Connect with us

Tax Light

Dwi

Majalah Pajak

Published

on

Foto: Ilustrasi

Tahun depan, saatnya edukasi perpajakan digaungkan lebih kencang, dengan program unggulan inklusi perpajakan. Masyarakat diharapkan terlibat kegiatan yang meningkatkan kesadaran dan pemahaman peran pajak.

Berbicara itu, tidak mudah. Utamanya, kita harus paham apa yang akan dibicarakan dengan mempelajari materinya. Kemudian membuat tahap demi tahap inti yang harus dibicarakan. Berikutnya, menerjemahkan bahasa tulisan menjadi bahasa percakapan. Menerjemahkan bahasa tulisan untuk menjadi sebuah materi yang mudah dimengerti, itu membutuhkan kecerdasan. Misalnya, ada aturan baru. Kita perlu menyosialisasikan aturan itu. Bagaimana menuangkannya ke dalam materi? Enggak mudah, loh!  Audiens mungkin tidak memerlukan bahasa pasal demi pasal. Tapi mereka butuh tahu: Apa sih manfaatnya aturan baru ini buat saya? Kalau saya tidak melakukannya, apa sanksinya?

Sementara, bagi seorang narasumber, mereka butuh semua poin tertuang dalam salindia (slideshow) yang akan mendukung mereka saat berbicara di depan.

Apakah Anda memiliki teman seorang penyusun salindia? Maka, bertanyalah kepadanya. Bagaimana proses sebuah materi paparan dibuat?  Saat kita mengikuti seminar, sosialisasi, lokakarya (workshop), selama narasumber bicara maka di belakangnya ada materi terpampang di layar. Selama ini kita mungkin saja tidak memikirkan bagaimana materi itu diproses. Visual terpaku pada gambar, info grafis dan adegan dalam video, sementara auditori mendengar kata demi kata penjelasan sang pembicara. Pada sesi diskusi pun, kita hanya terfokus pada materi yang dipampangkan, baik itu materi aturan, kebijakan, atau materi motivasi.  Sementara proses di belakangnya, seorang pembuat salindia seperti desainer. Mereka membaca aturan atau materi yang akan dipaparkan, membuatnya menjadi bahasa sederhana sesuai target audiens, dan mengubahnya menjadi seni. Seni itu bernama salindia, atau infografis, atau leaflet, atau video, dan mengandung konten edukasi.

Apa yang terlewat di sini?

Ya, penglihatan kita! Kita melihat, tetapi ada yang tidak kita lihat. Sekarang, bandingkan dengan satu hal. Pernah menonton seorang pesulap beraksi? Apabila dia membawa bola merah kecil di tangan yang dihadapkan persis di depan mata kita, maka saat tangan bergerak dan bola tiba-tiba hilang, kita melihat tangan kiri yang kosong. Pesulap tertawa sambil mengeluarkan bola yang ternyata ada di saku. Kita terkejut, dan kemudian berusaha lebih fokus. Namun lagi-lagi, bola tidak ada di mana-mana, bahkan di saku, karena sang pesulap sudah melemparnya ke belakang saat kita memelototi dimensi ruang di depan mata kita.

Apa yang terlewat lagi di sini?

Penglihatan kita! Saat kita memerhatikan satu hal, maka kita melupakan hal-hal lain yang terjadi di sekitar kita. Kita berpikir bahwa kita sudah fokus, ternyata itu adalah ilusi atau manipulasi, bukan sebenarnya.

Di sinilah kita harus berpikir tentang dua hal. Satu, apakah saat melihat kita sudah melihat dengan sebenarnya? Dua, apakah saat melihat kita berpikir?

Manusia cenderung tertipu oleh hal-hal yang dia lihat. Kenapa? Karena saat dia melihat, maka dia tidak berpikir. Semua itu diatasnamakan istilah “fokus”. Sesungguhnya, fokus itu melihat satu hal, dan melihat lain hal yang tidak secara jelas kita lihat.  Sudah jamak, apabila ada solusi, maka dibutuhkan solusi cadangan. Apabila ada rencana, maka dibutuhkan rencana kedua. Dan kita menamakannya win-win.

