Terhubung dengan kami

Tax Light

Derau

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Setiap manusia itu unik dan memiliki kecerdasan. Menurut Ken Robinson dan Lou Aronica dalam bukunya Do It With Passion!, tiga ciri kecerdasan manusia adalah—satu, kecerdasan manusia luar biasa beragam; dua, kecerdasan manusia itu luar biasa dinamis; dan tiga, kecerdasan adalah luar biasa khas. Namun bentuk tertinggi kecerdasan manusia adalah berpikir kreatif. Kreativitas itu sendiri merupakan perwujudan dari imajinasi yang diterapkan dan itu bersentuhan sangat dengan dunia pendidikan. Sehingga pendidikan yang hebat itu tentunya bergantung pada pengajaran yang hebat.

Di manakah manusia memperoleh pengajaran? Dalam memahami jangkauan kemampuan, kita harus memahami batasan tentang kemampuan alami. Batas pertama, dalam memahami jangkauan kemampuan, manusia perlu mengenali kekuatan imajinasi, kecerdasan, intuisi, spiritualitas, kekuatan fisik dan indera, Pengajar pertama adalah orang tua, dengan lingkungan pendidikan utama adalah keluarga. Indonesia terenyak dengan kasus Guru Budi, di mana seorang siswa mampu memenuhi tuntutan nafsu emosionalnya untuk menganiaya yang berakibat pada tewasnya sang pengajar. Kasus ini mendapat perhatian dari Presiden RI yang menilai bahwa pendidikan di sekolah tidak hanya harus fokus pada kecerdasan otak, tetapi juga pendidikan karakter (Kompas.com, 6 Februari 2018). Jelas sekali ada kesenjangan pemahaman siswa pelaku penganiayaan tersebut dengan batas pertamanya dalam mengenali spiritualitasnya.

“Bila kualitas informasi kita untuk generasi muda dikalahkan oleh berita eksternal yang mereka peroleh dari gawai, maka bisa saja semua nasihat itu lenyap karena derau kecanggihan teknologi media sosial dan gim di gawai.”

Batas kedua adalah memahami bagaimana semua kemampuan saling terkait secara holistik. Pendidikan karakter, sejatinya menerapkan kepercayaan diri saat manusia belajar sejak dini berimajinasi. Hasil coretan gambar di kertas atau di dinding mendapatkan apresiasi. Coretan tak berbentuk dipuji. Kesalahan tidak sengaja tidak dimaki, tapi diarahkan. Keberanian memanjat pohon tidak diteriaki, tapi dijaga dan diamati keseimbangannya. Bahkan sampai ada pesan untuk tidak meneriakkan kata jangan yang saat ini dikhawatirkan terlewat dari filter pikiran bawah sadar, sehingga dimaknai larangan jangan sebagai instruksi untuk melakukan.

Batas ketiga adalah memahami betapa besarnya potensi yang dimiliki untuk tumbuh dan berubah. Camkanlah nasihat bahwa “Bila Anda tidak siap salah, Anda tidak akan pernah menghasilkan apa pun yang orisinal”. Maka, dengan kesalahan atau kegagalan yang diterima sejak usia dini, respons positif orang tua dan guru akan mengarahkan setiap anak manusia untuk lebih memahami siapa dirinya dan bakat apa yang dia miliki. Tidak merasa kecil hati saat ditegur dan diarahkan pada kebaikan, karena siap menerima apa pun kesalahan untuk menuju pembentukan diri yang lebih baik.

Ken Robinson menjelaskan dengan lugas, betapa sikap itu merupakan sudut pandang pribadi terhadap diri dan lingkungan. Bagaimana kita menilai sikap sang siswa yang tega menghajar gurunya sendiri? Dan akan lebih menarik bila kita renungkan, bagaimana siswa tersebut memandang dirinya sendiri? Batasannya terhadap kemampuan alaminya mungkin sudah remuk!

Membangun Pendidikan karakter akan berhadapan dengan derau. Derau, biasa disebut noise adalah suatu sinyal gangguan yang bersifat akustik (suara), elektris maupun elektronis, yang hadir dalam suatu sistem dalam bentuk gangguan yang bukan merupakan sinyal yang diinginkan, demikian jelas Wikipedia. Menariknya, derau ini bisa terjadi karena gangguan alamiah seperti petir, atau buatan manusia seperti motor, dan bisa muncul dengan adanya atau tanpa sinyal. Istilah ini sangat menarik karena gangguan yang dialami di area alat elektronik sebenarnya bisa diterjemahkan dalam kehidupan kita. Misalnya, derau yang terjadi dalam mengganggu kualitas informasi.

