Connect with us

Recollection

Cinta Pajak karena Terbiasa

Aprilia Hariani K

Published

on

Arifin Rosid Kepala Seksi Dampak Kebijakan Perpajakan

Menyusun kebijakan perpajakan ternyata mirip membuat rakitan elektronika. Keduanya perlu kejelian dan logika—hal yang disuka peneliti pajak ini sejak belia.

Malam di tahun 1980-an, di Desa Kinandang, Magetan, Jawa Timur, masih gelap gulita. Tak ada listrik dan aktivitas warga di malam hari. Namun, di sebuah rumah, samar cahaya bulan memantulkan bayangan bocah yang tengah mondar-mandir sembari mendongakkan wajah ke langit. Rupanya, ia sedang mencari sumber utama cahaya untuk mencari posisi terbaik meletakkan sebuah alat.

Perkenalkan, bocah yang baru duduk di bangku SMP itu bernama Ochid—panggilan karib Arifin Rosid. Ia membawa instrumen hasil rakitannya sendiri dari transistor dan resistor yang dibeli di Toko Bintang Mas Elektronik, Madiun. Alat itu berfungsi sebagai alarm pendeteksi maling. Alat itu akan menghasilkan gelombang listrik dan menimbulkan bunyi bila ia menangkap bayangan seseorang. Ngiuw, ngiuw, ngiuw,” begitu kira-kira bunyinya.

Sembari tertawa, Ochid mengisahkan masa kecilnya itu di ruang kerjanya, Direktorat Potensi, Kepatuhan dan Penerimaan Direktorat Jenderal Pajak (DJP), kepada Majalah Pajak, Selasa (2/12).

“Karena enggak ada listrik, saya awalnya membuat alat sendiri. Dulu kita punya semacam transistor dan resistor, namanya LDR (light dependent resistor). Resistor, transistor kita solder. Untuk nyolder, kita bakar pakai arang,” kenang Kepala Seksi Dampak Kebijakan Perpajakan ini.

Di samping sudah ada petunjuk perakitan, inovasinya itu juga diilhami dari beragam sumber bacaan, antara lain koran Suara Karya dan majalah tentang elektronik milik sahabatnya. Ketertarikan Ochid pada dunia elektronika juga didukung oleh ayahnya Subandi, yang berprofesi sebagai guru.

Selepas SMAN 1 Maospati (1994), keseriusan pada bidang elektronika dibuktikan Ochid dengan memilih Sekolah Tinggi Teknologi Telkom (STT Telkom)—kini Universitas Telkom Bandung. Namun, setelah diterima dan membayar biaya pendidikan di sana, ia juga menjajal mengikuti tes masuk Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN)—sekarang PKN STAN. Tak disangka, ia diterima di Program Diploma III Spesialisasi Perpajakan. Berdasarkan banyak pertimbangan, akhirnya Ochid memilih STAN dan harus merelakan mimpinya untuk menggeluti bidang elektronika.

“Waktu itu di Telkom bisa mengundurkan diri dan uang dikembalikan dengan syarat diterima di UMPTN (ujian masuk perguruan tinggi negeri). Saat itu, saya juga diterima di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya. Pertimbangan memilih STAN juga sangat prestisius dan orangtua merestui. Padahal, saya belum ada bayangan akan belajar akuntansi, kerja di Kementerian Keuangan,” kenang Ochid.

Saat menjalani kuliah, Ochid ternyata belum bisa sepenuhnya meninggalkan mimpinya. Pria berkaca mata ini pun berusaha mengalihkan kegundahan hati dengan menggambar yang merupakan hobi keduanya. Ochid sempat menjadi ilustrator atau kartunis media kampus dan memenangkan dua lomba, yaitu juara pertama lomba karikatur dan juara kedua lomba grafiti.

Tertarik akuntansi

Bak pepatah Jawa, witing tresno jalaran soko kulino ‘cinta tumbuh karena terbiasa’, Ochid pun mulai jatuh hati dengan bidang studi akuntansi. Menurutnya, akuntansi merupakan ilmu yang membutuhkan kejelian dan kerangka berpikir yang logis, tidak beda jauh dengan elektronika.

“Akuntansi butuh ketelitian yang tinggi, kalau enggak balance gimana—bagaimana jurnal penyesuaian. Apalagi kalau kita audit, harus terstruktur, kertas kerja pemeriksaan harus terogranisasi dengan baik,” kata Ochid.

Ketertarikan itu membuatnya memutuskan untuk menimba ilmu di Fakultas Ekonomi Universitas Airlangga di tahun 2001. Di fase ini ia sudah bekerja sebagai Pemeriksa Pajak di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Gresik. Di sisi lain, keputusannya kuliah juga dilatarbelakangi oleh niat untuk mengundurkan diri dari DJP karena ingin mencoba merintis karier di instansi lain, seperti Bank Indonesia (BI) dan PT Telkom (Persero) Tbk. Kalau tidak, ia juga ingin menjadi dosen. Namun, ayahnya tidak merestui.

“Enggak usah resign, tetap jadi pegawai pajak yang baik saja,” tambah Ochid menirukan perkataan ayahnya.

Ia lantas bertekad menekuni ilmu ekonomi dengan mengambil program magister manajemen keuangan di Universitas Narotama Surabaya pada tahun 2006. Ilmu ini sekaligus menjadi penunjang kariernya ketika menjabat sebagai Koordinator Pelaksana Seksi Administrasi Pemeriksaan dan Penyidikan Kanwil DJP Jawa Timur II.