Tanpa kita sadari, kita hidup dengan dua hal mengelilingi. Satu, jenis kelamin, pertama kali yang kita kenal adalah lelaki dan perempuan. Kedua, perasaan, kita diajarkan sedih dan bahagia. Ketiga, ada rasa hati yang dinamakan cinta dan benci, rasa di kulit seperti panas dan dingin, atau terang dan gelap untuk melihat kondisi cuaca di luar rumah.  Dan hingga saat meraih kemerdekaan, bangsa ini mengenal dwitunggal, Sukarno-Hatta.

Kata dwi, mengingatkan juga pada angka kembar. Contohnya 2020. Tahun depan, tahun 2020. Tahun di mana edukasi perpajakan digaungkan lebih kencang, dengan adanya program unggulan Direktorat Jenderal Pajak, yaitu inklusi perpajakan. Tahun di mana semua masyarakat diharapkan terlibat dalam kegiatan yang meningkatkan kesadaran dan pemahaman peran pajak, tanpa kecuali. Saat kita mengedukasi, maka butuh dukungan dari berbagai pihak.

Seorang pegawai di perusahaan swasta mungkin saja akan menolak ada peran pajak dalam kehidupannya. Dia merasa tidak digaji oleh pemerintah. Boleh saja. Tapi bagaimana dengan fasilitas umum dan sosial yang dia nikmati selama dia bepergian dari rumah ke kantor? Bukankah ada uang pajak yang digunakan dalam pembangunan di dalamnya? Saat kita menolak ada peran pajak dalam hidup keseharian kita, itu sama artinya kita juga tidak butuh semua sarana perlindungan keamanan, kesehatan, pendidikan, atau pembangunan. Loh, kok? Karena dari anggaran yang digelontorkan APBN, 70 persen di antaranya dari penerimaan pajak yang dibayar oleh rakyat. Apabila Anda merasa hidup Anda tidak ada kaitannya dengan pajak, maka cobalah berjalan kaki bukan di jalan yang biaya pembangunannya dari pajak. Wah, hidup akan rumit dan meletihkan!

Bicara tentang edukasi, sama dengan cara seorang ibu mendidik anaknya. Dia tentu butuh dukungan suami untuk kesepahaman cara mendidik, bahkan nenek dan kakek yang tinggal di satu rumah. Apa yang kita harapkan dengan meningkatkan edukasi? Tentu saja, meningkatkan kualitas individu yang kita sebut anak muda, baik dia anak kita, staf kita, tetangga kita, atau masyarakat kita, yang bahkan tidak kita kenal sama sekali.

Sebagai sesama manusia, tentu sangat ingin bermanfaat bagi manusia lain. Kita akan merasa miris saat mendengar demo dilaksanakan oleh kaum muda, ingin rasanya menasihati. Tetapi setiap manusia, saat ini, berjalan dengan belief masing-masing. Saat mereka merasa benar, mereka tidak akan mendengarkan yang lain.

Kata ini patut digarisbawahi tebal-tebal. Melihat tidak dengan sebenarnya. Mendengar tidak dengan sesungguhnya.  Zaman sekarang, saat digitalisasi menjajah kehidupan, maka dua hal ini menjajah peradaban.

Saat kita menolak ada peran pajak dalam hidup keseharian kita, itu sama artinya kita juga tidak butuh semua sarana perlindungan keamanan, kesehatan, pendidikan, atau pembangunan.”

Melihat tidak dengan sebenarnya. Mendengar tidak dengan sesungguhnya.

Arus pengetahuan berkembang seiring perkembangan media yang meningkatkan antuasiasme tanpa memerlukan kajian baik dalam berpikir dan bertindak. Mari kita lihat di rumah, anak-anak kita yang lahir di pertengahan 1990 sampai 2015-an, dinamakan Generasi Z. Mereka sekarang ini bergerak dengan instan dan sangat menyukai penuangan identitas diri. Mereka bermain di Instagram (IG), Twitter, YouTube, yang mayoritas adalah wahana aktualisasi diri. Mereka suka dengan segala sesuatu yang berbau digital, dan menggunakan dompet digital, untuk order layanan transportasi, bayar makanan di tempat, beli tiket menonton, dan lain-lain.  Bahkan bukan tidak mungkin, mereka nanti akan sangat antusias dengan bitcoin, yang disebut aset digital, karena krisis kepercayaan terhadap pemerintah atas kebijakan finansial. Saat ini, para geek di dunia IT mulai menginvestasikan aset mereka dalam bentuk bitcoin. Ini adalah ramalan visi masa depan, bahwa nantinya kehidupan akan dijajah oleh penjajah digital, yang bahkan kita tidak tahu bentuk fisik atau wujudnya!

