Connect with us

Business

Efisiensi di Rel Pandemi

Novita Hifni

Diterbitkan

pada

Mengantisipasi penurunan pendapatan, KAI melakukan berbagai langkah efisiensi dalam kegiatan operasional dan belanja modal.

PT Kereta Api Indonesia (Persero)/KAI bersama PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero)/SMI baru-baru ini menandatangani kesepakatan terkait realisasi bantuan program pemulihan ekonomi nasional (PEN). Dari keterangan pers, Senin (30/11), diketahui SMI menyuntikkan investasi pemerintah (IP) senilai Rp 3,5 triliun untuk membantu KAI mengatasi tajamnya penurunan pendapatan akibat pembatasan layanan perjalanan penumpang selama pandemi korona.

Pemberian IP dari dana PEN dilandasi oleh aspek urgensi, yakni pendapatan dan arus kas KAI yang menurun signifikan, padahal BUMN ini berperan penting dalam penyediaan angkutan publik yang aman, nyaman, cepat, dan terjangkau.

Efisiensi

KAI mengalami kerugian sekitar Rp 2,5 triliun pada kuartal III tahun 2020. Pendapatan KAI turun drastis dari Rp 17,8 triliun di tahun 2019 menjadi Rp 12,19 triliun per 30 September 2020. Secara keseluruhan hanya pendapatan konstruksi yang mengalami kenaikan sebesar Rp 2,3 triliun dari tahun sebelumnya Rp 1,4 triliun. Adapun pendapatan angkutan dan usaha lainnya anjlok dari Rp 16,3 triliun menjadi Rp 9,8 triliun.

Total arus kas per 30 September 2020 yang bersumber dari kegiatan operasional tercatat minus Rp 1,87 triliun, padahal di tahun sebelumnya positif Rp 1,57 triliun. KAI memperoleh tambahan kas dari pinjaman bank sebesar Rp 10,78 triliun sehingga secara keseluruhan terdapat sisa kas Rp 2,74 triliun per 30 September 2020.

Sebelumnya KAI juga memperoleh tambahan kredit sindikasi sebesar Rp 4,2 triliun untuk pendanaan pembangunan depo dan stasiun Light Rail Transit (LRT) wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (Jabodebek). Dengan demikian, total pinjaman yang diperoleh KAI untuk penyelesaian proyek strategis ini mencapai Rp 23,45 triliun.

Direktur Utama PT KAI (Persero) Didiek Hartantyo mengemukakan, proyek moda transportasi massal LRT yang ditargetkan selesai pada 2022 diharapkan dapat semakin meningkatkan mobilitas masyarakat.

“Mobilitas masyarakat yang semakin meningkat dengan dukungan moda transportasi publik yang aman, nyaman, dan memadai tentunya akan mempercepat pemulihan ekonomi nasional,” jelas Didiek dalam siaran pers, Jumat (18/9).

KAI juga telah melakukan langkah efisiensi dari segi belanja modal dan operasional demi mempertahankan kelangsungan bisnis di masa pandemi. Hingga akhir Agustus 2020 jumlah penumpang menurun hingga 85 persen dan diikuti dengan penurunan angkutan barang dan komoditas sebesar 14 persen. KAI belum bisa meraih pendapatan yang signifikan dari pengoperasian kereta jarak jauh karena harus mengikuti aturan pembatasan kapasitas tidak boleh lebih dari 70 persen. Padahal, KAI baru bisa mencapai break event point ketika okupansi penumpang mencapai besaran tersebut.

Manajemen KAI berharap adanya bantuan stimulus dari pemerintah guna menekan kerugian selama pandemi. Selain bantuan IP PEN, stimulus lain yang diharapkan adalah dalam bentuk subsidi BBM, yakni penggunaan seratus persen BBM subsidi agar dapat mendukung daya saing di lingkup bisnis angkutan barang.

KAI juga mengajukan permohonan ke pemerintah agar pemberian subsidi Public Service Obligation berdasarkan biaya operasional yang dikeluarkan dan bukan berdasar jumlah penumpang, mengingat selama masa pandemi jumlah penumpang turun tajam.

Business

Kelas ‘kan Naik Tersetrum Baterai

Novita Hifni

Diterbitkan

pada

Penulis:

Masuknya investor global industri mobil listrik akan membuka kontribusi nyata Indonesia dalam industri masa depan yang ramah lingkungan.

