Connect with us

Business

Berkah Pandemi di Bisnis TI

Novita Hifni

Published

on

Permintaan terhadap layanan teknologi informasi melonjak tajam di masa pandemi. Bisnis WGS kian moncer karena tren ini.

Pandemi Covid-19 memberikan berkah tersendiri bagi sektor usaha di bidang teknologi informasi (TI). Meningkatnya kebutuhan masyarakat terhadap layanan berbasis teknologi dan informasi di era ekonomi digital terutama di masa pandemi kian menggairahkan prospek bisnis di sektor ini. Perusahaan konsultan TI, PT Walden Global Services (WGS), juga turut merasakan berkah pandemi. Direktur Operasional PT WGS, Yogi Arjan mengungkapkan, pendapatan perusahaan hingga pertengahan 2021 naik signifikan seiring naiknya permintaan terhadap jasa konsultan TI di berbagai sektor bisnis.

“Pada Juli 2021, terjadi peningkatan leads yang cukup signifikan dibanding Juli 2020. Pandemi justru memberikan peningkatan pada arus adopsi transformasi digital di banyak perusahaan. Ini menjadikan demand pada bisnis jasa konsultan IT (information technology) juga meningkat,” jelas Yogi kepada Majalah Pajak dalam wawancara virtual, Jumat (17/09).

Ia menguraikan tiga engagement model bisnis yang menjadi layanan utama WGS, yaitu project-based model, agile outsourcing, partnership dan networking. Pada project based model, WGS mengerjakan proyek dengan fixed scope, budget, resources, dan schedule.

“Selain mengerjakan project based dengan fixed scope, kami juga fokus pada agile outsourcing yang menuntut WGS untuk bisa menyediakan talent-talent yang secara berkala harus kami upgrade demi memenuhi kebutuhan klien,” paparnya.

Pola partnership dan networking juga memiliki value yang sangat penting bagi WGS. Seiring kebutuhan TI yang meningkat dan sangat beragam, permintaan ini tidak bisa ditangani sendiri. Untuk itu pihaknya memanfaatkan partner network untuk memenuhi kebutuhan klien yang memiliki kebutuhan spesifik maupun produk jadi yang saat itu belum dimiliki WGS.

Perusahaan yang telah beroperasi selama 12 tahun ini memiliki banyak klien dari berbagai sektor bisnis yang menempatkan WGS sebagai main trusted development partner untuk mengerjakan sejumlah proyek yang ada dalam roadmap bisnisnya. Nutrifood, misalnya, sejak 2011 hingga sekarang menjadi klien WGS untuk pengembangan aplikasi internal maupun eksternal perusahaan.

Di sektor perbankan, sejak 2016, BCA menyerahkan pengembangan aplikasi digitalnya kepada WGS. Beberapa BUMN seperti PT KAI dan PT Timah Tbk juga bermitra dengan WGS. Sejak 2017, WGS membantu PT Timah Tbk dalam membangun aplikasi antardivisi dan memberikan manfaat dalam pemangkasan jalur birokrasi yang akhirnya turut menurunkan cost perusahaan. Di PT KAI, WGS membenahi proses integrasi aplikasi digital layanan publik. Sementara di lingkup pemerintahan, instansi yang baru-baru ini berkolaborasi dengan WGS adalah DJP dalam pengembangan aplikasi layanan mobile M-Pajak.

Kinerja Bisnis

Berdiri sejak 2006, perusahaan yang memfokuskan bisnisnya pada software development dan customization services ini telah mengerjakan sekitar 500 proyek dari 250 klien. Divisi Consulting, Software Quality Assurance dan Business Development saling memperkuat layanan WGS yang diberikan kepada klien.

WGS melakukan upgrading skill kepada karyawan sebagai bagian dari profesional development dari segi kompetensi teknis, nonteknis, hingga akademis. Karyawan WGS menguasai hampir semua platform teknologi atau bahasa pemrograman terkini yang tersedia di market untuk berbagai jenis teknologi, baik back-end (Java, PHP laravel, Golang, Python, Ruby on Rails, ASP.net) maupun front-end (kotlin, Android, iOS, node.js, react.js, angular.js, vue.js).

“Kami senantiasa ingin menjadi hub bagi partner kami untuk dapat maju bersama. Selain terus meningkatkan kualitas sumber daya manusia, kami senantiasa terus menjaga kualitas dalam delivery kepada klien kami,”ungkap Yogi.