Lantas apa hubungannya derau dengan pembangunan karakter? Apabila kita berhadapan dengan karakter generasi muda di mana kita akan menerapkan etika, kesantunan, disiplin, nilai spiritual, kemudian kualitas informasi kita dikalahkan oleh berita eksternal yang mereka peroleh dari gawai, maka bisa saja semua nasihat itu lenyap karena derau kecanggihan teknologi media sosial dan gim di gawai.

Demikian pula bila kita berharap generasi muda kita kelak mengerti dan sadar pajak. Harapannya, saat mereka melakukan transaksi ekonomi, pemahaman mereka tentang pajak akan membuat peningkatan pertumbuhan penerimaan pajak yang sifatnya transaksional. Belum lagi jika mereka adu nyali menjadi pebisnis muda start up, maka peningkatan pembayaran pajak 1% mereka menunjukkan adanya peningkatan aktivitas ekonomi UKM.

Pada salah satu workshop yang dihadiri peserta UKM di Indonesia, ada statement yang luar biasa disampaikan Ketua UKM Sahabat Pajak (USP) yang masih muda, bahwa, “Kami membayar pajak bukan karena dipaksa, tapi ingin berkontribusi walaupun tidak kelihatan. Kami membayar pajak karena rasa memiliki bangsa ini.”

Jelas. Sang pengusaha muda tidak memiliki derau dalam niatannya berbuat baik untuk bangsa melalui membayar pajak. Tentu saja, komunitas anak muda yang berbisnis dari makanan, pakaian sampai kerajinan itu musti bersusah payah mempelajari cara membuat laporan keuangan dengan benar, mengetahui sendiri berapa omzet bisnis mereka, dan berapakah yang mereka bayarkan sebagai pajak mereka? Yang atas nama keyakinan dan nilai-nilai spiritual mereka yakini akan meningkatkan rezeki mereka karena tidak berhitung dengan Tuhan.

Dan sebelum mengakhiri bulan Maret ini, jangan sampai ada derau di antara kita. Semakin awal melaporkan SPT Tahunan Anda sebagai pembayar pajak orang pribadi, tentunya semakin melegakan dan menenangkan. Zaman semakin berpacu dengan teknologi, maka gunakan teknologi untuk efisiensi pelaporan pajak.

Derau itu seperti sabotase. Saat kita fokus, maka dia hadir. Dia hadir seperti musuh dari kreativitas dan inovasi. Anda tahu wujudnya? Akal sehat di tengah kesibukan dan rutinitas, adalah musuh utama kreativitas dan inovasi. Anda berpikir untuk menunda hal-hal penting. Tidak mendahulukan pelaporan pajak di akhir bulan, misalnya. Namanya prokrastinasi, yang dalam ilmu psikologi disebut perilaku kecemasan saat memulai atau menyelesaikan tugas atau keputusan apa pun, sehingga pelaksanaannya tertunda.

Mulailah dengan memahami konsep batasan kemampuan alami kita sendiri. Singkirkan derau karena rasa memiliki terhadap bangsa ini. Akarnya hanyalah rasa peduli dan memiliki.

Klik untuk Komen

TaxPoeple, Anda harus masuk log untuk mengirim komentar Masuk

Balas

Tax Light

Aphantasia

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

Photo Mehdinom/Wikimedia via The Daily Dot.

Kita mengenal “revolusi karakter”. Namun, sebelumnya perlu upaya untuk berkenalan dengan karakter diri kita sendiri. Tahapan pertama dengan mengenali kebutuhan diri, tujuan hidup, dan arti ada-tiada seorang manusia melalui berbagai bentukan rasa.

Salah satu bentuk adalah ketakutan.