Dwitunggal kita, Sukarno-Hatta, tentu saja membayangkan Indonesia yang jaya dan tidak terpecah belah saat lantang membacakan Teks Proklamasi. Cobalah untuk tetap membayangkan perjuangan para pahlawan, di saat kita mengangkat senjata membantai saudara sendiri di sudut negeri ini. Janganlah menjadi makhluk yang melihat tidak dengan sebenarnya, atau mendengar tidak dengan sesungguhnya, hanya karena kita percaya pada penjajah baru, kompeni yang berwujud digital, yang tidak bisa dijamin kebenarannya secara akurat.

Namun, yang lebih menarik dari semua adalah angka kembar. Barangkali ada dari pembaca yang terganggu karena sering dilihatkan angka kembar di jalan atau di mana saja? Apa ya artinya, kalau kita sering dibombardir angka kembar? Misalnya, bangun tidur tepat pukul 04:04. Pas di jalan ada pelat nomor mobil 1616. Lantas, nama gang bertuliskan Gang 22. Seorang teman mengeluhkan angka kembar atau angel numbers ini, karena dia sibuk memikirkan artinya. Dia berpikir ada pesan terselubung yang disampaikan kepadanya, oleh semesta.

Dwi, artinya dua, atau bisa diartikan kembar. Dan menariknya, kalau sering melihat angka kembar, konon itu peringatan untuk awakening dari innerself. Diri sejatinya mengirim sinyal supaya dia terbangun dari keriuhan duniawi, untuk berpikir. Dan orang yang keseringan berpikir atau merenung, cenderung pelan-pelan akan meresapi innerself, kemudian menjadi makhluk spiritual yang belajar melihat dengan sebenarnya, dan mendengar dengan sesungguhnya.

Tidak percaya? Sebentar lagi tahun 2020. Itu adalah angka kembar. Sebelumnya, kita akan mengalami pelantikan presiden periode kedua. Dan kalau dipikir-pikir lagi, kita hidup dengan dwi alternatif dalam setiap keputusan. Maka, jangan pernah mau dipecah belah, jangan goyah untuk menjaga negeri ini, dan… jangan pernah lelah mencintai negeri ini! Kalimat terakhir tak pernah lelah diucapkan ibu Sri Mulyani, membekas di hati.-  Aan Almaidah A.

Tax Light

Lapor Awal, Lebih Nyaman

Majalah Pajak

Published

on

Foto: Islustrasi

Menghadapi musim penyampaian SPT Tahunan tahun ini DJP, bekerja sama dengan organisasi konsultan pajak untuk memberikan layanan dan bimbingan e-Filing secara gratis.

Sejak awal Februari 2020, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah membentuk Satuan tugas (Satgas) Pemantauan Penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan tingkat pusat, Kantor Wilayah (Kanwil), dan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama. Satgas bertugas menanggulangi hambatan proses pelaporan SPT Tahunan secara on-line (e-Filing) maupun manual. Hal ini diungkapkan Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat (P2Humas) DJP Hestu Yoga Saksama, di ruangannya, pada Rabu Sore (26/2).

Ia menjelaskan, Satgas tingkat kantor pusat digawangi oleh Direktorat P2Humas DJP dalam hal pelayanan serta sosialisasi e-Filing, Direktorat Peraturan Perpajakan II terkait masalah hambatan regulasi, dan Direktorat Teknologi Informasi dan Komunikasi yang bertugas menjamin kelancaran akses informasi teknologi—server dan bandwidth (kapasitas maksimum transfer yang dapat dilakukan pada satu waktu dalam pertukaran data).

“Satgas menjaga kelancaran penyampaian SPT Tahunan e-Filing, terutama soal kesiapan IT-nya, baik server maupun bandwidth harus dijaga fokus sampai akhir Maret atau April. Tahun lalu, 600 ribuan SPT per hari masuk masih aman,” tegas Hestu.

