Connect with us

Tax Light

“BING-o”

Aan Almaidah

Published

on

Foto: Ilustrasi

“Bingo!” Mari menyadarkan diri sejak saat ini—keikhlasan bayar pajak kita sangat dibutuhkan seluruh anak negeri!

Akhir tahun tidak selalu dimaknai dengan pesta. Sebaliknya, awal tahunlah yang biasanya disimbolkan dengan perayaan, harapan, atau, gebyar. Di masa kanak-kanak dahulu, TVRI, satu-satunya stasiun televisi Indonesia, akan menayangkan kaleidoskop kejadian, kegiatan dan berita sepanjang tahun di negeri ini. Nah, di akhir tahun menuju pergantian tahun, kami akan melek semalam suntuk hanya untuk menonton Operette Papiko yang dikomandani Tante Titiek Puspa masa itu.

Sesuai dengan namanya, kaleidoskop merupakan aneka peristiwa yang telah terjadi yang disajikan secara singkat. Sebagai pemirsa yang setia, kita bagai menonton tayangan yang mengingatkan pada rasa suka atau duka. Dan saat itu, sekelebat ada pikiran, “Eh, sudah mau selesai juga tahun ini….”

Masa kanak-kanak juga bagaikan sekelebat, dan mendadak usai. Time flies, katanya. Waktu berlalu sangat cepat. Tahu-tahu sudah 20 tahun, 25 tahun, 40 tahun, 50 tahun, dan 60 tahun… Pada usia ke-60 maka kata-katanya bukan mengagumi waktu yang berjalan cepat, tetapi malah menunggu waktu. Masak? Iya. Coba perhatikan kakek nenek kita yang sudah berusia 60 tahun lebih. Seringkah kita melihat mereka merenung? Tentu. Pernahkah menegur mereka untuk sekadar bertanya, kenapa merenung? “Menunggu waktu,” jawabnya.

Bingo!

Waktu merupakan kunci jawaban, saat kita tidak berhasil mencapai sesuatu. Kenapa demikian? Apabila kita mengalami kegagalan maka kita disarankan untuk tidak berputus asa, dan mengulangi sampai kita mencapai keberhasilan. Apabila kita merasa belum menemukan kepuasan maka kita akan terus memberikan yang terbaik sampai suatu saat berhasil mencetak prestasi. Semua yang kita lakukan dari dulu sampai sekarang, tergantung dari waktu.

Tanpa disadari, habit ini melekat saat kita bekerja atau berkegiatan seharian, disibukkan oleh pelanggan, atasan, agenda rapat dan kunjungan, sehingga satu hari berjalan begitu cepat. Apalagi bagi pelayan publik yang hampir 12 jam dalam sehari menangani keluhan atau proses permohonan, waktu apabila tidak diseling dengan istirahat, terasa melesat. Tiba-tiba kita terperangah, “Eh, sudah sore, ya?” Bahkan saking cepatnya waktu, ada yang menyesali, mengapa satu hari isinya hanya 24 jam? Seandainya sehari itu lebih dari 24 jam, tentu saja semua kegiatan bisa dirampungkan, demikian setiap orang beralasan. Tapi, percayakah Anda bila sehari berisi lebih dari 24 jam, Anda dapat menyelesaikan pekerjaan Anda?

Saya, tidak. Why, no?