Ketakutan, merupakan bentuk dari menerima apa yang diberikan Sang Pencipta tanpa bertanya kenapa dan bagaimana. Ketika seorang manusia sudah berhasil melahirkan ketakutan dalam dirinya untuk mengeluh atas apa yang dia peroleh, dia akan dikelilingi oleh harapan bahwa yang diperolehnya adalah yang terbaik dari Sang Pencipta. Maka karakter yang melingkupinya adalah keajaiban, kebebasan, ketulusan, perenungan, dan ingat kepada Tuhan, demikian Mufid dalam bukunya Mengasah Intuisi.

Perenungan yang dalam bisa dilatih saat kita dapat berimajinasi atas terjadinya suatu kondisi di sekitar kita. Kondisi terjadi karena adanya suatu ketetapan. Tujuannya demi kebaikan. Benarkah demikian? Bagaimana sekiranya ketetapan yang terjadi menyebabkan kondisi yang merugikan bagi kita? Masihkah dapat kita bayangkan sebagai kebaikan?

Disadari atau tidak, rasa ketakutan menjadi epidemi masyarakat zaman now dengan laju melampaui dugaan karena adanya pengalaman terbaru. Contohnya, bagaimana cara membedakan telur asli dan palsu dengan beredarnya video pembuatan telur palsu yang dinyatakan hoaks. Kondisi ini telah mencengkeram rasa takut masyarakat yang nantinya berperan dalam menentukan akan membeli telur atau tidak.

Contoh lagi, saat ramai-ramainya berita mengejar harta orang yang sudah meninggal untuk dipajaki. Epidemi ini menyuarakan kegalauan melampaui ekspektasi. Seandainya masyarakat mau menggali dari membaca, aturan ini telah berlaku lama dan warisan belum terbagi memang merupakan subjek pajak. Pelaksanaan kewajibannya pun nanti dijalankan ahli waris, bukan yang mewariskan yang sudah damai “di sana”. Saat ini, animo membaca berita masyarakat sangat tinggi, dari gawai dan bukan dari sumber berita. Saat ini, passion masyarakat sangat tinggi untuk menyebarkan ketakutan melalui media, dan viral dengan didampingi emosi, bukan viral dengan penelitian validitas.

Sesungguhnya, apa yang sedang terjadi dalam diri kita? Jangan-jangan kita tidak mengenal diri kita sendiri, apalagi mengenali karakter kita. Di mana-mana disampaikan bahwa untuk mengenali Tuhan dimulai dengan mengenali diri kita sendiri. Bagaimana bisa terjadi bila kita tidak belajar kenal siapa kita?

Satu lagi yang jadi perhatian, konsep membaca saat ini telah bergeser. Kanak-kanak zaman dulu membaca Si Ande-Ande Lumut, Kleting Kuning, Aji Saka, Kucing Bersepatu Lars, Hansel and Gretel, dengan memanfaatkan waktu untuk menyipitkan mata dan membayangkan. Kanak-kanak zaman old sudah dilatih berimajinasi. Tetapi keahlian itu sekarang musnah dengan kecanggihan zaman. Semua yang dibaca sudah lengkap gambar-gambarnya di depan mata. Tidak ada waktu untuk berkhayal lagi.

Maka, sayonara imajinasi.

Inilah yang dikenal dengan nama aphantasia. Istilah ini tersebut dalam sebuah penelitian di jurnal Cortex, oleh Adam Zeman dan tim. Penelitiannya menjelaskan bagaimana kasus orang yang kehilangan kemampuan berpikir dalam gambar setelah cedera otak. Ada pula yang baru bisa melihat gambar dalam mimpi, dan tidak bisa melihatnya bila diminta membayangkan. Menurut Zerman, Aphantasia bukan kelainan, hanya perbedaan, dan dapat terjadi di satu dari 50 orang. Sangat aneh rasanya membayangkan ada orang tanpa imajinasi, dan sangat mengerikan bila mereka bercerita tidak dapat mengenang kembali orang-orang tercinta mereka setelah kematiannya.

Di lingkup sederhana Aphantasia terjadi pada diri kita juga. Bagaimana itu terjadi? Coba diuji dengan melakukan pertanyaan pada diri sendiri. Pernahkah kita bertanya pada diri kita dengan kalimat-kalimat tanya di bawah ini?

Hai diriku, apakah kamu pernah membayangkan akan jadi apa kantormu tempat bekerja ini dengan adanya dirimu?