Pemerintah Indonesia telah berkomitmen untuk membangun ekosistem industri mobil listrik dengan membuka investasi di sektor ini yang dapat menggerakkan ekonomi dan menciptakan banyak lapangan kerja. Langkah ini sejalan dengan penerapan kebijakan larangan ekspor bijih nikel mulai Januari 2020 lalu. Adanya dukungan teknologi modern dan pembangunan smelter nikel juga telah memungkinkan pengolahan nikel berkadar rendah dilakukan di dalam negeri. Nikel yang bernilai ekonomi tinggi sebagai bahan baku komponen mobil listrik juga sangat dibutuhkan untuk memenuhi pasokan di dalam negeri.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengemukakan, saat ini investasi di sektor industri mobil listrik menjadi salah satu fokus BKPM guna mencapai target realisasi investasi.

“Kita dorong untuk membangun industri mobil listrik dari hulu ke hilir dengan nikel sebagai bahan baku karena tambang nikel saat ini tidak lagi ekspor ore,” papar Bahlil dalam konferensi pers Realisasi Investasi Kuartal IV-2020, Senin (25/1).

Ia mengungkapkan, saat ini ada empat perusahaan berskala global yang segera merealisasikan penanaman modalnya di Indonesia pada industri mobil listrik dari hulu hingga hilir dengan nilai investasi cukup besar dan menyerap banyak tenaga kerja. Calon investor pertama yakni Contemporary Amperex Technology Co. Limited (CATL) yang berencana membangun industri baterai terintegrasi dengan nilai investasi asing langsung (foreign direct investment) mencapai 5,2 miliar dollar AS.

“CATL sudah menandatangani kontrak investasi dan tahun ini diharapkan bisa mulai beroperasi,” jelasnya.

Perusahaan manufaktur LG Energy Solution Ltd juga berminat menanamkan modalnya dengan nilai investasi sebesar 9,8 miliar dollar AS untuk membangun industri baterai terintegrasi. Sebelumnya pada 18 Desember 2020 lalu BKPM telah menandatangani Nota Kesepahaman dengan LG Energy Solution di Seoul, Korea Selatan. Kesepakatan itu mencakup kerja sama strategis di bidang industri sel baterai kendaraan listrik yang terintegrasi dengan sektor pertambangan, peleburan (smelter), pemurnian (refining) serta industri prekursor dan katoda.

Selanjutnya ada Badische Anilin-und Soda-Fabrik (BASF) yang berencana membangun industri prekursor dan katoda. Lalu yang terakhir, Tesla Inc yang berminat membangun ekosistem industri mobil listrik. Jika keempat perusahaan ternama ini sudah merealisasikan investasinya di sektor industri mobil listrik, jelas Bahlil, maka ini menegaskan peran dan kontribusi Indonesia dalam pengembangan industri ramah lingkungan.

“Kalau empat investor ini sudah jalan, maka dunia akan mulai merasakan kehadiran Indonesia dalam berkontribusi terhadap pengembangan industri ramah lingkungan khususnya mobil listrik,” ujarnya.

Indonesia naik kelas

Ia meyakini masuknya investasi dari perusahaan-perusahaan besar tersebut akan menjadi daya tarik investor asing lainnya untuk menanamkan modal di Indonesia. Ini sekaligus menjadi dorongan bagi iklim investasi Indonesia untuk terus tumbuh di saat dunia belum pulih dari terpaan resesi ekonomi.

“Berbagai investasi besar yang masuk ini memberikan persepsi baik kepada dunia,” kata Bahlil.

Menurutnya, Indonesia akan naik kelas dari produsen dan eksportir bahan mentah menjadi pemain dalam rantai pasok dunia di industri baterai kendaraan listrik. Komponen baterai mencapai 40 persen dari total biaya produksi mobil listrik.

Sementara itu, adanya dukungan regulasi melalui hadirnya Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja beserta aturan turunannya akan semakin memudahkan masuknya pemodal ke Indonesia hingga pada tahap menjalankan kegiatan operasional. Pemerintah menargetkan UU tersebut selesai diundangkan pada Februari 2021.

Pada periode 2019-2024, pemerintah menargetkan nilai investasi selama lima tahun mencapai Rp 4.983,2 triliun atau meningkat 47,3 persen dari realisasi lima tahun sebelumnya sebesar Rp 3.391,9 triliun. BKPM memproyeksikan investasi yang dihimpun tahun 2020 mencapai Rp 817,2 triliun. Lalu pada 2021 naik 4,8 persen menjadi Rp 858,5 triliun. Untuk tahun 2022 angkanya diproyeksikan sebesar Rp 968,4 triliun, di tahun 2023 menjadi Rp 1.099,8 triliun, dan tahun 2024 senilai Rp 1.239,3 triliun.