Atas saran dosen pembimbingnya di Universitas Narotama, Profesor Arsono Laksmana, Ochid terpacu untuk melanjutkan pendidikan S3 di dalam negeri dengan biaya sendiri. Syukurnya, ia justru mendapat program beasiswa dari Bank Dunia di University of New South Wales (UNSW) Australia. Ochid mengambil program doktor di bidang perpajakan. Ochid pun semakin tertarik untuk mendalami ilmu ekonomi, akuntansi, dan perpajakan.

“Ternyata ilmu perpajakan ini banyak aspek, ekonomi, sosial, bahkan psikologi karena kita harus siap menghadapi berbagai respons Wajib Pajak. Dinamika bekerja Direktorat Jenderal Pajak cukup lintas dimensi, sangat menarik bagi saya,” kata peraih Penghargaan Pegawai Berkinerja Terbaik DJP tahun 2010 dan ASN Inspiratif DJP 2021 ini.

Jadi peneliti dan analis

Pulang ke tanah air, Ochid banyak dilibatkan sebagai tim peneliti dan pengkaji kebijakan, antara lain menulis riset berjudul “Do perceptions of corruption influence personal income taxpayer reporting behaviour? Evidence from Indonesia” yang dipresentasikan di 12th International Conference on Tax Administration, Australia (2016). Lalu, “Assessing the Effectiveness of Law Enforcement In Improving Tax Compliance In Indonesia: An Empirical Investigation”, yang dipresentasikan di 5th Annual Tax Administration Research Centre (TARC) Workshop, University of Exeter Business School, Inggris (2017). Ochid bahkan pernah meraih The Best PhD Student Paper di konferensi 28th Annual Australasian Tax Teachers Association (ATTA) Australia.

Di tahun 2018, ia diamanahi tugas sebagai Kepala Seksi Dampak Kebijakan Umum, Direktorat PKP DJP. Setahun kemudian, menjabat Kepala Seksi Dampak Kebijakan Perpajakan hingga sekarang.

“Jadi, saya bertugas melihat bagaimana dampak kebijakan perpajakan terhadap penerimaan, administrasi, termasuk bagaimana kebijakan-kebijakan yang diambil memberikan manfaat yang optimal atau tidak,” kata peraih top 25 ASN inspiratif Anugrah ASN 2021 Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi ini.

“Contoh real tahun 2020, ada pandemi, DJP sebagai bagian dari Kemenkeu langsung mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang responsif. Maret terkena korona, April langsung terbit peraturan, PMK (peraturan menteri keuangan) tentang insentif. Di situlah, bagian kita dari PKP berkoodinasi dengan BKF (Badan Kebijakan Fiskal), koordinasi dengan kemenko mendesain kebijakan-kebijakan insentif pajak,” kata Ochid.

Dosen di Departemen Akuntansi FEB Universitas Indonesia ini menuturkan, Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) menawarkan dua skema untuk mendesain kebijakan perpajakan di masa pandemi. Pertama, immediate response, yaitu kebijakan untuk membantu likuiditas dunia usaha.

“Jadi, yang tadinya bayar (pajak), enggak bayar, yang tadinya prosesnya lama dipercepat. Tapi di luar itu juga didukung oleh kebijakan nonpajak, klaster restrukturisasi kredit, bansos, dan prakerja untuk meningkatkan konsumsi masyarakat,” tambah Anggota Tim Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) ini.

Kedua, cushioning impact and preserving capacity, yakni berfokus membantu likuiditas, solvabilitas, dan tingkat penghasilan WP Badan yang terdampak. Sebagai contoh, insentif pengurangan angsuran PPh Pasal 25 diberikan sebesar 50 persen, yang diharapkan dapat membantu arus kas pelaku usaha sehingga aktivitas dan kapasitas bisnis mereka tetap dapat terjaga.

Kemudian, insentif PPh Pasal 21 diberikan kepada karyawan dengan penghasilan tidak lebih dari Rp 200 Juta dalam setahun. Dengan tidak kena pajak, karyawan yang berpenghasilan Rp 4,5 juta hingga Rp 16,6 juta per bulan akan mendapat tambahan penghasilan sampai dengan Rp 1,4 Juta per bulan. Harapannya, daya beli mereka terlindungi.

Setelah insentif pajak diberikan, Ochid dan tim juga bertugas mengevaluasi dampak dari kebijakan itu berdasarkan hasil survei dan analisis. Ia mendapati bahwa yang menjadi pukulan terberat bagi lebih dari setengah responden WP Badan atau hampir 13 ribu pelaku usaha, adalah turunnya permintaan.

“Berdasarkan perusahaan yang selama ini membayar pajak, 70 persen pelaku usaha declare menurun penjualannya. Sehingga, di atas 90 persen perusahaan mengatakan insentif pajak bermanfaat dan sangat bermanfaat untuk usahanya bertahan,” ungkap Ochid.

Ia mengatakan, terhadap analisis proses penyusunan hingga dampak kebijakan dilakukan audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan sebagai pertanggungjawaban pemerintah kepada publik.

Recollection

Titik Balik Meraih Visi

Novita Hifni

Published

on

Foto: Riva Fazry

Ia sikapi dengan sabar kecaman publik terhadap institusi tempatnya mengabdi seraya fokus menebar “customer experience” yang baik kepada WP.

 

Ia sikapi dengan sabar kecaman publik terhadap institusi tempatnya mengabdi seraya fokus menebar “customer experience” yang baik kepada WP.

