Connect with us

Business

Pembiayaan Digital Bisnis Kuliner

Novi Hifani

Published

on

 

Lewat kolaborasi dengan Go-Jek, penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI untuk kalangan pebisnis UMKM kuliner semakin terarah dan tepat sasaran.

Data Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Republik Indonesia menunjukkan sumbangan subsektor kuliner yang signifikan dalam usaha industri kreatif. Pada 2016, kontribusi kuliner merupakan yang terbesar dari 16 subsektor ekonomi kreatif, yakni mencapai 41,4 persen. Ini menunjukkan besarnya potensi industri kuliner untuk terus berkembang dan membuka peluang bisnis yang menjanjikan.

PT Bank BNI (Persero) Tbk menangkap peluang ini dengan meningkatkan alokasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) bagi kalangan pebisnis Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) kuliner. Senior Executive Vice President (SEVP) Teknologi Informasi PT BNI (Persero) Tbk, Dadang Setiabudi mengemukakan, KUR disalurkan sesuai ketentuan pemerintah, yakni dengan bunga murah sebesar tujuh persen per tahun dan tanpa agunan. Untuk meningkatkan akses pembiayaan bagi pebisnis UMKM kuliner, pihaknya berkolaborasi dengan PT Dompet Anak Bangsa atau Go-Pay milik PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Go-Jek).

“Penyaluran pembiayaan dengan menggandeng Go-Jek membuat BNI bisa mengakses data transaksi yang akan memudahkannya menentukan pelaku UMKM yang layak mendapat kredit.”

KUR untuk UMKM kuliner

Dadang menjelaskan, melalui sinergi bisnis ini pihaknya menyediakan pembiayaan bagi UMKM kuliner yang tergabung dalam mitra Go-Food melalui skema KUR. Adapun pihak Go-Jek menyediakan dukungan berupa data transaksi mitra yang tergabung dalam layanan kuliner Go-Food.

“Skema pembiayaannya dengan konsep digital. Kerja sama ini sejalan dengan keinginan pemerintah agar menyalurkan KUR ke sektor produktif,” papar Dadang kepada wartawan di acara konferensi pers kerja sama BNI dan Go-Pay di Pasaraya Blok M, Jakarta, Selasa (13/3).

Ia meyakini, kolaborasi dengan Go-Jek akan mendorong penyaluran KUR ke sektor produktif seperti pebisnis UMKM kuliner semakin terarah dan tepat sasaran.

Hal senada disampaikan oleh Direktur Bisnis Kecil dan Jaringan PT BNI (Persero) Tbk, Catur Budi Harto. Menurutnya, strategi penyaluran pembiayaan dengan menggandeng Go-Jek ini membuat BNI bisa mengakses pemanfaatan data transaksi Go-Pay sehingga akan lebih memudahkan dalam menentukan pelaku UMKM yang memang layak mendapatkan kredit.

Pada tahap awal, KUR hanya dapat dicairkan sebagai Kredit Modal Kerja (KMK) dengan metode repayment angsuran. Dalam metode ini, pembayaran angsuran dilakukan per hari dari pendapatan debitur agar terasa lebih ringan. Penyaluran kredit bagi UMKM kuliner ini diharapkan dapat mencapai target realisasi penyaluran KUR ke sektor produktif minimal 50 persen dari target KUR yang ditetapkan pemerintah kepada BNI sebesar Rp 13,5 triliun.

Untuk tahun 2018, BNI mengalokasikan penyaluran KUR sebesar Rp 3 triliun ke sektor produktif yang separuhnya atau Rp1,5 triliun adalah untuk UMKM kuliner.

Di kesempatan yang sama, General Manager Divisi Usaha Kecil PT BNI (Persero) Tbk, Bambang Setiatmojo mengungkapkan, pemerintah menekankan untuk menyalurkan KUR ke sektor produktif seperti pertanian dan perikanan. Namun kenyataannya, penyaluran KUR ke sektor tersebut di tahun 2017 masih kurang optimal. Oleh sebab itu, pihaknya berinovasi untuk mengejar target penyaluran KUR, salah satunya dengan menggandeng Go-Jek. Pihaknya menargetkan untuk menyalurkan seluruh KUR bagi UMKM kuliner di tahun ini hingga seratus persen.

“Selain kuliner, kami masih punya pekerjaan rumah untuk menjembatani produsen dan konsumen dengan melakukan penetrasi ke pasar ritel untuk mengambil pasokan dari produsen UMKM,”ujar Bambang.

Business

Wanita dan Potensi Bisnis Kawasan Timur

Novi Hifani

Published

on

Papua dan kawasan Indonesia Timur lainnya merupakan potensi bisnis yang perlu terus dikembangkan sebagai sumber devisa negara.