Business

Gunakan Malam Sawit, Sm-art Batik Jadi Pionir Industri Batik Halal di Indonesia

Majalah Pajak

Published

on

CEO Sm-art Batik, Miftahudin Nur Ihsan dan COO Sm-art Batik, Dinar Indah Lufita Sari pada acara Indonesian Palm Oil Conference di Nusa Dua, Bali 2023/Foto: Dok. Pribadi

Majalah Pajak – Perusahaan batik asal Yogyakarta, CV. Smart Batik Indonesia (Sm-art Batik), menorehkan prestasi membanggakan dengan menjadi pelopor industri batik bersertifikat halal di Indonesia. Perusahaan ini didirikan pada tahun 2018 oleh pasangan alumni UNY, Miftahudin Nur Ihsan (Ihsan) dan Dinar Indah Lufita Sari (Dinar). Ihsan merupakan alumnus program studi pendidikan kimia tahun 2016 yang saat ini menjabat sebagai CEO. Sementara Dinar adalah alumnus program studi kimia 2018. Setelah lulus kuliah, keduanya mengembangkan usaha batiknya dan sama-sama memperoleh beasiswa untuk melanjutkan studi. Ihsan melanjutkan di Program Magister Manajemen UGM dengan beasiswa LPDP, sementara Dinar di Program S2 dan S3 Kimia UGM melalui beasiswa PMDSU. Keduanya juga sempat memperoleh penghargaan dari Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia sebagai salah satu dari 25 Pasangan Muda Inspiratif dan Berprestasi Indonesia tahun 2019.

Sm-art Batik memperoleh sertifikat halal setelah melalui serangkaian proses validasi. Proses dimulai dengan pendaftaran, pengisian data, dan proses audit yang dilakukan Lembaga Pemeriksa Halal (LPH). Sertifikat Halal merupakan pengakuan kehalalan suatu Produk yang dikeluarkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama berdasarkan fatwa halal tertulis yang dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sesuai dengan UU Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal (UU JPH) bahwa seluruh produk yang beredar di Indonesia wajib bersertifikat halal kecuali produk haram dan produk yang dikecualikan dari kewajiban sertifikasi halal. Kewajiban sertifikasi halal inipun mencakup barang gunaan. Sejatinya, barang gunaan baru diwajibkan tahun 2026, karena saat ini pemerintah masih berfokus pada produk makanan dan minuman serta jasa terkait. Meskipun demikian, Ihsan selaku CEO Sm-art Batik, tetap memprioritaskan agar produknya cepat memperoleh label halal.

Ihsan merasa bersyukur atas pencapaian perusahaannya. Menurut anggota Kadin DIY tersebut, sertifikat halal menjadi bukti keseriusan dalam mendorong industri batik berkelanjutan. “Batik ini harus terus dikembangkan dan kami harus terus berinovasi, apalagi Jogja adalah Kota Batik Dunia. Pengusaha batik Jogja harus menjadi pioner dan contoh di industri batik, termasuk dalam memastikan kehalalan produk barang gunaan sesuai dengan UU JPH”, kata pemenang Wirausaha Muda Berprestasi Kemenpora 2020 tersebut. Dalam memperoleh sertifikat halal, Sm-art Batik, diaudit oleh LPH BBSPJIKB (Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri Kerajinan dan Batik) atau yang lebih dikenal dengan Balai Batik. Tim auditor terdiri dari dua orang, yaitu Istihanah Nurul Eskani (Hana) dan Guring Briegel Mandegani (Dega). Audit dilakukan pada tanggal 11 Desember 2023 di Workshop Sm-art Batik. Hana menyampaikan bahwa LPHnya tahun ini mulai mendorong tumbuh kembangnya industri halal, khususnya di batik. “LPH kami berkomitmen untuk terus mendorong pelaku usaha khususnya yang di bidang kerajinan dan batik untuk memperoleh sertifikat halal. Tagline kami, “Sertifikasi halal batik? Ya di Balai Batik Jogja”. Hana menambahkan bahwa proses audit di Sm-art Batik berjalan lancar, “Semua bahan insyaAllah aman, hanya ada beberapa dokumen teknis yang perlu diperbaiki. Salah satu titik kritis industri batik di malam, tetapi Sm-art Batik menggunakan malam sawit yang nabati, jadi aman”.