Hai diriku, apakah kamu pernah membayangkan akan kamu bawa ke mana keluargamu, pasanganmu, anak-anakmu, baik di rumah dan di kantor, untuk membina karakter dan kesuksesan masa depan mereka?

Hai diriku, pernahkah kamu bayangkan bagaimana Indonesia menopang pembangunannya bila warga negara tidak memiliki rasa cinta tanah air dan bela negara yang diimpelementasikan dengan membayar pajak secara jujur dan bahagia?

Diri yang tidak bisa menjawabnya, mungkin saja sedang mengidap aphantasia. Saatnya sekarang untuk belajar mengenali penyakit, epidemi, yang akan merusak diri kita. Jangan mudah terhasut dengan click bait di media sosial yang menarik kita untuk mempercayai berita-berita bombastis.

Kalau ada berita tentang pajak, persepsi ketakutan yang terbentuk di pikiran adalah manifestasi kepatuhan. Tepis ketakutan dengan bertandang ke kantor pajak tempat Anda terdaftar, sekadar berkenalan dengan petugas help desk, bertanya, menjalin silaturahmi dengan Account Representative yang juga bisa anda minta menjelaskan semua aturan terbaru. Mulailah dengan mengedukasi diri dan membangkitkan keinginan literasi kita, sehingga terbentuk awareness dan tanggung jawab sebagai warga negara yang taat pajak.

Hingga suatu saat…

Anda bisa berlatih menutup mata… Membayangkan masuk kantor pajak tanpa galau. Bisa baca buku dan internetan di pojokannya… Banyak teman baru yang menyenangkan di sana…  Ngobrol. Diskusi. Ngopi. Baca buku. Musik. Dan menepis takut menjadi percaya.

Lanjutkan Membaca

Tax Light

“Touche”

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

 

Jika kesadaran pajak sejak dini sudah tertanam di pikiran bawah sadar maka tidak perlu lagi fasilitas insentif perpajakan ditawarkan berulang-ulang.

 

Membenarkan orang yang berpendapat baik, tetapi tidak selaras dengan pendapat kita, memerlukan hati yang lapang. Touche. Touche adalah sebuah ekspresi cetusan dalam Bahasa Perancis yang digunakan untuk mengakui bahwa lawan dalam sebuah argumen telah berhasil, atau ketika seseorang telah mengatakan sebuah comeback line yang bagus.

Ada saat di mana kita perlu menyatakan “touche”. Di tahun belakangan, insentif pajak yang digulirkan untuk menambah minat dan kepercayaan masyarakat dalam membayar pajak, dikritik dengan cerdas oleh masyarakat umum. Pertanyaan mendasar adalah latar belakang filosofis pembuatan aturan, dan what is in it for me  ‘apa untungnya bagi saya?’ Lantas terjadilah berbalas berita yang menyatakan makna aturan tersebut dan manfaatnya. Sebenarnya yang paling hakiki adalah pemahaman mendalam masyarakat tentang buat apa pajak tersebut bagi mereka. Touche.

Di bidang pertahanan, uang pajak yang dibayarkan akan meningkatkan kontribusi industri pertahanan dalam negeri, meningkatkan kesejahteraan prajurit serta menguatkan keamanan laut dan daerah perbatasan. Bayangkan, bila masyarakat menikmati kehidupannya setiap hari tanpa mengkhawatirkan ada peperangan. Ini di Indonesia. Bagaimana di negara lain? Tetsuko Kuroyanagi, Duta Kemanusiaan UNICEF sejak tahun 1980-an sampai 1997 menguraikan betapa anak-anak tidak dapat menikmati hidup mereka, dalam bukunya Anak-Anak Toto-Chan. Peperangan membuat masyarakat menjalani kehidupan yang berbeda. Mereka tidak berpikir tentang hidup di hari esok, tetapi bagaimana melewati hari ini. Kesejahteraan dan kemakmuran, buat mereka, adalah mimpi. Sementara masyarakat di Indonesia masih bisa seolah menggenggam dunia apabila mereka bisa terbangun di pagi hari dengan tenang dan memikirkan rencana menjalani hari dengan bahagia.