Lanjut baca

Business

Inovasi Farmasi Berpacu dengan Pandemi

Novita Hifni

Diterbitkan

pada

Penulis:

Perusahaan farmasi pelat merah Bio Farma melihat tantangan di masa pandemi sebagai peluang untuk mempercepat perluasan usaha melalui berbagai inovasi produk.

Pandemi Covid-19 telah memukul perekonomian secara global dan nasional hingga ke titik minus atau tidak ada pertumbuhan. Sejumlah sektor usaha terguncang hingga harus melakukan pengurangan karyawan bahkan menghentikan kegiatan operasi karena dampak turunnya omzet.

Industri farmasi menjadi salah satu sektor yang justru melesat dan meraih berkah pandemi, seiring meningkatnya permintaan masyarakat terhadap kebutuhan obat-obatan, vitamin, dan juga vaksin korona. Bio Farma salah satunya. Perusahaan farmasi pelat merah ini segera beradaptasi untuk memanfaatkan peluang di masa pandemi dengan mempercepat inovasi produk dan perluasan bisnis.

Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesty Basyir mengungkapkan, pengembangan vaksin Covid-19 saat ini menjadi prioritas perusahaan selain produk-produk unggulan lainnya. Sebagai perusahaan vaksin terbesar di Asia Tenggara dan terkemuka di dunia, saat ini Bio Farma menjadi satu-satunya BUMN yang mengembangkan vaksin Covid-19 yang mulai Januari 2021 mulai diberikan secara bertahap kepada masyarakat.

Ia memaparkan lima kunci utama dalam keberhasilan pengembangan vaksin Covid-19, yaitu kecepatan, efektivitas, teknologi, human, dan balance. Semua negara berlomba-lomba untuk mendapatkan akses vaksin, terlebih negara-negara kaya yang memiliki kekuatan teknologi.

“Jadi kata kuncinya harus cepat dan efektif,” kata Honesty dalam MarkPlus Conference 2021, Rabu (9/12).

Di masa awal pengembangan vaksin, pihaknya segera menyampaikan kepada para penemu vaksin dunia bahwa Indonesia bisa memenuhi kebutuhan pasar. Ia juga menekankan pentingnya garansi akses yang cepat mengingat seluruh negara sedang berebut untuk memperoleh akses vaksin Covid-19 guna memenuhi kebutuhan di negara masing-masing.

“Bukan sekadar market, tapi harus ada transfer teknologi. Dan jangan hanya mendapatkan kapasitas saja, tapi juga perlu ada garansi akses yang cepat untuk mendapatkan vaksin Covid-19,” jelasnya.

Bio Farma menargetkan untuk dapat memproduksi vaksin Covid-19 di akhir 2021. Berbagai inovasi produk juga telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di masa pandemi mulai dari produksi Rapid Test (RT)-PCR yang berkolaborasi dengan Gugus Tugas Riset dan Inovasi Teknologi untuk Penanganan Covid-19, Mobile Laboratorium Biosafety Level 3, Terapi Plasma Konvalesen, Virus Transfer Media, hingga jaringan klinik vaksin immunicare.

Dengan kompetensi di bidang bioteknologi, peran Bio Farma tidak sebatas  memproduksi RT-PCR melainkan juga validasi, registrasi, dan distribusinya ke seluruh Indonesia. Kapasitas produksi RT- PCR sekarang sebesar 50 ribu kit per pekan. Jika fasilitas produksi eks-produksi vaksin flu burung dapat difungsikan, jelas Honesty, kapasitas produksi diharapkan bisa ditambah lagi untuk memenuhi kebutuhan nasional, yaitu sebesar 20 ribu kit per hari atau 700 ribu kit per bulan.

Bahan baku impor

Meski pandemi memberikan peluang bagi industri farmasi, persoalan yang muncul selalu ada. Honesty membeberkan, meskipun permintaan masyarakat terhadap produk farmasi meningkat selama pandemi, perusahaan farmasi terkendala oleh terbatasnya bahan baku. Saat ini, sekitar 90 persen bahan baku farmasi di Indonesia masih impor. Sementara negara-negara seperti Tiongkok dan India justru membatasi ekspor karena mengutamakan kebutuhan bahan baku untuk negaranya. Kelangkaan ini berdampak pada kenaikan harga bahan baku hingga beberapa kali lipat dan memaksa perusahaan farmasi melepas aset demi memenuhi kebutuhan bahan baku produksi.