Sejak bulan Agustus 2023, Sm-art Batik menjadi UKMK Sawit dan bermitra dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dengan mengembangkan industri batik sawit, bukan hanya malam yang dari sawit, melainkan saat ini sampai dengan pewarnaan menggunakan bahan alami dari tanaman sawit. COO Sm-art Batik, Dinar Indah Lufita Sari, mengungkapkan bahwa BPDPKS menyadarkan kami, bahwa ternyata sawit memiliki potensi yang luar biasa untuk diriset. “Sawit ini luar biasa, kita harus mendorong hilirisasi industri sawit, Komponen dari sawit bisa menjadi alternatif untuk menggantikan parafin yang dari minyak bumi. Selain itu, beberapa bagian tanaman ini dapat dimanfaatkan sebagai pewarna alami. Kami terus menggali itu” kata mahasiswi Doktoral Kimia Analisis UGM tersebut. Harapannya nanti di tahun 2024, produk kami yang sudah bersertifikat halal dapat lebih diterima di pasar khususnya pasar global karena saat ini terjadi peningkatan permintaan produk halal di internasional.

Continue Reading

Business

Rezeki Nomplok “Homestay” Lombok

Novita Hifni

Published

on

Bisnis homestayyang sempat redup di Lombok akibat pandemi, kini menggeliat. Sirkuit Mandalika dan pembiayaan murah dari SMF jadi pendongkrak.

Pariwisata termasuk salah satu sektor usaha yang sangat terdampak oleh pandemi Covid-19 seiring penerapan kebijakan pembatasan kegiatan masyarakat. Penurunan sektor pariwisata juga melanda destinasi wisata super prioritas di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat yang sekarang tersohor dengan sebutan Bali Baru. Beruntung derap pembangunan di kawasan ekonomi khusus Mandalika terus menggeliat dan kini telah memiliki ikon baru yakni arena sirkuit internasional hingga akhirnya secara perlahan dapat kembali menghidupkan sektor pariwisata.

Para pemilik usaha penyewaan tempat tinggal (homestay) di sekitar kawasan Mandalika meraup berkah dari penyelenggaraan Kejuaraan Dunia World Superbike (WSBK) 2021 pada November lalu. Ajang tahunan bergengsi yang selalu menyedot perhatian khususnya pencinta balap motor itu mendatangkan lebih dari 20.000 pengunjung.

Salah satunya adalah pemilik homestay Sasak Lombok Bungalow, Lalu Maulidin. Delapan kamar penginapannya menawarkan kearifan lokal berupa hunian tradisional berbahan bambu khas suku Sasak, dilengkapi balai-balai dan toilet modern. Lokasinya yang strategis, dekat Pantai Tanjung An yang terkenal dengan pasirnya yang lembut sehingga dijuluki “Pantai Merica”. Lokasinya juga dekat arena sirkuit sehingga menjadi daya pikat bagi pelancong yang membutuhkan penginapan bertarif terjangkau.

Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Desa Wisata Kuta itu menuturkan, pembangunan sirkuit yang mendatangkan banyak pekerja menjadi berkah bagi bisnis penginapan untuk penyewaan kamar dalam jangka waktu tertentu.

“Daripada kosong dan tidak ada pemasukan sama sekali, akhirnya disewakan per bulan untuk pekerja. Tarifnya sekitar Rp 800 ribu sampai Rp 1 juta sebulan,” ungkap Lalu kepada media di lokasi penginapannya di Desa Wisata Kuta Mandalika, Lombok, Jumat (26/11).

Ia merintis usaha penginapan sejak 2015 sebelum muncul Program Desa Wisata pada 2018. Saat itu kebutuhan wisatawan terhadap penginapan berkonsep homestay belum begitu tinggi. Namun, saat ini permintaan meningkat hampir 95 persen, terutama ketika berlangsung perhelatan WSBK 2021.

“Dengan adanya WSBK kemarin dan pandemi yang mulai pulih, kami optimistis bisnis homestay akan membaik. Apalagi Maret tahun depan akan ramai lagi oleh MotoGP 2022,” imbuhnya.

Modal awal untuk membangun homestay tersebut sebesar Rp 100 juta. Ketika bisnisnya mulai berkembang, pada Desember 2020 ia mengajukan pinjaman ke PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) Persero dan memperoleh bantuan Rp 100 juta dengan bunga 3 persen untuk merenovasi dan menambah dua kamar lagi.

“Pinjaman dari SMF sangat membantu karena bunga rendah tanpa persyaratan agunan dengan cicilan Rp 1,8 juta per bulan selama lima tahun. Saat kondisi sepi karena pandemi, kami diberikan keringanan angsuran,” kata Lalu.

