Connect with us

Leisure

Menyapa Kearifan Alam nan Eksotis

Majalah Pajak

Published

on

Anda perlu tengah mencari tempat untuk menyejukkan hati? Mungkin Anda perlu ke Dusun Bambu.

 

Wajah Kota Bandung yang macet menjelang sore, tak menyurutkan semangat Majalah Pajak mengunjungi objek wisata berkonsep kampung. Kampung? Kedengarannya tidak terlalu istimewa.

Tahan dulu komentar bernada miring. Sebab, sekali Anda menginjakkan kaki di sana, dipastikan Anda enggan pulang. Pemandangannya yang asri tak hanya menyehatkan mata, tapi juga jiwa, karena suasananya menyejukkan hati.

Terletak di Jalan Kolonel Matsuri Km 11 Cisarua, Bandung Barat, Jawa Barat. Seperti namanya, Dusun Bambu, kawasan tersebut merupakan sebuah perkampungan yang banyak ditumbuhi pohon bambu. Keberadaannya bertujuan sebagai tempat konservasi bambu.

Sekadar informasi, Indonesia adalah negara dengan jenis bambu terbanyak sedunia. Jumlahnya mencapai 120 jenis.

“Kami ingin mengajak pengunjung ikut menghargai alam, mengenal kebudayaan dan tradisi warga setempat dan melestarikannya.”

Relaks

Berada di atas ketinggian 1.200 mdpl, Dusun Bambu menempati 15 persen lahan dari total area 100 hektare. Ia dikelilingi oleh pegunungan dan perbukitan.

Untuk mencapai lokasi tersebut, Dusun Bambu menyediakan enam mobil yang bertujuan untuk mengantar dan menjemput tamu dari area parkir hingga tempat tujuan, atau sebaliknya. Keberadaan fasilitas ini bermanfaat untuk meminimalisasi polusi udara dari kendaraan bermotor.

Sesekali udara sejuk menyapa pohon bambu. Sapaannya membuat daun saling bergesekan. Gesekan itu menimbulkan suara merdu yang mampu meneduhkan hati. Sesapi keindahan itu sembari memandang danau buatan yang terhampar luas di area tersebut.

Pengalaman berwisata Anda makin berkesan karena tempat ini mengusung konsep eco and edu tourism. Pengunjung tak hanya diajak berlibur sembari menikmati keindahan alam, tapi juga mengenal dan melestarikan budaya setempat.

Dengan melibatkan warga setempat, pengunjung dapat mengenang kembali berbagai permainan tradisional mulai dari bermain congklak, lompat tali hingga panahan. Sementara aktivitas seperti membatik, menangkap ikan dan menanam padi mengingatkan kita akan warisan budaya dan kekayaan tanah air sebagai negara agraris. “Kami ingin mengajak pengunjung ikut menghargai alam, mengenal kebudayaan dan tradisi warga setempat dan melestarikannya,” kata Suparman, Marketing & Activity Manager.

Bagi pengunjung yang ingin bermalam, tempat wisata yang resmi dibuka pada 16 Januari 2014 itu menawarkan dua tipe penginapan. Pertama, tipe penginapan ala kampung. Kedua, penginapan menggunakan tenda berkonsep perkemahan. Keduanya memiliki keunikan tersendiri.

Penginapan a la kampung akan membawa Anda menuju sebuah rumah khas rumah di desa-desa yang arsitekturnya didominasi bambu. Untuk bermalam di rumah ini, pengunjung dikenakan biaya Rp 2,2 juta.

Sementara jika ingin menikmati sensasi bermalam di alam terbuka, Dusun Bambu menjamin pengunjung akan merasakan pengalaman tak kalah berkesan. Meski tidur di dalam tenda, pengunjung dipastikan tetap nyaman dan aman. Setiap tamu akan mendapatkan kasur, sleeping bag, selimut, dan bantal.

Meski konsepnya bermalam di alam terbuka, setiap tamu memiliki area masing-masing. Selain tenda, di dalamnya terdapat ruang santai, tempat untuk barbeque dan toilet yang dilengkapi gembok untuk menjaga privasi tamu.