Bagaimana kita bisa berempati dengan perbandingan kenyamanan negara lain saat kita tidak mengetahui apa yang terjadi dengan mereka saat ini? Kemajuan suatu negara, bergantung pada sistem pendidikan. Sistem pendidikan yang baik, tergantung dari tingkat literasi yang dipunyai suatu negara, dan perlu kajian lebih lanjut apakah menentukan indeks kebahagiaan negara tersebut. Tahun 2017, Indonesia menduduki ranking ke-60 dunia saat disurvei tingkat literasinya, dan masih di peringkat 100-an dunia atas kualitas sistem pendidikannya. Indeks kebahagiaan Indonesia masih di peringkat 81. Sekarang ambil contoh Finlandia di tahun yang sama. Tingkat literasinya ada di peringkat sembilan dunia, peringkat pertama untuk kualitas sistem pendidikannya, dan peringkat lima dunia untuk indeks kebahagiaan di mana masyarakat paham makna kehidupan. Kesimpulannya?

Bila ingin memajukan suatu negara, perbaiki dahulu kualitas pendidikannya. Touche.

Saat masyarakat menyadari peranannya sebagai makhluk bernegara maka kesadaran membayar pajak timbul dari hati.

Ayip, seorang generasi milenial yang juga seniman karya dalam membuat info edukasi pajak ke masyarakat, mempunyai prinsip bahwa hidup adalah revisi. Setiap individu menjalani kehidupannya dengan tanggung jawab untuk memikirkan apa yang telah diperbuatnya, kemudian berpikir untuk tidak mengulang hal-hal yang dianggap tidak berhasil. Pengalaman ini dapat dikonversikan dalam pemerintahan. Unsur pemerintahan yang terdiri dari aparat dan kelembagaan perlu memiliki tiga modalitas: komitmen, konsistensi, karakter.

Untuk apa? Sederhananya, untuk membahagiakan negara. Persyaratan pertama adalah dengan menanamkan kesadaran pajak sejak dini di pikiran bawah sadar. Apabila itu berhasil, tidak perlu lagi fasilitas seperti insentif perpajakan ditawarkan berulang-ulang. Hidup adalah revisi, maka setiap manusia perlu berpikir berulang-ulang untuk memajukan dirinya. Kadang, passion yang dimiliki Ayip perlu dipacu oleh sweeteners seperti apresiasi.

Namun, sweeteners tidak selalu berhasil membangkitkan stimulus kemandirian. Saat masyarakat menyadari peranannya sebagai makhluk bernegara, maka kesadaran membayar pajak timbul dari hati. Misalnya, edukasi dimulai dari generasi muda calon Wajib Pajak, dengan mendampingi Wajib Pajak baru mengisi laporan SPT Tahunan melalui e filing. Mendidik bahwa di mana saja mereka dapat melaporkan pajak dengan klik jari. Sudah saatnya, pendidikan dimulai secara berkesinambungan di negeri ini. Pendidikan juga berjalan berdampingan dengan ketegasan saat tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Kita bisa belajar dari banyak orang.

Salah satunya, Bill Gates, yang dalam kuliahnya di Harvard University tahun 2007 menyatakan di depan mahasiswa. Bagi mereka yang telah banyak diberi, banyak juga yang diharapkan dari mereka. Bill Gates tentu tidak mengira bahwa kata-katanya dapat menginspirasi jutaan Wajib Pajak di belahan mana pun yang sudah melakoni banyak fasilitas yang ditawarkan negaranya dalam membayar pajak.

Masalahnya, apakah kita akan terinspirasi? Nah. Touche pun tercetuskan kembali.

Lanjutkan Membaca

Tax Light

“VIVERE”

Aan Almaidah

Diterbitkan

pada

Penulis:

Ketika hidup bak gelas-gelas yang tak terisi penuh, di sana ada ruang untuk kita mengisinya dengan sesuatu yang bermakna, positif, dan menyadarkan bahwa kita bukan siapa-siapa.

Kalender 2018. Kehadirannya masih ditingkahi kembang api, petasan atau bakar-bakaran jagung. Ritual kemacetan seperti biasa, berlaku di segenap penjuru jalan utama. Sementara bagi sebagian orang yang menangisi pergantian tahun dengan metafora refleksi, kegaduhan itu sangat menyakitkan. Pertama, sisa usia mungkin tidak lama lagi. Kedua, apakah yang sudah dikerjakan setahun sebelumnya memang pantas dengan rezeki yang dilimpahkan Tuhan sepanjang tahun? Ketiga, apa saja yang dapat dipertanggungjawabkan di tahun sebelumnya, dan dilanjutkan di tahun baru ini?