Karena manusia itu punya kebiasaan lain selain sibuk, yaitu, menunda-nunda pekerjaan. Kebiasaan menunda-nunda tugas itu namanya procrastination, dan orang yang memiliki gejala ini disebut procrastinator. Konon, telah dilakukan penelitian bahwa mereka yang suka menunda pekerjaan disebabkan moody atau faktor impulsif, terlebih lagi mereka menemukan kompensasi kesenangan jangka pendek dengan tidak sesegera mungkin melakukan pekerjaannya. Apakah itu terjadi dalam keseharian kita semua? Contohnya, seorang pelaku usaha yang baru menjalankan kegiatan usaha, lantas saat diminta ber-NPWP, apakah dia akan segera mendaftarkan diri atau memilih untuk menunda mendaftar? Apabila dia sadar bahwa di bahunya ada tanggung jawab untuk menegakkan negara, maka dia memilih mendaftarkan diri segera sebagai Wajib Pajak sehingga untuk selanjutnya bisa menunaikan kewajibannya membayar pajak untuk bangsa dan negara. Nah, bagaimana kalau dia tidak suka, tidak sadar bahwa pajak itu penting, dan merasa bahwa tidak punya tanggung jawab mengamankan penerimaan negara…?

Apabila seseorang tidak menyukai satu pekerjaan maka otomatis dia akan mengalihkan energinya pada pekerjaan lain yang menurutnya bisa sebagai kompensasi, dan membuatnya sibuk. Akhirnya, pekerjaan yang selesai adalah pekerjaan nomor dua, sementara pekerjaan utama yang tidak menyenangkan, tanpa dia sadari akan semakin tertumpuk atau terlupakan. Jadi selain sibuk benar-benar bekerja, kita bisa menyibukkan diri sehingga dianggap benar-benar bekerja!

Kita akan merasa surprise saat menyadari bahwa kita belum pernah sekalipun memikirkan bahwa target penerimaan pajak adalah tanggung jawab kita bersama.

Jadi, sebenarnya bekerja itu apa?

Bekerja itu adalah ketika kita tahu untuk apa kita bekerja. Kita tahu, saat dilahirkan di muka bumi, masing-masing dari kita memiliki tujuan. Sebagai apa? Ada yang memilih jadi guru, jadi tentara, jadi peneliti, jadi seniman, jadi pejabat, jadi preman, importir, eksportir, jadi pengusaha, termasuk juga Aparatur Sipil Negara. Namun, apa misi kita di dunia? Sesungguhnya misi manusia di dunia itu hanya satu, yaitu berbuat kebaikan kepada manusia lain. Tetapi kebaikan itu menurut kita hanya bisa dimaknai dengan berbagi materi.

Tidak juga, kok…. Kebaikan bisa dimulai dengan memberikan senyum di awal hari kepada teman seruangan kerja, atau membantu menyeberangkan lansia di jalan raya, atau menghindar dari menginjak semut yang kelihatan di bawah kaki kita. Kebaikan bisa juga dari berbagi ilmu, berbagi makanan, dan berbagi kesusahan untuk bisa saling menghibur. Kebaikan bisa dimaknai dengan memberi kebahagiaan, atau memberi sumbangan, atau bahkan mewartakan, bahwa membayar pajak itu juga kebaikan yang bertanggung jawab.

Kebaikan itu juga, saat seorang guru mengedukasi siswa-siswanya tentang peran pajak dalam pendidikan, seperti yang dilakukan peserta Lomba ngevlog Guru Bertutur Pajak yang diselenggarakan dengan adanya sinergi antara DJP dan PGRI memperingati Hari Guru. Esensinya saat ini bukan materi, tapi pencerahan dan awareness bagi generasi muda yang akan berbuah di masa mendatang.

Kalau kita juga aware bahwa pencapaian penerimaan pajak tahun ini masih di angka 70 sampai 80 persen, maka kita akan beramai-ramai menggencarkan kampanye bayar pajak tanpa harus diminta kantor pajak. Walaupun kita pernah membaca bahwa realisasi belum tercapainya penerimaan pajak antara lain karena melambatnya faktor pertumbuhan ekonomi global, dan harga komoditas yang belum menunjukkan perbaikan secara signifikan, kita tetap perlu berpikir. Bagaimana cara supaya target pajak bisa tercapai, dan masyarakat sekitar merasa punya tanggung jawab bersama? Duh, kalau pajak tidak tercapai, biaya gaji kita bagaimana ya? Apakah pembangunan di desa ini bisa terbengkalai? Bagaimana dengan anggaran kesehatan, pendidikan, dan lain-lain?