Harga yang ditawarkan untuk menikmati pengalaman berkemah ini relatif terjangkau. Hanya Rp 1,7 juta per malam.

Bersantap di dalam kepompong

Bagi pengunjung yang tak memiliki banyak waktu untuk bermalam, sekadar memanjakan lidah dengan menu masakan khas Pasundan bisa menjadi pilihan. Dusun Bambu menawarkan pengalaman bersantap yang unik.

Kita bisa menikmati bersantap di saung yang terletak di tepi danau. Pengunjung harus menggunakan sampan atau perahu bambu untuk menempuh tempat tujuan. Setibanya di lokasi, Anda akan dibuat berdecak kagum. Sebab, saung didesain menyerupai lumbung atau tempat menyimpan padi.

Pengunjung juga bisa merasakan serunya makan di dalam kepompong. Tempat makan yang diberi nama Lutung Kasarung itu dibuat menyerupai rumah ulat yang nantinya akan bertransformasi menjadi kupu-kupu tersebut.

Kepompong berukuran raksasa ini berada di atas pohon. Keberadaannya ditopang oleh pilar-pilar nan kokoh. Antarkepompong dihubungkan oleh jembatan sehingga kita seolah-olah bersantap sembari melayang di atas permukaan tanah.

Bagi Anda yang ingin bersantap a la dining, silakan mampir ke Burangrang Café. Di sini, kita dapat merangkum panorama Dusun Bambu karena lokasinya terletak di dataran yang lebih tinggi dari area sekitarnya.

Mengarah ke atas, ada lagi tempat nongkrong yang tidak kalah seru. Lokasi itu dikenal dengan nama Pasar Khatulistiwa. Tempat makan berkonsep food court ini menyediakan aneka makanan dan camilan tradisional. Sebut saja lotek, surabi, colenak, hingga rujak.

Jadi, tunggu apa lagi? Segera tandai kalender Anda untuk mengunjungi Dusun Bambu bersama keluarga tercinta.

 

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Leisure

Cekungan Surga di Bumi Cendana

Ruruh Handayani

Published

on

Sumba tak hanya menyajikan adat budayanya yang lestari, tetapi juga limpahan surga tersembunyi yang mengundang.

Sumba semakin dikenal sebagai destinasi wisata yang tak kalah memesona dari pulau lain yang telah lama digandrungi wisatawan seperti Bali, Lombok, maupun Komodo. Apalagi, pada Februari lalu, Focus, majalah terbesar ketiga di Jerman, menobatkan Sumba sebagai satu dari 33 pulau terindah di dunia. Majalah itu mengulas, Sumba bukanlah sebagai tarian, melainkan sebagai mimpi pencarian yang harus diwujudkan, atau dengan kata lain, sebagai tujuan wisata yang semestinya dikunjungi—paling tidak sekali seumur hidup.

Kekuatan budaya

Pulau yang kerap disebut Pulau Cendana ini memiliki ragam kekayaan alam dan budaya yang lengkap. Kekuatan budaya diperlihatkan melalui rumah adat di beberapa perkampungan seperti Kampung Adat Praiwayang, Kampung Adat Tarung, Kampung Adat Praijing, dan Kampung Adat Ratenggaro yang dipertahankan hingga kini.

Arsitektur rumah adat yang unik dan menarik dengan atap menjulang menyerupai menara, dikaitkan dengan kepercayaan penduduk setempat kepada roh nenek moyang yang memiliki kedudukan tinggi atau yang biasa disebut Marapu.

Bagian rumah pun memiliki aturan yang mesti dijalankan tiap penghuninya. Bagian atas rumah atau loteng (uma daluku) dipergunakan untuk menyimpan bahan makanan serta benda pusaka yang dikeramatkan. Bagian tengah (rongu uma) menjadi pusat aktivitas keseharian para penghuni. Sedangkan bagian bawah atau kolong rumah (lei bangun) dipergunakan untuk memelihara ternak, seperti babi atau sapi.

Untuk memasuki rumah juga ada aturannya. Biasanya ada dua pintu yang terbuat dari tiang berukir, satu pintu khusus untuk laki-laki dan pintu lainnya khusus untuk perempuan. Kepala rumah tangga dan ibu pun masuk dari pintu yang berlainan.