Demand yang begitu besar menyebabkan harga bahan baku naik sampai empat kali lipat. Perusahaan farmasi harus mengorbankan sebagian asetnya untuk membeli bahan baku yang harganya sudah melonjak tinggi,” imbuhnya.

Bio Farma merupakan perusahaan farmasi yang mendapat kepercayaan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mendapatkan izin emergency use vaksin polio dalam waktu singkat. Pencapaian ini mendorong Bio Farma kembali mengajukan izin emergency use untuk vaksin Covid-19. Selain itu, BUMN farmasi ini  juga menjadi salah satu dari sedikit perusahaan yang lolos audit Coalition for Epidemic Preparedness Innovations (CEPI) yang dirintis miliuner Bill Gates untuk memproduksi vaksin Covid-19.

Lanjut baca

Breaking News

Pacu Ekonomi, Kemenperin Tingkatkan Daya Saing Industri

W Hanjarwadi

Diterbitkan

pada

Penulis:

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita/Foto: Dok. Kemenperin

Jakarta, Majalahpajak.net – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berkomitmen terus meningkatkan upaya mendukung peningkatan daya saing industri guna memacu produktivitas dan pertumbuhan ekonomi nasional yang berkualitas. Salah satu faktor utama penentu daya saing adalah kualitas infrastruktur mutu.

“Pembangunan infrastruktur mutu melalui penerapan standar di tingkat nasional diharapkan mampu menciptakan pasar yang kondusif bagi produk-produk dalam negeri, sekaligus melindungi pasar domestik dari produk bermutu rendah,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita ketika membuka Bimbingan Teknis SNI ISO 9001:2015 yang diselenggarakan secara virtual, Selasa (23/2/21).

Salah satu standar mutu paling mendasar yang diharapkan dapat diterapkan oleh industri nasional adalah SNI ISO 9001:2015, atau lebih dikenal sebagai Sistem Manajemen Mutu (SMM). SNI itu secara global telah diakui sebagai fondasi dasar infrastruktur mutu sebuah organisasi, termasuk perusahaan industri.

“Penerapan SNI ISO 9001:2015 di sektor industri diharapkan dapat menjadi salah satu faktor yang dapat meningkatkan produktivitas, efisiensi proses, biaya, kepuasan konsumen, serta jaminan kepercayaan terhadap kualitas produk yang dihasilkan,” kata Agus.

Agus menyampaikan, penerapan SNI Sistem Manajemen Mutu dapat mendukung perusahaan industri dalam membangun budaya kerja yang kondusif dan optimal dalam mewujudkan tujuan bisnisnya. “Mohon SNI Sistem Manajemen Mutu tidak dipandang sebagai pekerjaan tambahan yang memberatkan. SNI ini membantu perusahaan untuk dapat menjaga konsistensi secara berkelanjutan dalam proses pemantauan dan pengukuran kinerja,” kata Agus.

Pelaksanaan Bimtek itu sekaligus menandai transformasi Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) menjadi Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI). Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 107 tahun 2020, BSKJI diharapkan dapat menjadi lokomotif dan koordinator kebijakan jasa industri, khususnya dalam membina dan menggerakkan industri.

“BSKJI juga diharapkan dapat berperan penting dalam meningkatkan kontribusi dan partisipasi sektor jasa industri dalam Produk Domestik Bruto (PDB) nasional” harap Agus.

Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri (BSKJI) Kemenperin Doddy Rahadi menyatakan, Bimtek SNI ISO 9001:2015 diikuti oleh sekitar 1.100 peserta dari seluruh Indonesia, dengan latar belakang berbagai sektor industri dan diadakan serentak di seluruh unit BSKJI Kemenperin, dari Banda Aceh hingga Ambon.

“Seluruh unit BSKJI siap mendukung pemberdayaan industri melalui capacity building bagi industri nasional dalam rangka meningkatkan daya saing dan meningkatkan produktivitas industri nasional,” ujarnya.

Doddy menambahkan, dalam rangka mendukung pembangunan industri di Indonesia, hingga saat ini BSKJI Kemenperin telah memiliki fasilitas 23 laboratorium pengujian yang terakreditasi, 20 laboratorium kalibrasi, 20 lembaga sertifikasi produk, lima lembaga sertifikasi sistem manajemen mutu, dan 16 lembaga sertifikasi industri hijau. “Fasilitas-fasilitas tersebut telah aktif mendukung penerapan 120 SNI Wajib Bidang Industri yang ditetapkan sampai Desember tahun 2020,” kata Doddy.

 

Lanjut baca
/

Populer

Copyright © 2013 Majalah Pajak | All Right Reserved