Mungkin baik juga direnungkan di malam hari, apakah kita harus membiayai negara dari utang? Bagaimana kalau utang belum dilunasi turun temurun, kasihan generasi anak cucu yang harus menjadi aktor utama menyelamatkan negara? Lantas, perhatikanlah wajah-wajah polos anak-anak di sebelah kita. Merekalah generasi muda yang perlu diselamatkan saat ini, bukan yang menyelamatkan, nanti. Itu kalau kita masih punya gengsi….

Bingo!

Kita akan merasa surprise saat menyadari bahwa kita belum pernah sekalipun memikirkan bahwa target penerimaan pajak adalah tanggung jawab kita bersama. Saat mengucapkan “Bingo!”, kita mengekspresikan kepuasan atau keterkejutan pada hasil positif, bahwa negara akan maju kalau kesadaran perpajakannya terbangun kuat. Mari menyadarkan diri sendiri sejak saat ini, keikhlasan bayar pajak kita sangat dibutuhkan seluruh anak negeri! Mari tersadar dari tidur lelap yang panjang…. Dan di pengujung malam akhir tahun 2019, baiknya kita ucapkan salam….

“Selamat bangun di tahun 2020, untuk bersama mem-bingo-kan Indonesia Maju!”

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Tax Light

Lapor Awal, Lebih Nyaman

Majalah Pajak

Published

on

Foto: Islustrasi

Menghadapi musim penyampaian SPT Tahunan tahun ini DJP, bekerja sama dengan organisasi konsultan pajak untuk memberikan layanan dan bimbingan e-Filing secara gratis.

Sejak awal Februari 2020, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah membentuk Satuan tugas (Satgas) Pemantauan Penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan tingkat pusat, Kantor Wilayah (Kanwil), dan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama. Satgas bertugas menanggulangi hambatan proses pelaporan SPT Tahunan secara on-line (e-Filing) maupun manual. Hal ini diungkapkan Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat (P2Humas) DJP Hestu Yoga Saksama, di ruangannya, pada Rabu Sore (26/2).

Ia menjelaskan, Satgas tingkat kantor pusat digawangi oleh Direktorat P2Humas DJP dalam hal pelayanan serta sosialisasi e-Filing, Direktorat Peraturan Perpajakan II terkait masalah hambatan regulasi, dan Direktorat Teknologi Informasi dan Komunikasi yang bertugas menjamin kelancaran akses informasi teknologi—server dan bandwidth (kapasitas maksimum transfer yang dapat dilakukan pada satu waktu dalam pertukaran data).

“Satgas menjaga kelancaran penyampaian SPT Tahunan e-Filing, terutama soal kesiapan IT-nya, baik server maupun bandwidth harus dijaga fokus sampai akhir Maret atau April. Tahun lalu, 600 ribuan SPT per hari masuk masih aman,” tegas Hestu.

Untuk memperkuat pelayanan dan sosialisasi, Satgas telah berkolaborasi dengan Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI), Asosiasi Konsultan Pajak Publik Indonesia (AKP2I), dan Perkumpulan Konsultan Praktisi Perpajakan Indonesia (PERKOPPI). Mereka akan membantu Wajib Pajak melaporkan SPT Tahunan dengan e-Filing tanpa dipungut biaya. Salah satu contoh yang sudah berjalan misalnya, diselenggarakannya “Pojok Pajak Pelaporan SPT PPh Tahunan Orang Pribadi” oleh KPP Pratama Tanah Abang Tiga di FX Sudirman Mal lantai lima, pada (20-21/2). Layanan ini meliputi bimbingan e-Filing, e-Form (formulir elektronik), aktivasi dan cetak ulang Electronic Filing Identification Number (EFIN), serta konsultasi perpajakan.