Bagi wisatawan yang ingin merasakan sensasi menginap di rumah adat dengan segala kesederhanaannya, tetua adat membolehkan tamu menginap di salah satu di rumah penduduk. Dengan catatan, tetap mengikuti aturan adat yang ada di masing-masing desa.

Selain menikmati alam hijau perbukitan, atau berinteraksi dan bercengkerama dengan penduduk lokal—terutama anak-anak kecil—yang hangat dan terbuka pada para wisatawan, Anda juga dapat mengenal lebih dekat hasil kerajinan tenun ikat Sumba yang sudah mendunia.

Pengunjung dapat mengamati pesona keindahan dari dua sisi—ketenangan Danau Weekuri dan gelora laut biru yang menghantam gugusan karang.

Surga tersembunyi

Selain budaya nan lestari, bumi Sumba juga berlimpah keindahan alam. Memiliki kontur tanah yang berbeda-beda, di pulau seluas 10.710 meter persegi ini terdapat padang sabana luas, hutan, air terjun, serta ragam jenis pantai eksotis, mulai dari yang memiliki ketenangan sepanjang hari, hingga pantai berombak tinggi yang digandrungi para peselancar.

Di antara destinasi yang telah lama terekspos, ada cekungan surga tersembunyi yang juga layak dikunjungi. Surga itu bernama Danau Weekuri atau Waikuri. Berlokasi di Sumba Barat Daya, tempat ini bisa ditempuh selama kurang lebih dua jam dari pusat kota Tambolaka.

Danau ini sebenarnya adalah laguna yang terbentuk akibat air laut yang terus menerus masuk dari celah-celah batuan dan terjebak di dalamnya, hingga lama-kelamaan membuat cekungan berdinding batu karang semakin luas hingga menyerupai kolam atau danau.

Penduduk lokal menyebut laguna ini surga tersembunyi karena dari kejauhan, Anda hanya akan melihat batu karang dan beberapa pohon yang tumbuh di karang-karang itu, seolah kompak memagari dan menyembunyikan keindahannya. Pengunjung tak perlu khawatir terluka saat menuruni tebing menuju laguna, karena sudah tersedia tangga bersemen hingga ke bibir laguna.

Pesona Weekuri terletak pada bentuknya yang menyerupai kolam raksasa, dengan air berwarna hijau toska yang jernih dan beralaskan pasir putih. Tenangnya air akan membuat siapa saja yang mendekat tak tahan ingin menyelaminya. Namun, pengunjung yang belum mahir berenang mesti memerhatikan bagian-bagian yang aman, sebab laguna ini memiliki kedalaman bervariasi dari setengah meter hingga sekitar empat meter.

Selain pasir putih, saat berenang Anda juga akan dimanjakan dengan pemandangan bawah air seperti ikan-ikan kecil dan udang-udangan, rerumputan, juga beberapa koral. Wisatawan juga bisa sesekali memacu adrenalin dengan melompat dari jump spot yang telah disediakan. Tak hanya itu, karena memiliki kadar garam yang tinggi, Anda juga bisa mengapung di permukaan air dengan mudah, dan menyaksikan pemandangan alam berupa karang menjulang, pepohonan hijau juga awan putih nan berarak.

Pemerintah daerah setempat terus membenahi area wisata agar semakin nyaman dikunjungi. Kini, Anda bisa menyusuri puncak bukit tebing yang menjadi pembatas antara laguna dan laut lepas melalui jalur pejalan kaki yang terbuat dari kayu. Dari sini, pengunjung dapat mengamati pesona keindahan dari dua sisi. Satu sisi, adalah ketenangan Danau Weekuri dan di sisi lain ada lautan biru dengan ombaknya yang menghantam gugusan karang yang mengelilingi danau ini.

Continue Reading

Leisure

Jelajah Teater Alam Bumi Ciletuh

Ruruh Handayani

Published

on

Hamparan taman bumi lengkap dengan kekayaan alam hayati taman Bumi Ciletuh membuktikan betapa cantiknya Ibu Pertiwi tercinta.