Try looking at tomorrow, not yesterday

And all the things you left behind…

Mempersembahkan yang terbaik memang tujuan semua orang. Dan biasanya menjadi perencanaan setiap awal tahun. Namun, di pengujung tahun, semua evaluasi bisa saja tidak memuaskan semua orang. Begitulah kenyataan.

Membaca tajuk di salah satu media massa, yang menyatakan bahwa shortfall pajak merupakan lagu lama, walaupun jauh lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, mungkin membuat kita ingin kilas balik sejenak. Ada tujuh hal monumental dilaksanakan Ditjen Pajak di 2017. Satu, Amnesti Pajak, yaitu dibukanya kesempatan bagi Wajib Pajak mengungkapkan kesalahan terkait kewajiban perpajakan di masa lampau dengan membayar sejumlah uang tebusan berdasar perhitungan tertentu. Dua, Reformasi Perpajakan, mengawal perubahan sistem perpajakan secara menyeluruh meliputi pembenahan administrasi perpajakan, perbaikan regulasi, dan peningkatan basis perpajakan. Tiga, Perppu Nomor 1 Tahun 2017 yang menerapkan transparansi dan pertukaran informasi untuk tujuan perpajakan. Empat, Pajak Bertutur, yang merupakan kick off dari program inklusi kesadaran pajak, di mana serentak pegawai pajak se-Indonesia turun mengedukasi siswa SD sampai Perguruan Tinggi kepada 127.459 siswa di 2.182 sekolah. Lima, Pajak Penulis yang menjelaskan kembali bagaimana pajak menjunjung asas keadilan dan kesederhanaan terhadap profesi penulis. Enam, PAS-Final yang memberi kesempatan Wajib Pajak kembali untuk menyampaikan harta yang belum diungkap saat mengikuti Amnesti Pajak. Tujuh, perdagangan elektronik yang sekian lama mendominasi mayapada perdagangan di dunia maya dan belum melakukan kewajiban perpajakan dengan tuntas.

Dari ketujuh hal monumental tersebut, dapat dirasakan bahwa enam di antaranya merupakan kebijakan yang menjadi benefit bagi Wajib Pajak, baik disadari atau tidak. Ada fasilitas yang membuka pintu-pintu kesempatan memperbaiki kekhilafan selama ini dengan momen-momen tersebut. Tetapi apakah hal ini disadari masyarakat? Mungkin belum.

Adakah yang menyenangkan petugas pajak? Ada, yaitu Pajak Bertutur. Kenapa demikian? Karena semarak dan gegarnya menyatukan rasa antara generasi X, Y dan calon generasi emas Indonesia tahun 2045. Saat menuturkan pajak, tidak ada hambatan berupa tekanan perasaan dan ketakutan. Semua berjalan membahagiakan, karena yang terkait adalah calon Wajib Pajak sejak usia dini sampai usia siap kerja, yang menerima edukasi dengan sikap gelas kosong.

Filosofi gelas kosong, layaknya memandang kehidupan sendiri. Bila kita merasa bahwa kita makhluk yang paling tahu, maka pengalaman hidup membuat beban pikiran kita bertambah dan seolah menjadi penuh, bagaikan gelas siap tumpah. Lantas kita sibuk dengan pikiran-pikiran yang menilai, mengkritik dan menolak tanpa berusaha memahami. Apabila kita menyimpan gelas kosong dalam pikiran, maka akan mengajarkan bagaimana mengisinya dengan sesuatu yang bermakna, positif, dan menyadarkan bahwa kita bukan siapa-siapa. Saat setiap kebijakan pemerintah bergulir, gelas kosong mengingatkan kita untuk selalu mempelajarinya dan melihat dari perspektif yang positif.

Jika kita memiliki gelas kosong setiap hari, maka kita dapat selalu mengisinya dengan air jernih yang menjernihkan tidak hanya tubuh tetapi jiwa kita.

Mengkritik bisa dikritik cerdas. Namun, menghargai menanamkan penghargaan tanpa kata-kata. Seandainya kita semua berani bersikap demikian dalam kehidupan maka sepanjang tahun kita dapat menelaah proses kehidupan dengan arif. Searif menyikapi target penerimaan pajak yang bertambah dari tahun ke tahun dan melonjak 9.9% dari tahun 2017, menjadi Rp 1.618 triliun.