“Di Indonesia ada tiga asosiasi konsultan pajak. Kami sudah minta ketiganya untuk berkoordinasi dengan KPP-KPP memberikan layanan dan bimbingan e-Filing secara gratis, entah di mal atau di KPP,” kata Hestu.

Pada tingkat KPP Pratama, Satgas terdiri dari Seksi Pelayanan dan Account Representative (AR). Satgas pada tingkat ini bertugas menjemput bola dengan mendatangi perusahaan-perusahaan terdaftar untuk melakukan pelaporan SPT Tahunan dengan e-Filing secara massal.

“Satgas KPP dan Kanwil enggak masalah mendatangi perusahaan, mengumpulkan seluruh karyawan untuk e-Filing. Atau Satgas membuka kelas-kelas pajak di KPP, satu kelas bisa 20 sampai 30 WP. Di sana kita bimbing untuk mengisi,” tuturnya.

Selain itu, Satgas sudah memiliki sekitar 4.700 relawan pajak yang berasal dari mahasiswa di perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Pada akhir Januari 2020 misalnya, Dirjen Pajak Suryo Utomo mengukuhkan 869 relawan pajak dari tujuh perguruan tinggi di wilayah kerja Kanwil DJP Jawa Barat Tiga. Untuk menjadi relawan pajak, mahasiswa harus melewati ujian tertulis dan pembinaan tugas dan kewajiban. Mereka harus memiliki performa pelayanan sesuai standar serta menjaga kerahasiaan WP. Relawan pajak dapat membantu melakukan layanan di KPP maupun tax center di kampusnya.

“Nah, relawan pajak yang punya tax center membuka layanan e-Filing terutama untuk para dosen dan pegawai di universitasnya,” tambahnya.

Selaras dengan itu, Satgas mengirimkan imbauan penyampaian SPT Tahunan kepada 12 juta WP melalui pesan elektronik sejak awal Februari 2020. Berbagai media sosial DJP juga telah mendakwahkan sosialisasi itu dengan gaya bahasa kekinian. Sebagai contoh, sosialisasi melalui Twitter pada (25/1), “nungguin balesan chat doi yang katanya mau ngajak ngopi tapi cuma dibaca doang? Mending e-filing dulu aja. #Lebih AwalLebihNyaman #SudahPunya Tapi Belum.”

Sosialisasi juga dikemas ciamik melalui komik, lagu “Sudah Punya Tapi Belum” bergenre dangdut koplo, mengadopsi ilustrasi yang sedang viral—poster film Parasite, hingga menggelar Spectaxcular 2020.

“Strategi sosialisasi kita sudah mulai sejak awal semenarik mungkin. Kita tekankan lebih awal lebih nyaman,” tambahnya.

Kepatuhan WP

Dengan berbagai strategi itu Hestu optimistis tingkat kepatuhan WP meningkat dari 73 persen menjadi 85 persen. Ia menjelaskan, bahwa definisi kepatuhan pajak ada dua. Pertama, kepatuhan formal, yaitu membandingkan realisasi SPT yang masuk dengan WP terdaftar wajib SPT. Kedua, kepatuhan material atau kepatuhan WP dalam melaporkan SPT Tahunan dengan baik dan benar sesuai dengan aturan.

Di tahun 2018 WP terdaftar atau memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) berjumlah 38.651.622, WP terdaftar wajib SPT 17. 653. 046, tetapi realisasi SPT hanya 12. 551. 444. Alhasil, tingkat kepatuhan WP tahun 2018 sebesar 71 persen.

Sementara, tahun 2019 WP terdaftar tercatat 41. 996. 743, WP terdaftar wajib SPT 18. 334. 683, realisasi SPT yang menyampaikan SPT hanya 13. 394. 502. Dengan Demikian, tingkat kepatuhan WP tahun 2019 sebesar 73 persen. Dari jumlah itu, di tahun 2019 WP yang menggunakan e-Filing sebesar 91 persen.