Tanggal 17 April 2018 merupakan momen paling penting bagi warga Jawa Barat. Saat itu, United Nations of Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) dalam sidang Executive Board UNESCO di Paris, Prancis menetapkan Taman Bumi Ciletuh-Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat sebagai UNESCO Global Geopark, bersama dengan Gunung Rinjani di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Status internasional ini menaikkan predikat National Geopark yang sudah disahkan sejak 2015 lalu.

Sebuah taman bumi dianggap layak dijadikan taman bumi dunia oleh UNESCO jika telah memenuhi tiga unsur, yakni biodiversity, geodiversity, dan cultural diversity. Artinya, sebuah kawasan taman bumi (geopark) harus memiliki batuan yang unik, keanekaragaman hayati, serta masyarakat berbudaya yang melindungi kawasan ini. Dan Ciletuh memiliki itu semua.

Meski demikian, pengukuhan ini tentu tidak datang begitu saja. Dibutuhkan perjuangan dan sinergi yang konsisten antarpemangku kepentingan. Bahkan, Deputi Wakil Tetap RI untuk UNESCO T.A Fauzi Soelaiman pernah menyatakan, perlu waktu lebih dari 13 tahun sejak ide agar Geopark Ciletuh-Palabuhanratu dapat dibentuk hingga kemudian diakui oleh badan khusus PBB ini.

Selain memberi rasa bangga, status geopark dunia dapat memperkuat identifikasi mereka dengan area itu. Tentu saja, semakin mendunia kawasan ini maka sumber pendapatan baru yang dihasilkan melalui geotourism akan mendongkrak pertumbuhan ekonomi daerah.

Masyarakat dan pemerintah daerah setempat juga dituntut harus kompak dan konsisten memelihara, melestarikan, juga mengembangkan kawasan Ciletuh Palabuhanratu, sebab predikat hanya berlaku selama empat tahun. Setelahnya, fungsi dan kualitas UNESCO Geopark Global akan diperiksa ulang secara menyeluruh selama proses revalidasi. Jika, berdasarkan laporan evaluasi tim UNESCO, Ciletuh Palabuhanratu masih memenuhi kriteria, maka status itu akan berlanjut untuk periode empat tahun selanjutnya.

Lalu, keunikan dan keragaman wisata apa saja yang bisa Anda temukan jika berkunjung ke sini? Di Majalah Pajak edisi kemerdekaan ini, kami akan bawa Anda menyaksikan pesona alam Geopark Ciletuh-Palabuhanratu yang semoga makin membangkitkan rasa cinta Anda pada tanah air.

 “Saking luasnya pemandangan yang bisa dilihat dari sini, alam Ciletuh disebut juga sebagai teater alam raksasa (mega amfiteater).”

Geowisata

Di areal seluas 126.100 hektare yang mencakup 74 desa di 8 kecamatan ini, Anda dapat menikmati sekitar 70 destinasi wisata mulai dari curug (air terjun), bentang alam, pantai beserta pulau-pulau kecil, bebatuan estetik dan langka berumur lebih dari 60 juta tahun, hingga geyser. Jadi, dibutuhkan persiapan yang memadai dan meluangkan waktu yang cukup—setidaknya tiga hari—agar leluasa menjelajahi segala macam keindahannya.

Dari Jakarta, perjalanan dengan kendaraan bermotor ke UGG Ciletuh-Palabuhanratu bisa ditempuh kurang lebih delapan hingga sembilan jam. Beberapa kecamatan pertama yang Anda singgahi adalah Kecamatan Cisolok, Cikakak dan Palabuhanratu. Di tiga kecamatan ini beberapa tempatnya mungkin pernah Anda kunjungi sebelumnya, seperti Hotspring Cisolok, Pantai Cimaja, Sungai Citarik, atau Gua Lalay. Semua lokasi itu menawarkan pesona dan aktivitas yang berbeda-beda.

Setelah puas eksplorasi, Anda bisa beralih ke tiga kecamatan berikutnya, yakni Simpenan, Ciemas, dan Waluran. Di tiga kecamatan ini juga ada banyak destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan, di antaranya Pantai Palangpang, Pantai Loji, perkebunan teh dan buah naga, Puncak Darma, dan Vihara Dewi Kwan Im.