Besarnya potensi bisnis di kawasan Papua dan sekitarnya memotivasi Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) untuk terus mengembangkan berbagai sektor usaha unggulan di sana agar lebih dikenal luas oleh masyarakat. Ketua Umum IWAPI Nita Yudi mengatakan, para pengusaha wanita dapat mengangkat sektor-sektor unggulan di Papua dan kawasan Indonesia Timur lainnya yang merupakan sumber devisa negara seperti kerajinan, budaya, dan pariwisata.

“Indonesia Timur kaya akan sumber daya alam dan ini potensi ekonomi yang perlu diangkat oleh lebih banyak lagi pengusaha wanita,” kata Nita pada acara “A Glimpse of Papua” di Kafe Papua by Nature, Jakarta Selatan, Kamis (6/12). Acara yang memfokuskan pada pelestarian budaya itu juga membahas peran pengusaha lokal dalam membantu meningkatkan penjualan produk warisan budaya untuk membantu perekonomian perajin alam.

Ia menjelaskan, organisasi yang dipimpinnya konsisten dalam mengerahkan pengusaha untuk dapat membuka peluang pasar bagi beragam budaya di Indonesia karena budaya adalah warisan bernilai tinggi yang harus dikemas agar dapat dipromosikan hingga ke mancanegara. Salah satu suku di Papua yang memiliki potensi budaya bernilai tinggi adalah Kamoro yang terkenal dengan kerajinan ukiran dan tarian tradisional.

“Presiden Jokowi menginginkan IWAPI untuk lebih mengangkat potensi Indonesia Timur dan kami mendukung gagasan itu,”ujarnya.

Dukungan infrastruktur

Ia mengungkapkan, mayoritas anggota IWAPI yang jumlahnya sekitar 30.000 orang adalah pengusaha kecil dan menengah di bidang usaha kreatif. Saat ini sebagian dari anggotanya mulai menekuni bisnis di sektor pariwisata yang sejalan dengan kebijakan pemerintah untuk memajukan pariwisata sebagai sektor andalan penerimaan negara. Ia berharap komitmen pemerintah di sektor pariwisata benar-benar diwujudkan secara nyata melalui pembangunan berbagai sarana dan prasarana yang mendukung seperti infrastruktur jalan, bandar udara, dan listrik.

Pemerintahan Presiden Joko Widodo saat ini menitikberatkan pada pembangunan infrastruktur dan kebijakan deregulasi yang mendukung peningkatan investasi. Pembangunan dari pinggiran dan daerah perbatasan menjadi perhatian penting sehingga tidak lagi terpusat di Pulau Jawa melainkan lebih merata ke seluruh penjuru Indonesia. Ini dapat dilihat salah satunya dari pembangunan bandara di berbagai daerah yang modern dan tak kalah bagus dengan yang ada di Jawa.

Continue Reading

Business

Inovatif di Masa Sulit

Novi Hifani

Published

on

Tantangan di era perang dagang antarnegara dan tahun politik yang penuh fluktuasi  harus dihadapi pengusaha dengan   strategi bisnis yang lebih kreatif,  inovatif dan mampu berkolaborasi dengan banyak kalangan.               

Kondisi ekonomi dunia saat ini  yang tidak begitu baik dan turut memengaruhi perekonomian nasional perlu diwaspadai oleh kalangan pebisnis. Pendiri  sekaligus  CEO  CT Corporation Chaerul Tanjung melihat adanya  berbagai tantangan serius baik dari eksternal maupun internal yang akan dihadapi dunia usaha hingga  beberapa waktu mendatang. Menurutnya tantangan di era yang tidak mudah ini harus disikapi oleh kalangan pengusaha dengan menempuh strategi bisnis yang lebih kreatif dan inovatif.

“Kita menyadari  bahwa  keadaan ekonomi  memang sedang tidak  begitu baik. Untuk itu  dunia usaha harus lebih kreatif dan inovatif lagi,”kata Chaerul ketika menghadiri acara tax gathering yang diadakan oleh Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jakarta  Selatan I di Jakarta, Kamis (27/9).

Mantan menteri koordinator  perekonomian di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini  menuturkan, proses pembangunan nasional yang kini terus dipacu telah memberikan tekanan luar biasa terhadap kebutuhan keuangan. Sementara tatanan ekonomi global yang mengalami perubahan seiring munculnya kebijakan normalisasi ekonomi yang diterapkan oleh  Amerika Serikat ditambah lagi  kondisi neraca perdagangan Indonesia yang mengalami defisit turut menjadi faktor pemicu terhadap  nilai tukar rupiah yang makin tertekan.  Ia memperkirakan  perang dagang yang  kini tengah berlangsung masih  akan menjadi isu serius sampai beberapa waktu mendatang.

