumnya dikerjakan di kantor, kini banyak dilakukan di rumah dengan memanfaatkan...

Breaking News1 minggu lalu

Strategi Pulihkan Ekonomi Pascapandemi

Jakarta, Majalahpajak.net- Tahun 2020 merupakan tahun yang menantang bagi Indonesia. Sempat ditargetkan mencapai angka di atas lima persen hingga awal...

Populer