Pantai Palangpang dikenal juga sebagai basecamp para pelancong sebelum melanjutkan penjelajahan. Sebab, di lokasi inilah banyak terdapat jenis akomodasi yang dapat dipilih oleh wisatawan, dari homestay hingga resor ramah lingkungan. Beberapa penginapan juga dapat dengan mudah ditemui di dekat objek wisata lainnya.

Anda juga dapat singgah di Bukit Darma yang merupakan salah satu titik pandang Taman Bumi Ciletuh. Dari ketinggian sekitar 230 meter di atas permukaan laut ini, Anda dapat menyaksikan alam Ciletuh tak berujung yang berselimut pepohonan nan hijau, juga teluk Ciletuh yang bentuknya menyerupai tapal kuda, berhiaskan kapal-kapal nelayan dan tongkang yang terlihat seperti miniatur. Saking luasnya pemandangan yang bisa dilihat dari sini, alam Ciletuh disebut juga sebagai teater alam raksasa (mega amfiteater).

Keesokan harinya, Anda bisa melanjutkan petualangan menjelajahi curug. Jangan salah, ada sekitar 13 curug yang tersebar di kecamatan Ciemas, Waluran, dan Ciracap. Beberapa curug yang cukup menjadi idola wisatawan, yakni Curug Cimarinjung, Sodong, Cikanteh, Awang, Puncakjeruk, Gentong, dan Cikaso. Bisa dibilang, ini adalah surga bagi si penjelajah curug. Masing-masing curug juga memiliki ciri khas yang berbeda.

Cimarinjung, misalnya. Terletak di Desa Ciwaru, Kecamatan Ciemas, akses menuju air terjun ini terbilang mudah. Cukup berkendara sekitar lima menit dari Pantai Palangpang, Anda sudah sampai di area parkir. Selanjutnya Anda bisa berjalan kaki sekitar lima menit menuju curug. Perjalanan juga terasa nyaman karena jalannya datar dan sudah di-conblock. Udara yang segar dan gemericik air dari aliran parit nan jernih pasti membuat Anda tak mau buru-buru pergi dari sini.

Dua bongkah batu besar berumput hijau yang ada teras pertama kerap disebut sebagai ciri khas curug setinggi 50 meter ini. Karakter lainnya juga tampak pada aliran airnya yang sempit keluar dari celah tebing nan perkasa, membentur latar batu di bawahnya hingga menimbulkan aliran air baru yang melebar.

Air terjun yang tak kalah memesona adalah Curug Awang yang berada di Desa Taman Jaya, Kecamatan Ciemas. Yang menarik, curug ini memiliki tebing setinggi 40 meter dengan lebar sekitar 60 meter. Saat musim hujan, debit air akan sangat deras hingga bisa menutupi seluruh tebing. Fenomena ini membuat curug menyerupai air terjun Niagara di Amerika Serikat.

Tak jarang penduduk lokal juga sering menyebutnya Niagara mini dan menjadi ikon UGG Ciletuh-Palabuhanratu. Pengunjung dapat berfoto di bagian atas tebing atau menelusuri ke bawah air terjun. Namun, sangat dianjurkan untuk memakai sandal gunung atau alas kakinya yang sesuai agar petualangan makin nyaman.

Festival budaya

Untuk menunjukkan kekayaan budaya milik masyarakat Sukabumi pada wisatawan, sejak 2015 lalu pemerintah daerah menggelar Ciletuh-Palabuhanratu Geopark Festival (CGF). Tahun ini, CGF keempat rencananya akan diadakan pada bulan Oktober mendatang. Di perhelatan ini, akan disuguhkan berbagai kegiatan seperti penampilan seni yang melibatkan 200 seniman seniwati, helaran budaya, Seni Cepet, Rengkak Panyadap, Jipeng (pertunjukan tanjidor dan topeng), Gondang (kesenian tradisional yang memakai instrumen alu), Pencak Silat, Wayang Golek, dan lainnya.