Chaerul   mengungkapkan pertemuannya dengan mantan menteri perdagangan Tiongkok dalam Singapore Summit pekan lalu di Singapura terkait kebijakan AS yang tidak mau kompromi dan terus bersikap keras kepada  Tiongkok. Jika AS berhasil menekan Tiongkok, urainya, dikhawatirkan AS akan melakukan tindakan yang sama kepada Jepang, Korea Selatan, dan negara-negara lainnya.

“Ini bisa timbul perang dunia ketiga yang sesungguhnya dalam ekonomi. Jadi bukan perang nuklir atau bom atom. Waktunya masih akan panjang sehingga bisa berakibat lebih dalam pada ekonomi Indonesia, “ujarnya.

Chaerul juga mengingatkan agenda penting lainnya yakni tahun politik dengan rentang waktu yang lama mulai Oktober 2018 sampai April 2019. Sedangkan pelantikan presiden dan wakil presiden dijadwalkan pada 20 Oktober 2019.  Dalam rentang waktu yang lama  ini menurutnya bisa terjadi berbagai fluktuasi politik  yang tentu tidak kondusif bagi dunia usaha.

Dalam situasi yang penuh fluktuasi maka kolaborasi pelaku usaha dengan berbagai pihak menjadi kata kunci, termasuk juga dengan aparat pajak,

“Dalam situasi yang penuh fluktuasi maka kolaborasi pelaku usaha dengan berbagai pihak menjadi kata kunci, termasuk juga dengan aparat pajak,”paparnya.

Mitra strategis

Kolaburasi juga  menjadi bagian dari strategi bisnis  CT Corp  untuk terus berkembang . Saat ini perusahaan yang dipimpinnya terus mencari mitra strategis guna mewujudkan impian untuk menjadi perusahaan kelas dunia.  Mitra strategis yang dipilih adalah salah satu pemain terbesar di dunia dari tiap lini bisnis anak usahanya dan perusahaannya tetap menjadi pemegang saham mayoritas. Ia menargetkan dalam lima tahun mendatang semua anak usaha CT Corp sudah bisa menggandeng mitra strategis yang mumpuni.

Dengan lebih dari seratus ribu karyawan yang dimiliki, saat ini CT Corp mengelola sekitar sepuluh miliar dollar AS. Bisnis  CT Corp  kini  telah berkembang ke berbagai sektor.  Bisnis di sektor keuangan  dijalankan Mega Corp yang  membawahi Bank Mega, Bank Mega Syariah, Bank Sulut, Bank Sulteng dan dua perusahaan yakni  Mega Jiwa dan Mega Insurance. Adapun  Trans Corp menangani  beberapa lini bisnis mulai dari media, retail, tempat hiburan, hingga hotel dan resort.  Selain itu,  perusahaannya juga merambah ke sektor agribisnis  melalui  CT Agro.

Continue Reading

Business

OnlinePajak Raih Pendanaan Seri B Lebih Dari 25 Juta Dollar AS

Majalah Pajak

Published

on

CEO & Founder OnlinePajak Charles Guinot

Jakarta, Majalah Pajak.net– OnlinePajak meraih pendanaan kategori Seri B senilai lebih dari 25 juta dollar AS. Investasi itu awalnya dipimpin perusahaan ekuitas terkemuka Warburg Pincus, kemudian diikuti Global Innovation Fund, dan Endeavor Catalyst. Investor OnlinePajak sebelumnya, Alpha JWC Ventures, Sequoia India, dan Primedge juga berpartisipasi dalam pendanaan kali ini.

OnlinePajak adalah aplikasi pajak berbasis web terintegrasi yang memungkinkan Wajib Pajak untuk melakukan perhitungan, pembayaran, dan pelaporan pajak dalam satu platform tunggal sehingga setiap pembayar pajak, baik Wajib Pajak Orang Pribadi atau Badan, dapat memenuhi kewajiban pajak mereka dengan mudah. Sebagai bagian dari komunitas bisnis di Indonesia, OnlinePajak tetap berkomitmen untuk memiliki dampak positif jangka panjang, termasuk dengan menggerakkan ekosistem digital di Indonesia.

“Pendanaan Seri B oleh perusahaan Private Equity/Venture Capital terkemuka adalah validasi model bisnis kami. Dengan investasi baru itu, kami akan melakukan revolusi dalam hal menciptakan kepatuhan perpajakan melalui teknologi kecerdasan buatan dan teknologi blockchain. Kami berencana segera mempercepat perluasan kemampuan kami untuk terus menguntungkan para pembayar pajak serta pemerintah Indonesia. Kami akan mengubah kemudahan melakukan bisnis di negara ini dengan memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan produktivitas mereka secara keseluruhan, sementara mendukung Direktorat Jenderal Pajak (DJP) dalam mengumpulkan pendapatan yang sangat dibutuhkan untuk negara, ”kkata Charles Guinot, pendiri dan CEO OnlinePajak melalui keterangan tertulis, Kamis, (25/10/18).