Menurut Ary, sapaan akrabnya, upaya mengubah peradaban selalu memerlukan generasi muda yang memiliki pemahaman pajak dari sisi ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, dan keamanan. Maka, harus ada upaya untuk menyiapkan mereka. Dan, menyiapkan generasi adalah sebuah langkah panjang yang harus dilakukan dan tidak boleh terlambat.

Sebagai pegawai pajak, ia ingin mendukung DJP mewujudkan kepatuhan sukarela melalui edukasi dan pelayanan yang baik kepada Wajib Pajak, masyarakat dan pemangku kepentingan melalui customer experience di semua lini.

Pegawai pajak yang sempat aktif sebagai anggota Dewan Kesejahteraan Masjid Salahuddin Kantor Pusat DJP periode 2011– 2018 ini mulai bekerja di DJP sejak 1992. Kala itu, Ary ditempatkan di Seksi Pendataan dan Penilaian, Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan (KP PBB) Langsa, Aceh. Tugas pertamanya adalah membantu kegiatan pendataan objek PBB serta melakukan penilaian objek pajak perkebunan.

“Pekerjaan pendataan pertama kali di lokasi tambak itu penuh tantangan karena cuacanya yang panas terik dan jauh dari tempat makan,” kata Ary, mengenang tugas pertamanya sebagai pegawai pajak.

Saat itu, ia harus melakukan pendataan di daerah tambak yang amat luas dan kerap dilanda pasang-surut air laut, dengan cuaca yang tidak bersahabat, plus lokasinya yang terpencil.

Ary termotivasi bekerja di DJP setelah mengikuti pendidikan kedinasan di Kementerian Keuangan dan terpilih sebagai mahasiswa yang melaksanakan pembelajaran di Malang. Belakangan ia baru mengetahui bahwa pendidikan tersebut merupakan kerja sama antara Badan Pendidikan dan Latihan Keuangan (BPLK) Kementerian Keuangan RI dan Institut Teknologi Mara Malaysia.

“Pendidikan di Malang itu untuk membentuk tenaga-tenaga penilai yang saat itu masih tergolong profesi baru di Indonesia dan sumber daya manusianya masih terbatas,” jelas Ary.

Setelah menamatkan kuliah di BPLK spesialisasi PBB-Penilai pada 1994, ia memperoleh beasiswa untuk melanjutkan ke jenjang S1 Jurusan Manajemen Ekonomi Konsentrasi Penilaian di Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta tahun 2000. Kemudian, pada 2006, ia menyelesaikan S2 Bidang Teknik Geomatika di Jurusan Teknik Geodesi Fakultas Teknik UGM.

Baca Juga: Sederhanakan Tata Kelola Keuangan Negara, Kemenkeu Susun PMK Pengelolaan Anggaran

Meniti karier

Enam tahun setelah mengawali kariernya, Ary diangkat sebagai pejabat fungsional Penilai PBB. Dan, berikutnya, sejak 2007, ia mulai menjabat sebagai kepala seksi—mulai dari Kepala Seksi Pendataan dan Penilaian, Kepala Seksi Pelayanan, Kepala Seksi Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat, Kepala Seksi Dukungan Penyuluhan, Kepala Seksi Ekstensifikasi, Kepala Seksi Pengawasan II, hingga kini menjadi Kepala Seksi Bimbingan Pelayanan dan Konsultasi Perpajakan di Kanwil DJP Kepulauan Riau.

Ia bertugas memberi bimbingan dan memantau pelaksanaan kebijakan teknis pelayanan dan konsultasi pajak, melakukan penyeragaman penafsiran ketentuan perpajakan, dan mengelola pengaduan Wajib Pajak mengenai pelayanan dan teknis perpajakan. Tugas lain yang tak kalah penting adalah melaksanakan pelayanan yang menjadi wewenang Kantor Wilayah DJP.

Bersama timnya, ia menjalin komunikasi dan kerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan agar program dan kegiatan DJP dapat terlaksana dengan baik. Ia menuturkan, pengalaman dalam membangun kolaborasi selama bertugas di Direktorat Penyuluhan dan Pelayanan Hubungan Masyarakat (P2Humas) Kantor Pusat DJP, merupakan pelajaran yang amat berharga. Saat itu, pelaksanaan Program Inklusi Kesadaran Pajak yang diinisiasi beberapa tahun sebelumnya, sudah memasuki tahap awal pelaksanaan.

Keberhasilan program tersebut, terangnya, memerlukan dukungan dari pihak eksternal yang bergerak di bidang pendidikan. Dukungan eksternal itu, yakni dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Kementerian Agama, Kementerian Dalam Negeri, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Universitas Terbuka.

Melalui upaya yang konsisten dan menyeluruh, institusinya berhasil membangun kerja sama dengan empat kementerian, satu lembaga negara, dan satu universitas penyelenggara pendidikan jarak jauh terbesar di Indonesia.

Di balik suksesnya kerja sama ini, setidaknya dua kejadian yang membekas di memori Ary. Pertama, saat pertama kali berhubungan dengan direktorat yang menangani pendidikan tinggi di Kemenristekdikti. Melalui berbagai pendekatan, ia dan tim akhirnya berhasil bertemu dengan Paristiyanti Nurwardani, Direktur Pembelajaran, Direktorat Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Setelah menjelaskan latar belakang dan tujuan dengan singkat, ia bertanya terkait pelaksanaan kerja sama.

“Di luar dugaan, beliau memberikan jawaban terkait seberapa cepat DJP bisa merealisasikan kerja sama ini. Pertemuan yang dijadwalkan hanya sepuluh menit akhirnya berlangsung hampir satu jam,” ungkapnya.