Tak ketinggalan juga ada pameran produk kerajinan dan kuliner khas masyarakat Ciletuh dan Palabuhanratu. Anda dapat membeli sejumlah kerajinan khas terbuat dari anyaman bambu misalnya kipas, wayang golek, gerabah, seruling. Selain itu Anda juga dapat memborong batik pakidulan. Batik ini menggunakan bahan pewarna alami dari tumbuhan yang dikembangkan dengan teknologi nanoyang.

Continue Reading

Leisure

Merah Meriah Cap Go Meh di Kota Amoi

Ruruh Handayani

Published

on

Ritual Cap Go Meh di Singkawang kini telah berkembang menjadi festival tingkat dunia nan meriah.

Semarak perayaan Tahun Baru Imlek identik dengan berbagai dekorasi berwarna merah dan emas. Kedua warna itu dipercaya memiliki arti yang bermanfaat bagi etnis Tionghoa. Merah yang biasa ada pada lampion, angpau, maupun barongsai menyimbolkan keberuntungan, keselamatan, dan sukacita. Sedangkan kuning atau emas yang kerap diaplikasikan pada kuil atau jubah para kaisar zaman dulu, dianggap sebagai lambang kemakmuran, kesejahteraan, dan kenetralan.

Di awal Februari ini, lampion-lampion merah telah memenuhi langit Singkawang, Kalimantan Barat. Diperkirakan akan ada 13.800 lampion yang menghiasi kawasan kota. Sejak 2009 silam, pemerintah kota bersama masyarakat setempat mengemas Imlek dan Cap Go Meh menjadi atraksi wisata, hingga Kementerian Pariwisata RI pun memasukkannya dalam kalender wisata nasional.

Sejak saat itu pula, masyarakat setempat yang mayoritas etnis Tionghoa ini makin semangat menyambut kedatangan Imlek dan Cap Go Meh setiap tahunnya. Mereka membersihkan dan menghias rumah, juga bergotong-royong mempercantik kota dengan berbagai dekorasi khas Imlek.

Tak hanya mendatangkan ratusan ribu wisatawan domestik dan mancanegara, datangnya Tahun Baru Cina dipercaya warga membawa harapan dan kesempatan baru. Jadi, jika Anda berniat mengunjungi Kota Amoi ini saat perayaan Imlek, terutama Cap Go Meh, sangat disarankan untuk memesan tiket pesawat maupun penginapan sejak jauh hari.

Pesta lampion

Salah satu agenda wisata yang menyedot perhatian wisatawan yakni Pawai Lampion. Diadakan pada 28 Februari ini, para peserta pawai yang berasal dari yayasan Tionghoa, wihara, instansi pemerintahan, dan swasta akan memamerkan serta mengarak lampion hias mereka keliling kota Seribu Kelenteng ini.

Berbagai bentuk lampion akan diarak dengan kendaraan terbuka keliling Singkawang. Tak hanya itu, pemkot setempat di tahun ini telah menyiapkan sembilan replika naga beraneka warna dan lima replika anjing bumi yang akan menambah semarak pawai lampion ini. Belum lagi tari naga dan barongsai yang tak pernah absen dari acara tahunan ini.

“Saking banyaknya peserta Tatung dan penontonnya, Festival Tatung kerap disebut sebagai pawai terbesar di Asia, bahkan di dunia.”

Ritual Tatung

Cap Go Meh yang bermakna malam ke-15 setelah Imlek ini dimanfaatkan sebagai puncak rangkaian perayaan tahun baru Cina. Tanggal 2 Maret mendatang, ratusan Tatung perwakilan dari setiap kelenteng di Singkawang akan berpawai mengelilingi jalan-jalan sentra niaga di sana. Saking banyaknya peserta Tatung dan juga penontonnya, Festival Tatung kerap disebut sebagai pawai terbesar di Asia, bahkan di dunia.

Sembari diarak dengan tandu penuh senjata tajam, Tatung yang berpakaian kebesaran Suku Dayak dan negeri Tiongkok di masa silam akan mempertontonkan kesaktian mereka, seperti menginjakkan kaki di sebilah pedang dan pisau, atau ada pula yang menancapkan kawat-kawat baja runcing ke pipi kanan hingga menembus pipi kiri.