“Kepatuhan Wajib Pajak kita adalah kepatuhan formal karena kepatuhan material susah untuk memastikan persentasenya. Makanya, wajib punya NPWP yang di atas PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) saja. Kalau di bawah PTKP bisa ke KPP untuk di NE-kan (non-efektif) agar tidak berkewajiban mengisi SPT. Perusahaan boleh mengimbau pegawainya,” jelas Hestu. Menurut Peraturan Menteri Keuangan Nomor 101/PMK.010/2016, PTKP untuk WP Orang Pribadi sebesar Rp 54 juta per tahun.—Aprilia Hariani

Continue Reading

Tax Light

CAHAYAKAN INDONESIA

Aan Almaidah

Published

on

Foto: Ilustrasi

Saat mengitari bumi perlahan, atmosfer bertanya pada semesta, mengapa

bencana bisa jadi wacana canda?

Semesta merasuki jiwa-jiwa yang basah oleh gelombang pasang namun kering dalam terpaan

 

Aku tak tahu lagi, keluh sang jiwa

Kepada siapa, kita bagaimana?

 

Sementara derai panas mentari masih butuh pelapis demi lapis yang meneduhkan

tanpa harus terinci dalam kandungan materi

 

Dunia kian renta namun gelegaknya masih menyala

Putaran doa kian melesat

namun berliku  mencari arah kebenaran

Dan angkara berjalan memunguti ketakutan

Cemetinya terdengar jauh tak padam

Menyelinapi putus asa,

Mengorek bagaimana bentuk asa, dari apa dan di mana?

 

Cahaya semakin letih menguarkan nyala

Kelamnya terpuruk di organ kasat mata

Noktah itu

Konon namanya, kesadaran

 

Maka semesta kembali melayang keluar dari jiwa dan menyapa sang korona, sang pelapis matahari yang setia

 

Katanya, sudah tidak ada yang percaya pada perannya

Kembalikan saja mereka pada tanggung jawabnya

Di saat masih menggumam doa, kembalilah pada inti membangun bangsa

Sampaikanlah! Pinta udara pada cahaya

Namun cahaya masih mengeringkan air mata

Bagaimana bisa?

Mereka masih berlomba mengejar yang tak nyata

Mereka lupa, untuk apa dan bagaimana?

Membuat pijar diri sendiri,  apalagi mencahayakan Indonesia.

 

Tegaklah. Mandirikan kita.

Paling tidak

Kita ada

Continue Reading

Tax Light

SANG PENYEBAR

Aan Almaidah

Published

on

Foto: Ilustrasi

Perjalanan seorang hamba menjadi sang maha

Kerap tak terbayangkan berapa undakan dan betapa bahayanya

Sebagaimana mata kecil bayi yang baru terbuka, menilai dunia pada apa adanya

 

Kehidupan dimulai saat belajar tegak, limbung dan jatuh, tegak kembali… perputarannya bagai berputarnya roda ekonomi,

Tidak pernah bisa membusung dada walau sekali

Karena tak tahu undakannya di mana

 

Saat tegak menyangga, maka berjalanlah kita menjadi sang penyebar

Menebar ilmu, amal dan kebermanfaatan

Menyebar benih tuk menjadi awas dan waspada, menumbuhkan jiwa yang kerontang untuk bernaskan cita-cita

Ketika roda berputar ke bawah, maka tidak bisa diam dan menyalahkan

Saat ekonomi gamang, jangan semangat menjadi pudar dan terbenam

 

Saat ini, sang penyebar berjalan mencari mangsa

Saat kita dibelenggu ketakutan maka akan tersandera

Dia bisa bertopengkan ketakutan, kebohongan dan kelemahan

Dan bisa bertopengkan virus mahkota yang mendebarkan…

Memburu pertanyaan, bagaimana kehidupan setelah jatuh banyak korban?

Bagaimana setiap negara membentengi aman dengan yakinkan?