Pengalaman berkesan lainnya adalah saat DJP akan melaksanakan penandatanganan perpanjangan nota kesepakatan (memorandum of understanding/MoU) dan MoU baru. Kesepakatan itu melibatkan Kemendikbud, Kemenristekdikti, Kemenag, Kemendagri, LIPI dan Universitas Terbuka. Ary menuturkan, kehadiran para pemimpin tertinggi baru terkonfirmasi beberapa jam menjelang Hari-H.

Baca Juga: Kemenkeu: Per Mei 2023, Penerimaan Pajak Capai Rp 830,29 Triliun

Sore hari menjelang Hari-H, ia bersama tim berkunjung ke Kemenristekdikti untuk mengonfirmasi kehadiran Menteri Ristekdikti dan mendapat jawaban bahwa sang menteri sudah ada jadwal kegiatan lain sehingga tidak bisa hadir. Mereka pergi dengan lemas. Namun, sebelum meninggalkan kantor Kemenristekdikti, ia dan tim mampir ke bagian humas dan bertemu dengan Kepala Biro Kerja Sama dan Komunikasi Publik, Kemenristekdikti, Nada Marsudi. Setelah mendengar cerita singkat mereka, kepala biro langsung menelepon ajudan Menteri Ristekdikti. Dengan nada emosi, kepala biro tersebut menyampaikan agar sekretariat pimpinan Menristekdikti memberikan prioritas perhatian kepada jajaran Kementerian Keuangan, sembari “mengancam” bahwa Kemenristekdikti bisa bermasalah dengan anggaran kegiatan pendidikan tinggi jika tidak bisa mengakomodasi kepentingan Kementerian Keuangan.

“Dalam hati saya salut dengan diplomasi Kepala Biro Kerja Sama dan Komunikasi Publik, Kemenristekdikti, Nada Marsudi. DJP harusnya mempunyai orang-orang seperti ini sebagai ambassador,” akunya.

Ary melihat pentingnya peran duta DJP semacam ini. Para duta ini harus memiliki pemahaman tugas-fungsi DJP dan Kemenkeu, sehingga bisa membantu sesuai tugas-fungsi masing-masing pemangku kepentingan. Selain pemahaman, imbuhnya, mereka juga perlu memberi customer experience yang baik sehingga dapat membangun loyalitas.

Ia bersyukur, Program Inklusi yang semula dirintis sejawatnya, yakni Sanityas Jukti Prawatyani, dan dilanjutkan oleh Aan Almaidah Anwar, sekarang kian matang dikelola Inge Diana Rismawanti bersama tim yang berkompeten di Direktorat P2Humas dan direktorat terkait lainnya.

Titik balik

Menghadapi tekanan publik terhadap institusi DJP yang marak belakangan ini setelah kasus penganiayaan oleh anak pejabat DJP dan hebohnya transaksi mencurigakan senilai Rp 300-an triliun, Ary memilih menyikapinya dengan sabar. Ia percaya, semua permasalahan sudah ditangani oleh aparat penegak hukum secara baik dan adil. Masih ada ribuan pegawai DJP yang mempunyai dedikasi tinggi kepada institusi DJP dan ini yang harus menjadi perhatian utama. Ia berharap kasus ini menjadi masukan bagi DJP dan juga semua pihak untuk melakukan perbaikan dalam berbagai bidang.

“Ini merupakan ujian bagi institusi dan personel DJP. Semoga hal ini menjadi titik balik kita sebagai institusi yang kredibel dan dipercaya oleh Wajib Pajak, masyarakat dan pemangku kepentingan,” ujarnya.

Ia bersama rekan-rekannya tetap tegar dan terus membangun kepercayaan diri dengan melaksanakan tugas pokok dalam pencapaian target penerimaan 2023 secara optimal. Peningkatan pelayanan terus ia lakukan untuk memberi customer experience yang baik kepada WP maupun pemangku kepentingan lain, sekaligus mendukung program pembiayaan pembangunan. Ia yakin upaya ini akan membuahkan loyalitas yang tinggi dari WP dan masyarakat luas kepada institusi DJP.

“Customer experience dapat dilakukan di semua lini tugas dan fungsi DJP, mulai dari kehumasan dan kerja sama, edukasi, pelayanan, pengawasan, penegakan hukum, maupun hubungan dengan pihak ketiga melalui fungsi pendukung di bagian umum,” terang Ary.

Baca Juaga: Jokowi: Kawal Kualitas Belanja Keuangan Negara agar Tepat Sasaran

Continue Reading

Recollection

Berhumaslah dari Hati

Novita Hifni

Published

on

Foto: Riva Fazry

Kehidupan keras dan penuh disiplin sebagai anak tentara menempanya menjadi profesional kehumasan tangguh. Belum pensiun meski usia sudah 78 tahun.

 

Bekerjalah dari hati. Pesan bijak ini terucap dari seorang profesional di bidang kehumasan yang telah berkarier selama lebih dari 47 tahun. Keikhlasan menjalani tugas itu pula yang menggelorakan semangat Aminuddin Nurdin sehingga tampak seakan tak pernah lelah, tetap bugar, dan masih terus berkarya di usianya yang menginjak 78 tahun. Menurut Am, sapaan akrabnya, pubic relations harus memegang teguh kepercayaan yang diamanahkan, menjalin pergaulan yang luas, belajar multidisplin ilmu, kreatif, dan berusaha mencapai hasil terbaik.