Dalam bahasa Hakka—salah satu kelompok Tionghoa Han terbesar di Tiongkok—Tatung adalah orang yang dirasuki roh dewa atau leluhur. Orang yang dirasuki berperan sebagai perantara komunikasi antara dewa atau leluhur dengan manusia yang masih hidup.

Keberadaan Tatung dimulai sejak adanya gelombang imigrasi etnis Tionghoa (khususnya suku Khek dan Hakka) empat abad silam, dari daratan Cina Selatan ke Kalimantan Barat. Sultan Sambas yang merupakan penguasa Singkawang kala itu, mempekerjakan para pendatang di pertambangan emas di Monterado, Bengkayang, Kalimantan Barat.

Suatu ketika, perkampungan mereka diserang wabah penyakit yang kala itu diyakini sebagai roh jahat. Karena belum adanya pengobatan modern, warga kemudian mengadakan ritual tolak bala, yang dalam bahasa Hakka disebut Ta Ciau. Bentuk ritual itulah yang hingga saat ini dilakukan tiap tahun, hingga menjadi sebuah adat di kota yang dikelilingi pegunungan Pasi, Poteng, dan Sakok ini.

Pada awalnya, hanya etnis Tionghoa tertentu yang dikaruniai kelebihan oleh leluhurnya yang berperan menjadi Tatung, tetapi kini ada juga yang berasal dari Suku Dayak, orang tua, hingga wanita dewasa—sebuah akulturasi antara Suku Dayak, Tionghoa, dan pendatang lain.

Continue Reading

Breaking News

Breaking News2 bulan ago

Prasyarat Menuju Industry 4.0

Revolusi Industri 4.0 menjadi peluang menyerap banyak tenaga kerja profesional. Namun, perlu upaya “link and match” antara industri dengan lembaga...

Breaking News2 bulan ago

Menjaga Momentum Reformasi Perpajakan

Penulis: Aditya Wibisono   Reformasi perpajakan di Indonesia saat ini sudah memasuki tahun kedua dengan target penyelesaian yang dipercepat, yang...

Breaking News2 bulan ago

Tiga Pilar Sukses Pajak

Di usia yang ke-53 tahun, Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI) telah menjadi asosiasi berkelas dunia dengan jumlah anggota yang memiliki...

Breaking News3 bulan ago

Andai Lapor Pajak Bisa Lebih Sederhana

 Meski pemerintah telah berupaya keras melakukan simplifikasi aturan dan tata cara memenuhi kewajiban perpajakan bagi Wajib Pajak, ternyata sistem perpajakan...

Breaking News3 bulan ago

‘Sajak’ untuk Generasi Millennial

Penulis: Nilasari   Bonus demografi yang dipenuhi oleh generasi millennial harus dioptimalkan untuk mendukung budaya sadar pajak yang diharapkan dapat...

Breaking News4 bulan ago

Mengisi Ruang Penyempurnaan

DJP terus mengembangkan program-program untuk memaksimalkan kinerja dan kualitas pelayanan, mulai dari simplifikasi aturan, penurunan tarif pajak hingga penguatan teknologi...

Breaking News5 bulan ago

Forum Ekonomi Dunia Nobatkan OnlinePajak Sebagai Pionir Teknologi 2018

OnlinePajak, aplikasi perpajakan pertama di Indonesia yang mengadaptasi teknologi blockchain, semakin menancapkan eksistensinya di dunia fintek setelah dinobatkan sebagai Pionir...

Breaking News9 bulan ago

Panglima TNI: Patuh Pajak Wujud Cinta Tanah Air

Panglima Tentara Nasional Indonesia, Marsekal Hadi Tjahjanto, menegaskan, kepatuhan melaksanakan hak dan kewajiban perpajakan merupakan wujud cinta tanah air bagi...

Breaking News10 bulan ago

Capital Life Syariah dan AAD Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah

PT Capital Life Syariah dan PT Asuransi Adira Dinamika (AAD) menandatangani Perjanjian Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah, di Kantor Pusat...

Breaking News11 bulan ago

Majalah Pajak Print Review

Trending