Sang penyebar, bisa berwajah beda

Dia bisa membuat kita tertahan, bahkan sekadar menunaikan kewajiban tuk selamatkan negara

Namun ketahuilah…

Sang penyebar akan pergi saat kita tak goyahkan janji

Mengusung generasi dan amanah negeri

Bagi mereka yang setia mengaminkan pajak sebagai bagian dari amal dan ibadah perjalanan

 

Teruslah tegak!

Karna dia kan menjelma jadi sang fenomena pandemi yang bijaksana

 

Mari ganti sang penyebar yang menakutkan,

Kita toh bisa mimikri jadi sang penyebar yang mencerahkan

 

Selamat datang sang penyebar kesadaran

Membentuk masa depan Indonesia dengan bertahan membayar pajak untuk satu kekuatan

Tegaklah tetap

Singkapkan gelap

Doakan badai berlalu sekejap

A3, 040220

Continue Reading

Breaking News

Breaking News7 hari ago

Manfaatkan Kemudahan, Pakai e-Filing

Meski baru mencoba menyampaikan pajak secara elektronik di tahun ini, Ana Christna Pinem tak menunggu akhir batas pelaporan agar tetap...

Breaking News1 minggu ago

GAAAC 2020 Tingkatkan Daya Saing Mahasiswa

Universitas Gunadarma, Margonda, Depok kembali menyelenggarakan Gunadarma All About Accounting Competition (GAAAC) pada 3–4 Maret 2020. Ajang kompetisi tingkat nasional...

Breaking News2 minggu ago

Fokus ke Empat Bidang Sosial

Lembaga Penjamin Simpanan menjalankan kegiatan kemasyarakatan dan lingkungan sebagai wujud kepedulian sosial dan makin dekat dengan masyarakat. Upaya menjaga keberlanjutan...

Breaking News2 minggu ago

IKPI Buka Kursus Ahli Kepabeanan

Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI) meresmikan Pusat Pendidikan dan Pelatihan di Ruko Graha Mas Fatmawati guna meningkatkan kompetensi konsultan pajak...

Breaking News1 bulan ago

Resmikan TaxPrime Compliance Center untuk Layanan Profesional

Firma konsultan pajak TaxPrime meresmikan kantor baru untuk TaxPrime Compliance Center di Jalan Guru Mughni 106, Setiabudi, Jakarta Selatan. TaxPrime...

Breaking News2 bulan ago

Bayar Pajak, Beasiswa Banyak

Jakarta, Majalahpajak.net-Kementerian Riset dan Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) terus menyempurnakan kurikulum sadar pajak dan menginstruksikan pembentukan relawan pajak...

Breaking News2 bulan ago

Penyelundupan Gerogoti Wibawa Negara

Jakarta, MajalahPajak.net- Kementerian Keuangan RI melalui Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) bersama Kepolisian Republik Indonesia, Tentara Nasional Indonesia, dan...

Breaking News2 bulan ago

Inovasi tak Sebatas Aplikasi

Jakarta, MajalahPajak.net-Tak sedikit Kantor Pelayanan Pajak (KPP) gugur dalam lomba Kantor Pelayanan Terbaik (KPT) tingkat Kementerian Keuangan (Kemenkeu) karena hanya...

Breaking News2 bulan ago

Apresiasi untuk Guru Penutur Pajak

Jakarta, Majalahpajak.net-Direktorat Jenderal Pajak (DJP) memberikan apresiasi kepada 10 pemenang lomba vlog bertajuk “Guru Bertutur Pajak (Gutupak)” di Kantor Pusat...

Breaking News2 bulan ago

Pengelola Dana Desa harus Melek Pajak

Jakarta, Majalahpajak.net Tim Pengabdian Masyarakat Universitas Indonesia yang beranggotakan para pengajar Fakultas Ilmu Administrasi (FIA UI) memberikan pendampingan bagi pengelola...

Trending