“Seorang public relations yang bagus itu dekat dengan banyak kalangan dan harus bicara tepat waktu. Persahabatan yang luas sangat membantu kita dalam bekerja. Terbukti sampai umur 78 tahun saya masih diberi kepercayaan,” tutur Am kepada Majalah Pajak di ruang kerjanya, di Gedung The East, Mega Kuningan, Jakarta, Senin (13/03/2023).

Selesai meraih sarjana muda dari Universitas Padjajaran, Bandung tahun 1968, pria berdarah Minang ini melamar menjadi asisten dosen. Honor sebagai tenaga pengajar digunakannya untuk membantu ayah sehingga tak lagi membebani keluarga. Gelar sarjana berhasil diraihnya pada 1971 dan diberi kepercayaan menjadi sekretaris bidang akademis.

Am mengawali karier profesionalnya di bidang kehumasan pada 1975 ketika diterima di perusahaan Astra yang menempatkannya di Public Relations Section. Saat itu, manajemen Astra memperbolehkannya untuk tetap mengajar di setiap akhir pekan. Sementara pihak kampus juga memandang praktik kehumasan sebagai pengalaman yang penting untuk ditularkan ke mahasiswa. Jadilah dua pekerjaan dijalaninya sekaligus, sebagai Section Head External Relations Astra yang berkedudukan di Jakarta dan menjadi dosen di Bandung setiap akhir pekan.

Peristiwa Malari di tahun 1974 yang turut memengaruhi reputasi Astra menjadi tantangan pertama baginya. Saat itu bahan komunikasi seperti video dan slide show belum lazim digunakan. Am berinisiatif mengusulkannya ke perusahaan, agar masyarakat lebih mudah memahami Astra. Alhasil, kumpulan foto kegiatan perusahaan dan perekaman suara untuk melengkapi tampilan gambar benar-benar membantu komunikasinya kepada masyarakat. Seiring tanggung jawab dan kesibukan yang kian bertambah, ia makin fokus di Astra dan mulai 1984 tak lagi mengajar di kampus.

Baca Juga: Jadi Insinyur Mesin Kehumasan

“Saya bekerja di Astra selama 36 tahun sampai pensiun, lalu diperpanjang lagi 11 tahun. Setelah dari Astra, Triputra Group memanggil saya di bagian corporate communications mulai 2011 sampai sekarang,” paparnya.

Perannya ketika masih di Astra hingga saat ini di Triputra tak sebatas menjalin komunikasi dengan pihak luar. Am menekankan insan public relations (PR) harus bisa memahami dan masuk ke semua bidang untuk turut serta membantu ketika ada permasalahan. Maka, ia juga turut membantu bidang marketing yang terkait dengan penjualan produk, masalah keuangan dengan cara membantu lewat pasar modal, maupun menyelesaikan persoalan legal lewat komunikasi yang baik sehingga tak menjadi besar.

Dari posisi Section Head Public Relations Astra, ia menapaki kariernya yang terus meningkat sebagai manager, general manager, senior manager, lalu menjadi wakil corporate public affair dan dipromosikan lagi menjadi senior vice president serta dipindahkan ke lantai 6—satu lantai dengan jajaran direksi. Berbagai fasilitas yang disediakan perusahaan untuk level direksi seperti kendaraan operasional yang mewah juga turut dinikmatinya.

Pencapaian ini merupakan suatu kebanggaan yang menjadi bukti keberhasilannya dalam meningkatkan reputasi perusahaan sehingga Astra dikenal sebagai korporasi yang sangat memerhatikan konsumen dan peduli dengan permasalahan di masyarakat.

Anak komandan

Semasa kecil hingga kelas V sekolah dasar, Am sempat menjalani hidup yang serba berkecukupan sebagai anak dari seorang komandan tentara di Padang. Ketika terjadi pemberontakan Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia, keluarganya harus pindah ke sebuah kampung di Bukittinggi. Semua fasilitas dan kenyamanan pun hilang. Untuk menghidupi keluarga, ibunya menjual barang-barang berharga yang masih tersisa.

Kehidupan yang semakin sulit akhirnya membuat ayahnya mengambil keputusan untuk memboyong keluarga pindah ke Bandung pada 1963. Untuk menafkahi keluarga, ayahnya membuka usaha bengkel di Jalan Cihampelas. Saat itu, anak ke-4 dari 10 bersaudara ini masih duduk di kelas II SMA dan menjalani kehidupan yang tidak mudah hingga menjadi mahasiswa Unpad. Pulang kuliah harus ditempuhnya dengan berjalan kaki sejauh 14 km dari Ciumbuleuit lantaran tak ada uang untuk bayar opelet. Selesai kuliah, ia langsung membantu ayahnya di bengkel.

Disiplin dalam menuntut ilmu benar-benar diterapkan oleh sang ayah. Jika ketahuan tidak sekolah, ayahnya akan marah dan langsung memperingatkan.

“Ayah saya sangat mementingkan pendidikan. Walaupun untuk makan saja sulit, tapi itu tidak melemahkan hati. Saya tetap sekolah dengan baik sampai jadi sarjana,” kenang Am.

Terinspirasi TP Rahmat

Am bergabung ke Grup Triputra sejak 2011 yang dipimpin oleh mantan CEO Astra, Teddy Permadi Rahmat. Banyak inspirasi yang ia peroleh dari sosok TP Rahmat selama puluhan tahun membantu sang CEO. Teddy sangat berpengaruh dalam perjalanan karier Am dan menjadi panutannya dalam mengajarkan kejujuran, kerja keras, dan tanggung jawab. Perhatiannya kepada bawahan begitu istimewa. Bantuan untuk universitas dan berbagi ke kalangan masyarakat yang membutuhkan juga kerap dilakukannya. Kebaikan Teddy yang dengan tulus dan sigap membantu pengobatan istrinya hingga ke Australia selalu ia kenang.