Untuk memperkuat pelayanan dan sosialisasi, Satgas telah berkolaborasi dengan Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI), Asosiasi Konsultan Pajak Publik Indonesia (AKP2I), dan Perkumpulan Konsultan Praktisi Perpajakan Indonesia (PERKOPPI). Mereka akan membantu Wajib Pajak melaporkan SPT Tahunan dengan e-Filing tanpa dipungut biaya. Salah satu contoh yang sudah berjalan misalnya, diselenggarakannya “Pojok Pajak Pelaporan SPT PPh Tahunan Orang Pribadi” oleh KPP Pratama Tanah Abang Tiga di FX Sudirman Mal lantai lima, pada (20-21/2). Layanan ini meliputi bimbingan e-Filing, e-Form (formulir elektronik), aktivasi dan cetak ulang Electronic Filing Identification Number (EFIN), serta konsultasi perpajakan.

“Di Indonesia ada tiga asosiasi konsultan pajak. Kami sudah minta ketiganya untuk berkoordinasi dengan KPP-KPP memberikan layanan dan bimbingan e-Filing secara gratis, entah di mal atau di KPP,” kata Hestu.

Pada tingkat KPP Pratama, Satgas terdiri dari Seksi Pelayanan dan Account Representative (AR). Satgas pada tingkat ini bertugas menjemput bola dengan mendatangi perusahaan-perusahaan terdaftar untuk melakukan pelaporan SPT Tahunan dengan e-Filing secara massal.

“Satgas KPP dan Kanwil enggak masalah mendatangi perusahaan, mengumpulkan seluruh karyawan untuk e-Filing. Atau Satgas membuka kelas-kelas pajak di KPP, satu kelas bisa 20 sampai 30 WP. Di sana kita bimbing untuk mengisi,” tuturnya.

Selain itu, Satgas sudah memiliki sekitar 4.700 relawan pajak yang berasal dari mahasiswa di perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Pada akhir Januari 2020 misalnya, Dirjen Pajak Suryo Utomo mengukuhkan 869 relawan pajak dari tujuh perguruan tinggi di wilayah kerja Kanwil DJP Jawa Barat Tiga. Untuk menjadi relawan pajak, mahasiswa harus melewati ujian tertulis dan pembinaan tugas dan kewajiban. Mereka harus memiliki performa pelayanan sesuai standar serta menjaga kerahasiaan WP. Relawan pajak dapat membantu melakukan layanan di KPP maupun tax center di kampusnya.

“Nah, relawan pajak yang punya tax center membuka layanan e-Filing terutama untuk para dosen dan pegawai di universitasnya,” tambahnya.

Selaras dengan itu, Satgas mengirimkan imbauan penyampaian SPT Tahunan kepada 12 juta WP melalui pesan elektronik sejak awal Februari 2020. Berbagai media sosial DJP juga telah mendakwahkan sosialisasi itu dengan gaya bahasa kekinian. Sebagai contoh, sosialisasi melalui Twitter pada (25/1), “nungguin balesan chat doi yang katanya mau ngajak ngopi tapi cuma dibaca doang? Mending e-filing dulu aja. #Lebih AwalLebihNyaman #SudahPunya Tapi Belum.”

Sosialisasi juga dikemas ciamik melalui komik, lagu “Sudah Punya Tapi Belum” bergenre dangdut koplo, mengadopsi ilustrasi yang sedang viral—poster film Parasite, hingga menggelar Spectaxcular 2020.

“Strategi sosialisasi kita sudah mulai sejak awal semenarik mungkin. Kita tekankan lebih awal lebih nyaman,” tambahnya.

Kepatuhan WP

Dengan berbagai strategi itu Hestu optimistis tingkat kepatuhan WP meningkat dari 73 persen menjadi 85 persen. Ia menjelaskan, bahwa definisi kepatuhan pajak ada dua. Pertama, kepatuhan formal, yaitu membandingkan realisasi SPT yang masuk dengan WP terdaftar wajib SPT. Kedua, kepatuhan material atau kepatuhan WP dalam melaporkan SPT Tahunan dengan baik dan benar sesuai dengan aturan.