OnlinePajak telah membangun model bisnis freemium solid terintegrasi yang sangat mendalam, di mana pengguna dapat mengelola pajak mereka secara gratis dengan fitur premium tambahan seperti Faktur dan Penggajian. Perusahaan ini juga sangat bangga untuk menghitung investor pertama yang terkena dampak seperti Global Innovation Fund, Primedge dan Endeavour Catalyst sebagai pemegang saham yang selaras dengan misi sosial inti perusahaan dan visi jangka panjang.

“OnlinePajak telah membangun platform teknologi terdepan untuk memberikan kemudahan kepada para pembayar pajak Indonesia solusi end-to-end yang cepat dan ramah pengguna untuk mempersiapkan, membayar, dan mengajukan pajak mereka. Kami sangat terkesan dengan viralitas bisnis dan kami percaya bahwa perusahaan memiliki potensi pertumbuhan yang luar biasa – tidak hanya dalam membantu bisnis di seluruh Indonesia untuk beroperasi jauh lebih efisien tetapi juga peranan penting dalam mewujudkan visi pemerintah Indonesia untuk memperluas basis pajak negara, “kata Jeffrey Perlman, Head of Southeast Asia Warburg Pincus.

Warburg Pincus adalah perusahaan ekuitas swasta global terkemuka yang berfokus pada investasi pertumbuhan. Didirikan pada tahun 1966, Warburg Pincus telah menginvestasikan lebih dari 68 miliar dollar AS di lebih dari 825 perusahaan secara global dan berkomitmen lebih dari 1,5 miliar dollar AS di Asia Tenggara, termasuk di startup unicorn pertama di Indonesia, Go-Jek.

Continue Reading

Breaking News

Breaking News4 minggu ago

Riset dulu, Kebijakan Publik kemudian

Kebijakan publik yang berkualitas harus berdasarkan hasil kajian dan riset yang mendalam agar bisa diaplikasikan dengan baik dan tepat sasaran....

Breaking News5 bulan ago

Prasyarat Menuju Industry 4.0

Revolusi Industri 4.0 menjadi peluang menyerap banyak tenaga kerja profesional. Namun, perlu upaya “link and match” antara industri dengan lembaga...

Breaking News5 bulan ago

Menjaga Momentum Reformasi Perpajakan

Penulis: Aditya Wibisono   Reformasi perpajakan di Indonesia saat ini sudah memasuki tahun kedua dengan target penyelesaian yang dipercepat, yang...

Breaking News5 bulan ago

Tiga Pilar Sukses Pajak

Di usia yang ke-53 tahun, Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI) telah menjadi asosiasi berkelas dunia dengan jumlah anggota yang memiliki...

Breaking News6 bulan ago

Andai Lapor Pajak Bisa Lebih Sederhana

 Meski pemerintah telah berupaya keras melakukan simplifikasi aturan dan tata cara memenuhi kewajiban perpajakan bagi Wajib Pajak, ternyata sistem perpajakan...

Breaking News6 bulan ago

‘Sajak’ untuk Generasi Millennial

Penulis: Nilasari   Bonus demografi yang dipenuhi oleh generasi millennial harus dioptimalkan untuk mendukung budaya sadar pajak yang diharapkan dapat...

Breaking News7 bulan ago

Mengisi Ruang Penyempurnaan

DJP terus mengembangkan program-program untuk memaksimalkan kinerja dan kualitas pelayanan, mulai dari simplifikasi aturan, penurunan tarif pajak hingga penguatan teknologi...

Breaking News8 bulan ago

Forum Ekonomi Dunia Nobatkan OnlinePajak Sebagai Pionir Teknologi 2018

OnlinePajak, aplikasi perpajakan pertama di Indonesia yang mengadaptasi teknologi blockchain, semakin menancapkan eksistensinya di dunia fintek setelah dinobatkan sebagai Pionir...

Breaking News12 bulan ago

Panglima TNI: Patuh Pajak Wujud Cinta Tanah Air

Panglima Tentara Nasional Indonesia, Marsekal Hadi Tjahjanto, menegaskan, kepatuhan melaksanakan hak dan kewajiban perpajakan merupakan wujud cinta tanah air bagi...

Breaking News1 tahun ago

Capital Life Syariah dan AAD Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah

PT Capital Life Syariah dan PT Asuransi Adira Dinamika (AAD) menandatangani Perjanjian Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah, di Kantor Pusat...

Trending