Am mengatakan, seorang karyawan harus bisa menempatkan diri dan menghargai pemimpin di tempatnya bekerja. Meski atasan tidak selamanya benar,  karyawan harus tetap menghargai dan jangan menggunjingkan kekurangannya di belakang. Jika sudah bekerja yang terbaik dan bersikap sopan santun, ia meyakini nantinya atasan dengan sendirinya akan memberikan kenaikan pangkat untuk karyawan.

“Efek komunikasi itu berbahaya. Terkadang atasan digunjingkan di belakang. Satu orang menyeletuk, kariernya akan terhambat selamanya,” pesan Am.

Bekerja keras hingga larut malam kerap dilakukannya dan terkadang membawa pulang pekerjaan kantor yang harus segera selesai seperti membuat konsep di rumah. Karya dan prestasi yang ditorehkan akhirnya membawa kariernya terus meningkat. Am juga turut berperan dalam menginisiasi pembangunan Masjid Astra di kawasan Sunter, ditugaskan Direksi Astra untuk mendirikan Museum dan Perpustakaan Astra, membangun kantor serta galeri Yayasan Dharma Bhakti Astra.

Tangani kasus

Dalam perjalanan kariernya yang panjang, berbagai tantangan dalam menangani kasus pernah dilaluinya dan menjadi pengalaman berharga. Ketika menghadapi kasus pembebasan lahan di Sunter, Jakarta Utara yang akan dipakai untuk perluasan pabrik mobil Astra, berbagai persoalan muncul mulai dari harga jual warga yang tidak sewajarnya hingga keterlibatan para perantara. Praktik pemalsuan surat-surat tanah juga semakin menambah rumit penyelesaian. Namun dengan jam terbang yang sudah teruji, ia bersama tim mampu menyelesaikan semua permasalahan dengan komunikasi yang bersahabat.

Pengalaman pelik lainnya adalah kasus Bank Summa. Saat itu Presiden Direktur PT Astra International Tbk TP Rahmat menugaskannya untuk menyelesaikan kasus ini. Am harus meredam aksi para nasabah yang protes menyusul keputusan pemerintah untuk melikuidasi Bank Summa dan kasus ini merembet ke Grup Astra. Hal ini terjadi karena kedekatan pemilik Bank Summa dengan Grup Astra sehingga muncul anggapan bahwa Bank Summa adalah salah satu anak usaha Grup Astra. Padahal, kedua entitas bisnis ini adalah badan hukum yang berbeda dan memiliki tanggung jawab hukum yang berbeda. Am berhasil menangani kasus ini lewat komunikasi yang baik secara terus menerus.

Baca Juga: Gandeng Tangan, Berbagi Peran

Susun visi

Di Triputra Group, ia turut berperan dalam menyosialisasikan pelaksanaan dasar-dasar penerapan di bidang tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance/GCG). Am menulis GCG sebagai syarat mutlak dalam membangun sebuah sistem dan struktur perusahaan yang berkelanjutan.

Dalam pandangannya, komunikasi merupakan faktor paling mendasar pada penerapan GCG khususnya dalam membangun hubungan yang harmonis antara komisaris, direksi, dan para pemangku kepentingan. Am memaparkan GCG sebagai seperangkat hubungan antara pemegang saham, pengurus, kreditur, pemerintah, dan karyawan dalam mencapai kesepakatan tentang hak dan kewajiban mereka. GCG adalah suatu sistem yang mengarahkan dan mengendalikan perusahaan dengan baik dan transparan.

Ia juga telah menyusun visi, misi, objektif, dan strategi di bidang corporate communication dengan tujuan dan program yang jelas. Dua visi utamanya yaitu, pertama, Triputra Group sebagai korporasi yang memiliki reputasi dan citra positif baik secara keuangan dan manajemen maupun dalam tanggung-jawab sosial dengan menerapkan GCG dan etika bisnis. Kedua, menjadi corporate communication yang profesional, berintegritas, dan memiliki semangat untuk selalu mencapai yang terbaik.

Ia melihat pentingnya komunikasi yang dijalankan perusahaan dalam membangun kepercayaan (trust) dan reputasi yang baik terhadap manajemen, produk, dan pelayanan. Untuk itu ia selalu menjaga hubungan yang baik dengan kalangan media. Ia tempatkan wartawan sebagai sahabat, agar terjalin hubungan yang erat dan bersifat kekeluargaan. Menurutnya, senang menjalin hubungan secara kekeluargaan sudah menjadi karakter orang Indonesia yang senang menjalin hubungan secara kekeluargaan.

Menurut Am, praktisi PR harus senantiasa mengikuti dan memahami perkembangan ekonomi, sosial, politik nasional maupun global. Mereka harus belajar dari berbagai kasus yang terkait dengan masalah komunikasi dan teknik penanganannya tanpa berimplikasi negatif terhadap perusahaan. Yang tak kalah penting, imbuhnya, praktisi PR harus lebih membuka cakrawala pengetahuannya melalui berbagai pelatihan ilmu komunikasi level internasional sehingga mampu berpikir secara global dan siap go international.

Continue Reading

Recollection

“Narima” Jadi Peramu Titik Temu

Aprilia Hariani K

Published

on

Gunawan Pribadi Asisten Deputi Fiskal pada Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian)

Gemar kumpul dan bergaul, Gupri amat menikmati tugasnya kini: mengharmonisasikan kepentingan pelbagai pihak ke dalam rancangan peraturan.