Di tahun 2018 WP terdaftar atau memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) berjumlah 38.651.622, WP terdaftar wajib SPT 17. 653. 046, tetapi realisasi SPT hanya 12. 551. 444. Alhasil, tingkat kepatuhan WP tahun 2018 sebesar 71 persen.

Sementara, tahun 2019 WP terdaftar tercatat 41. 996. 743, WP terdaftar wajib SPT 18. 334. 683, realisasi SPT yang menyampaikan SPT hanya 13. 394. 502. Dengan Demikian, tingkat kepatuhan WP tahun 2019 sebesar 73 persen. Dari jumlah itu, di tahun 2019 WP yang menggunakan e-Filing sebesar 91 persen.

“Kepatuhan Wajib Pajak kita adalah kepatuhan formal karena kepatuhan material susah untuk memastikan persentasenya. Makanya, wajib punya NPWP yang di atas PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) saja. Kalau di bawah PTKP bisa ke KPP untuk di NE-kan (non-efektif) agar tidak berkewajiban mengisi SPT. Perusahaan boleh mengimbau pegawainya,” jelas Hestu. Menurut Peraturan Menteri Keuangan Nomor 101/PMK.010/2016, PTKP untuk WP Orang Pribadi sebesar Rp 54 juta per tahun.—Aprilia Hariani

Continue Reading

Tax Light

CAHAYAKAN INDONESIA

Aan Almaidah

Published

on

Foto: Ilustrasi

Saat mengitari bumi perlahan, atmosfer bertanya pada semesta, mengapa

bencana bisa jadi wacana canda?

Semesta merasuki jiwa-jiwa yang basah oleh gelombang pasang namun kering dalam terpaan

 

Aku tak tahu lagi, keluh sang jiwa

Kepada siapa, kita bagaimana?

 

Sementara derai panas mentari masih butuh pelapis demi lapis yang meneduhkan

tanpa harus terinci dalam kandungan materi

 

Dunia kian renta namun gelegaknya masih menyala

Putaran doa kian melesat

namun berliku  mencari arah kebenaran

Dan angkara berjalan memunguti ketakutan

Cemetinya terdengar jauh tak padam

Menyelinapi putus asa,

Mengorek bagaimana bentuk asa, dari apa dan di mana?

 

Cahaya semakin letih menguarkan nyala

Kelamnya terpuruk di organ kasat mata

Noktah itu

Konon namanya, kesadaran

 

Maka semesta kembali melayang keluar dari jiwa dan menyapa sang korona, sang pelapis matahari yang setia

 

Katanya, sudah tidak ada yang percaya pada perannya

Kembalikan saja mereka pada tanggung jawabnya

Di saat masih menggumam doa, kembalilah pada inti membangun bangsa

Sampaikanlah! Pinta udara pada cahaya

Namun cahaya masih mengeringkan air mata

Bagaimana bisa?

Mereka masih berlomba mengejar yang tak nyata

Mereka lupa, untuk apa dan bagaimana?

Membuat pijar diri sendiri,  apalagi mencahayakan Indonesia.

 

Tegaklah. Mandirikan kita.

Paling tidak

Kita ada

Continue Reading

Tax Light

SANG PENYEBAR

Aan Almaidah

Published

on

Foto: Ilustrasi

Perjalanan seorang hamba menjadi sang maha

Kerap tak terbayangkan berapa undakan dan betapa bahayanya

Sebagaimana mata kecil bayi yang baru terbuka, menilai dunia pada apa adanya

 

Kehidupan dimulai saat belajar tegak, limbung dan jatuh, tegak kembali… perputarannya bagai berputarnya roda ekonomi,

Tidak pernah bisa membusung dada walau sekali

Karena tak tahu undakannya di mana

 

Saat tegak menyangga, maka berjalanlah kita menjadi sang penyebar

Menebar ilmu, amal dan kebermanfaatan

Menyebar benih tuk menjadi awas dan waspada, menumbuhkan jiwa yang kerontang untuk bernaskan cita-cita

Ketika roda berputar ke bawah, maka tidak bisa diam dan menyalahkan

Saat ekonomi gamang, jangan semangat menjadi pudar dan terbenam

 

Saat ini, sang penyebar berjalan mencari mangsa

Saat kita dibelenggu ketakutan maka akan tersandera

Dia bisa bertopengkan ketakutan, kebohongan dan kelemahan

Dan bisa bertopengkan virus mahkota yang mendebarkan…

Memburu pertanyaan, bagaimana kehidupan setelah jatuh banyak korban?