“Seandainya kita masih tergiur pada kemudahan yang tidak dibenarkan, maka jenis kecerdasan dan tingkat nurani mana yang masih kita pertahankan?

Seandainya kita bijak, maka kita juga akan menolak kemudahan yang tidak pada tempatnya. Saat ini marak penjualan Bea Meterai palsu dengan harga di bawah semestinya karena pemahaman masyarakat atas kewajiban meterai masih rendah. Peredaran meterai ilegal harus disadari berdampak pada penerimaan pajak. Ya, karena Bea Meterai sendiri adalah pajak atas dokumen. Seandainya kita masih tergiur pada kemudahan yang tidak dibenarkan, maka jenis kecerdasan dan tingkat nurani mana yang masih kita pertahankan?

Kita hidup dari tahun ke tahun, untuk membuka tujuan yang diamanahkan oleh Sang Pencipta. Maka beranilah untuk menjalani hidup dengan kebenaran. Vivere.

 

Vivere, nessuno mai ce l’ha insegnato (Dare to live until the very last)

Vivere, non si puo vivere senza passato (Dare to live forget about the past)

Vivere, e bello anche se non l’hai chiesto mai (Dare to live giving something of yourself to others)

Una canzone ci sara, qualcuno che la cantera (Even when it seems there’s nothing more left to give)

Lanjutkan Membaca

Breaking News

Breaking News1 bulan lalu

Panglima TNI: Patuh Pajak Wujud Cinta Tanah Air

Panglima Tentara Nasional Indonesia, Marsekal Hadi Tjahjanto, menegaskan, kepatuhan melaksanakan hak dan kewajiban perpajakan merupakan wujud cinta tanah air bagi...

Breaking News3 bulan lalu

Capital Life Syariah dan AAD Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah

PT Capital Life Syariah dan PT Asuransi Adira Dinamika (AAD) menandatangani Perjanjian Kerjasama Pemasaran Produk Asuransi Syariah, di Kantor Pusat...

Breaking News4 bulan lalu

Majalah Pajak Print Review

Breaking News6 bulan lalu

Topik Pajak sudah di Rumah-Rumah Kopi

  Melalui sosialisasi yang intens dan pemahaman kultur masyarakat setempat, kesadaran pajak muncul. Kondisi geografis Provinsi Maluku terdiri atas kepulauan,...

Breaking News6 bulan lalu

Amankan Penerimaan Pajak di Papua dan Maluku

Waktu yang tersisa untuk mencapai target penerimaan pajak 2017 tinggal beberapa bulan. Menyadari itu, Kanwil DJP Papua dan Maluku mengundang...

Breaking News7 bulan lalu

Memupuk Talenta Warga Sekitar

Penulis : Novita Hifni Holcim melakukan kegiatan pemberdayaan yang bersinergi dengan bisnis perusahaan untuk kemajuan bersama. Pengembangan masyarakat (community development)...

Breaking News9 bulan lalu

“You Can Run but You Can’t Hide Understanding E-commerce Tax & Bank Secrecy”

Pajak E-commerce dan PERPPU no. 1 thn 2017 (tentang keterbukaan rahasia keuangan) merupakan topik yang hangat dan sedang sering diperbincangkan....

Breaking News1 tahun lalu

Tidak Memetik tanpa Menanam

Kepercayaan Wajib Pajak sangat bergantung pada “equal treatment” yang mereka dapatkan dari institusi pajak, baik dari sisi pelayanan, sosialisasi maupun...

Breaking News2 tahun lalu

Bea Cukai dan DJP Mesti Bersinergi Menggali Potensi Pajak

Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) mengapresiasi kinerja Drirektorat Jenderal (Ditjen) Bea dan Cukai Kementerian Keuangan RI tahun 2015. Sesuai...

Analysis2 tahun lalu

CITA: Tanpa Konvergensi Visioner, Insentif Pajak menggerus potensi pajak

Oleh: Yustinus Prastowo Program Pemerintah hanya akan berhasil jika didukung penerimaan yang cukup. Kita ingat pepatah “Besar pasak daripada tiang”....

Advertisement Pajak-New01

Trending