Beberapa pekan terakhir di ujung tahun 2021, Gupri, panggilan karib Gunawan Pribadi, disibukkan dengan berbagai pembahasan rancangan peraturan pemerintah (RPP) dan rancangan peraturan menteri keuangan (RPMK) mengenai pelaksanaan Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP), kebijakan penerimaan negara bukan pajak (PNBP), dan kebijakan insentif perpajakan sehubungan pandemi Covid-19. Untungnya, Majalah Pajak, tetap dapat berbincang dengannya di sela kesibukannya sebagai Asisten Deputi Fiskal Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian).

“Kemarin itu zoom meeting seharian penuh. Pagi hari membahas klaster Pajak Penghasilan (PPh) dengan Direktorat Peraturan Perpajakan II, siangnya hingga sore membahas klaster Ketentuan Umum Perpajakan dengan Direktorat Peraturan Perpajakan I. Peraturan pemerintah untuk dua klaster ini memang harus diprioritaskan karena akan berlaku mulai 1 Januari 2022,” kata Gupri di Gedung Ali Wardhana, Kantor Kemenko Perekonomian, pada Selasa pagi (21/1).

Ia menjelaskan, penyusunan PP dan PMK terkait UU HPP, antara lain harus melibatkan Kementerian Sekretaris Negara, Sekretariat Kabinet, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kementerian Dalam Negeri, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Bank Indonesia (BI), dan beberapa kementerian/lembaga lainnya. Sementara Kementerian Keuangan (Kemenkeu) selaku pemrakarsa mengerahkan seluruh unit eselon I, khususnya Direktorat Jenderal Pajak (DJP), Badan Kebijakan Fiskal (BKF), dan Biro Hukum.

Salah satu peraturan turunan UU HPP yang sudah terbit adalah mengenai Program Pengungkapan Sukarela (PPS), yaitu Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 196/PMK.03/2021 tentang Tata Cara Pelaksanaan Program Pengungkapan Sukarela Wajib Pajak.

Reformasi fiskal

Ia mengungkap, sejatinya rencana mereformasi peraturan perpajakan telah dibahas sebelum pandemi Covid-19 melanda. Kala itu, pemerintah memandang perlu melakukan reformasi dari sisi regulasi demi meningkatkan pelayanan dan pengawasan pajak untuk menciptakan kepatuhan sukarela. Pasalnya, rasio pajak Indonesia yang cenderung menurun sejak 2012 hingga 2017. Kemenkeu mencatat, rasio pajak Indonesia sebesar 14 persen (2012); 13,60 persen (2013); 13,10 persen (2014); 11,60 persen (2015); 10,80 persen (2016); 10,70 persen (2017).

Gupri menekankan, reformasi fiskal merupakan bagian untuk mewujudkan Visi Indonesia Maju 2045. Prospek ekonomi 2045 yang dituju pemerintah, yakni pendapatan per kapita mencapai 29.300 dollar AS, Indonesia masuk dalam empat besar ekonomi dunia, struktur perekonomian yang lebih produktif, dan sektor jasa yang maju.

Selain itu, pemerintah juga sedang dalam proses pembangunan core tax system atau Pembaruan Sistem Inti Administrasi Perpajakan (PSIAP). Secara simultan, pemerintah memperkuat reformasi struktural lewat sistem Online Single Submission (OSS) Risk Based Approach (RBA).

“Bahwa kemudian UU Cipta Kerja dan UU HPP terbit setelah pandemi Covid-19, tidak semata-mata dipicu oleh pandemi, melainkan untuk reformasi fiskal yang telah direncanakan sebelumnya,” kata Gupri.

“Sementara penerbitan UU HPP karena juga momentumnya adalah kita punya ruang di Prolegnas untuk pembahasan UU KUP (Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan). Kita manfaatkan itu dengan format omnibus law, yaitu memuat juga perubahan UU PPh (Pajak Penghasilan) dan UU PPN (Pajak Pertambahan Nilai) dalam RUU KUP. Dalam proses pembahasan dengan DPR, nama RUU KUP kemudian diubah menjadi RUU HPP.”

Gupri lantas menyinggung tentang putusan judicial review Mahkamah Konstitusi (MK), yang menyatakan bahwa UU Cipta Kerja bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat apabila tidak dilakukan perbaikan dalam waktu dua tahun.

Judicial review ini merupakan tantangan pertama dan utama dari pelaksanaan UU HPP. Karena konstruksi UU HPP mengikuti pola omnibus law UU Cipta Kerja, dikhawatirkan UU HPP dapat dinyatakan inkonstitusional bersyarat juga sebagaimana putusan MK terhadap UU Cipta Kerja. Adapun secara materi atau substansi, saya tidak melihat adanya tantangan yang berarti karena secara umum kebijakan-kebijakan yang diatur telah disepakati bersama dengan DPR,” jelas Gupri.

Insentif pajak

Selain itu, ia juga turut terlibat dalam penyusunan Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2019 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu dan PMK Nomor 130 Tahun 2020 tentang Pemberian Fasilitas Pengurangan Pajak Penghasilan Badan.

Intinya, menurut Gupri, pemerintah berupaya meningkatkan daya tarik investasi, baik penanaman modal asing maupun dalam negeri demi mendukung pertumbuhan ekonomi dan mencapai sasaran Indonesia Maju.”

“RPJMN 2020-2024 mengharapkan tingkat pertumbuhan ekonomi rata-rata 6 persen per tahun dengan kontribusi pertumbuhan investasi rata-rata 7 persen per tahun. Target pertumbuhan investasi ini perlu didukung dengan insentif fiskal dan insentif nonfiskal,” kata Gupri.