Bagaimana setiap negara membentengi aman dengan yakinkan?

Sang penyebar, bisa berwajah beda

Dia bisa membuat kita tertahan, bahkan sekadar menunaikan kewajiban tuk selamatkan negara

Namun ketahuilah…

Sang penyebar akan pergi saat kita tak goyahkan janji

Mengusung generasi dan amanah negeri

Bagi mereka yang setia mengaminkan pajak sebagai bagian dari amal dan ibadah perjalanan

 

Teruslah tegak!

Karna dia kan menjelma jadi sang fenomena pandemi yang bijaksana

 

Mari ganti sang penyebar yang menakutkan,

Kita toh bisa mimikri jadi sang penyebar yang mencerahkan

 

Selamat datang sang penyebar kesadaran

Membentuk masa depan Indonesia dengan bertahan membayar pajak untuk satu kekuatan

Tegaklah tetap

Singkapkan gelap

Doakan badai berlalu sekejap

A3, 040220

Continue Reading

Breaking News

Breaking News7 hari ago

Manfaatkan Kemudahan, Pakai e-Filing

Meski baru mencoba menyampaikan pajak secara elektronik di tahun ini, Ana Christna Pinem tak menunggu akhir batas pelaporan agar tetap...

Breaking News1 minggu ago

GAAAC 2020 Tingkatkan Daya Saing Mahasiswa

Universitas Gunadarma, Margonda, Depok kembali menyelenggarakan Gunadarma All About Accounting Competition (GAAAC) pada 3–4 Maret 2020. Ajang kompetisi tingkat nasional...

Breaking News2 minggu ago

Fokus ke Empat Bidang Sosial

Lembaga Penjamin Simpanan menjalankan kegiatan kemasyarakatan dan lingkungan sebagai wujud kepedulian sosial dan makin dekat dengan masyarakat. Upaya menjaga keberlanjutan...

Breaking News2 minggu ago

IKPI Buka Kursus Ahli Kepabeanan

Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI) meresmikan Pusat Pendidikan dan Pelatihan di Ruko Graha Mas Fatmawati guna meningkatkan kompetensi konsultan pajak...

Breaking News1 bulan ago

Resmikan TaxPrime Compliance Center untuk Layanan Profesional

Firma konsultan pajak TaxPrime meresmikan kantor baru untuk TaxPrime Compliance Center di Jalan Guru Mughni 106, Setiabudi, Jakarta Selatan. TaxPrime...

Breaking News2 bulan ago

Bayar Pajak, Beasiswa Banyak

Jakarta, Majalahpajak.net-Kementerian Riset dan Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) terus menyempurnakan kurikulum sadar pajak dan menginstruksikan pembentukan relawan pajak...

Breaking News2 bulan ago

Penyelundupan Gerogoti Wibawa Negara

Jakarta, MajalahPajak.net- Kementerian Keuangan RI melalui Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) bersama Kepolisian Republik Indonesia, Tentara Nasional Indonesia, dan...

Breaking News2 bulan ago

Inovasi tak Sebatas Aplikasi

Jakarta, MajalahPajak.net-Tak sedikit Kantor Pelayanan Pajak (KPP) gugur dalam lomba Kantor Pelayanan Terbaik (KPT) tingkat Kementerian Keuangan (Kemenkeu) karena hanya...

Breaking News2 bulan ago

Apresiasi untuk Guru Penutur Pajak

Jakarta, Majalahpajak.net-Direktorat Jenderal Pajak (DJP) memberikan apresiasi kepada 10 pemenang lomba vlog bertajuk “Guru Bertutur Pajak (Gutupak)” di Kantor Pusat...

Breaking News2 bulan ago

Pengelola Dana Desa harus Melek Pajak

Jakarta, Majalahpajak.net Tim Pengabdian Masyarakat Universitas Indonesia yang beranggotakan para pengajar Fakultas Ilmu Administrasi (FIA UI) memberikan pendampingan bagi pengelola...

Trending