Saat ini ia tengah mengumpulkan dan mengharmonisasikan masukan-masukan kementerian/lembaga (K/L) terkait dalam rangka mengevaluasi aturan dan efektivitas tax llowance.

“Berdasarkan pengalaman, evaluasi insentif tax allowance adalah tugas yang berat. Kami harus mengoordinasikan KL-KL yang berbeda keinginan dan kepentingannya. Kami sudah memulai proses evaluasi dengan mengadakan kick off meeting,” kata Gupri.

Menurut kajian BKF, tax allowance bukanlah alasan utama berinvestasi di Indonesia. “Kami pun melakukan monev (monitoring dan evaluasi) dengan melakukan kunjungan ke beberapa perusahaan yang mendapatkan insentif. Informasi yang kami dapatkan, alasan mereka berinvestasi di Indonesia adalah karena pasar Indonesia besar,” ungkap Gupri.

Namun, di sisi lain, beberapa K/L tetap menginginkan perluasan tax allowance. “Mereka berdalih selalu ditanya calon investor mengenai insentif apa yang ditawarkan Indonesia. Jadi, ya inilah tugas kami ke depan, mengharmoniskan pandangan, kepentingan, dan masukan seluruh stakeholders,” ungkap Gupri.

Ia juga ikut menyusun insentif fiskal lainnya, seperti PMK Nomor 128 tentang 2019 tentang Super Deduction untuk Kegiatan Vokasi dan PMK Nomor 153 Tahun 2020 tentang Super Deduction untuk Kegiatan Penelitian dan Pengembangan. Insentif super deduction vokasi diberikan dalam bentuk pengurangan penghasilan bruto paling tinggi 200 persen dari jumlah biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan vokasi. Sedangkan, super deduction litbang diberikan dalam bentuk pengurangan penghasilan bruto paling tinggi 300 persen dari jumlah biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan litbang.

Berawal dari DJP

Kepiawaian Gupri mengharmonisasikan sejumlah kepentingan tertempa sejak ia berkarier di DJP. Saat ditempatkan di Direktorat Hubungan Perpajakan Internasional tahun 2000, ia mulai belajar berkoordinasi secara lintas lembaga dan negara untuk mendukung pembentukan dan pelaksanaan P3B. Ditambah lagi, saat diamanahi tugas sebagai Kepala Bidang Kebijakan Pajak dan PNBP II BKF, Gupri menjadi Senior Advisor to Executive Director World Bank (2010–2013), menjadi salah satu wakil pemerintah Indonesia. Di sana, alumnus University of Southern California ini bertugas membuat analisis dan memberikan masukan kepada executive director dalam pengambilan keputusan.

“Executive Director itu mewakili pemerintah suatu negara atau negara-negara selaku pemegang saham World Bank. Di World Bank terdapat 25 executive directors yang mewakili 189 negara anggota. Seluruh keputusan World Bank harus disetujui oleh board of executive directors. Jadi, secara organisasi, kedudukan board of executive directors itu berada di atas Presiden World Bank,” kenang Gupri.

Selesai penugasan di sana, ia kembali berdinas di BKF sebagai Kepala Bidang Perpajakan Internasional. Hingga akhirnya, mulai Mei 2017, ia melabuhkan kariernya di Kemenko Perekonomian melalui proses open bidding.

“Dari sisi pekerjaan, saya senang bekerja di Kemenko Perekonomian. Ibarat baju, baju Kemenko Perekonomian itu lebih lega, tidak kekecilan ukurannya. Kemenko Perekonomian memberikan pengetahuan dan wawasan yang luas. Itu penting bagi saya,” kata Gupri,

Pekerjaannya saat ini otomatis membuatnya bertemu dengan banyak pihak, tambah banyak teman, sekaligus tambah banyak jenis pekerjaan.

“Ibarat makan di restoran padang, hidangan pekerjaannya sangat banyak. Saya bisa memilih apa yang saya suka, bisa juga sekadar mencicipi, meskipun ada juga yang suka atau tidak suka harus saya makan,” kata Gupri.

Semasa remaja, pria kelahiran Semarang, 14 Agustus 1968 ini ternyata juga sudah piawai dalam bersosialisasi. Gupri tidak hanya bergaul dengan teman sebaya, tetapi juga lintas generasi di lingkungan rumah.

“Di kampung saya di Semarang ada tanah lapang. Setiap sore semua orang, tua-muda, besar-kecil, kumpul di situ. Saya selalu hadir. Sore bermain di lapangan, malam kumpul-kumpul ngobrol. Besoknya ada ujian pun, saya tetap hadir kumpul-kumpul, meskipun sambil bawa buku untuk belajar. Ada tetangga yang heran, ‘Kamu ini dolan (main) terus, tapi bisa masuk SMP favorit, masuk SMA favorit,’” kenang alumnus SMAN 3 Semarang ini.

Orangtua Gupri juga menanamkan nilai untuk selalu rida dan bersyukur dengan segala ketetapan Sang Khalik. Tantangan, risiko, dan konsekuensi berpindah-pindah penugasan merupakan bagian dari dinamika kehidupan yang dijalaninya dengan lapang dada.

“Ibu mengajarkan saya untuk narima ing pandhum (ikhlas terhadap segala anugerah). Mungkin karena prinsip narima itu, saya merasa nyaman-nyaman aja berpindah-pindah instansi—meskipun harus berubah-ubah penghasilan juga,” ujarnya sembari tertawa.

Continue Reading

Populer