Ia menjelaskan, saat ini di Desa Kuta terdapat 102 unit homestay yang dimiliki oleh 14 orang pelaku usaha. Beberapa dari mereka berniat mengajukan pinjaman, bahkan ada yang nilainya Rp 1,5 miliar untuk pengembangan usaha jelang agenda MotoGP 2022.

Pemilik Find Homestay di Desa Mertak, Lombok Tengah, Lalu Srinate juga optimistis dengan prospek pariwisata yang akan terus membaik di tahun depan. Ia turut merasakan berkah dari ajang WSBK 2021 bagi bisnis penginapannya sebanyak lima kamar yang terisi penuh dengan tarif Rp 400 ribu per hari.

“Tidak hanya sirkuit Mandalika yang jadi tujuan wisata. Di sini juga ada Pantai Awang yang bagus untuk selancar, menyelam, dan juga memancing,” jelasnya.

Ia mendapat pinjaman dari SMF sebesar Rp 50 juta pada April 2020 dengan waktu pengembalian selama 10 tahun.

Pembiayaan homestay merupakan salah satu program SMF sejak 2018 yang memberikan kemudahan akses pembiayaan homestay di desa wisata untuk mendukung kebangkitan sektor pariwisata di Indonesia. Direktur Utama PT SMF (Persero) Ananta Wiyogo menyatakan, program pembiayaan homestay telah menyalurkan pinjaman di 11 desa yang tersebar di berbagai daerah. Salah satunya adalah pembiayaan homestay sebesar Rp 500 juta melalui Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) Putri Nyale Desa Kuta Mandalika. Menurutnya, sasaran program tidak hanya di Mandalika melainkan juga daerah penyokong di sekitarnya.

“Tahun 2022 SMF menargetkan tambahan debitur baru, pengembangan model bisnis baru untuk pembiayaan homestay yang bersinergi dengan sister company dan pengembangan media informasi untuk meningkatkan profil desa yang telah bekerja sama dengan perseroan,” kata Ananta dalam media gathering di Mataram, NTB, Jumat (26/11).

Continue Reading

Business

Menjaring Gurihnya Potensi Perikanan

Novita Hifni

Published

on

Dengan pemberdayaan nelayan yang tepat sasaran dan dukungan transformasi digital, sektor perikanan dapat menjadi potensi sumber penerimaan pajak yang menjanjikan.

Organisasi Dunia Bidang Pembangunan (United Nations Development Programme/UNDP) memperkirakan potensi kekayaan laut Indonesia sebesar 2,5 triliun dollar AS per tahun. Namun hingga saat ini Indonesia baru memanfaatkan sekitar 7 persen akibat keterbatasan teknologi dan tantangan lain. Besarnya potensi dengan segala tantangannya ini mendorong berdirinya FishOn di tahun 2019. Perusahaan rintisan aplikasi ini berlaku sebagai agregator berbagai pihak dalam ekosistem perikanan melalui penerapan teknologi digital.

“Indonesia tidak punya teknologinya sehingga kekayaan laut malah dicuri orang luar. Dengan digitalisasi, semua bisa kita tracking. Jika seluruh wilayah sudah digitalisasi, transaksi di sektor perikanan Indonesia diperkirakan mencapai Rp 32 triliun sehari,” ungkap CEO FishOn Fajar Widisasono kepada Majalah Pajak di Kantor Pusat FishOn, Bamuda Office Building, Ancol, Jakarta Utara, Rabu (17 /11).

Setelah membantu pemberdayaan komunitas nelayan di Pelabuhan Ratu, Sukabumi pada awal kehadirannya, tahun ini FishOn melebarkan bisnisnya di wilayah perairan Maumere, Nusa Tenggara Timur. Dari 5.000 nelayan yang ada di Maumere, sebanyak 500 nelayan sudah diberdayakan melalui aplikasi FishOn secara menyeluruh dari proses awal kegiatan menangkap ikan, menghubungkan dengan pembeli, transaksi lelang, pengolahan ikan di pabrik, hingga pengiriman hasil laut kepada pembeli.

Potensi penerimaan

Menurut Fajar, perikanan merupakan sektor yang sangat menarik dan tidak akan habis sehingga dapat menjadi sumber penerimaan yang potensial bagi negara. Ia menjelaskan, 500 nelayan yang diberdayakan di Maumere tersebut kini sudah mampu berpenghasilan bersih Rp 15 juta hingga Rp 20 juta per bulan—jauh melampaui UMR di NTT yang hanya Rp 2 juta.

“Dengan aplikasi FishOn, ketika berlangsung transaksi dengan pembeli dari dalam dan luar negeri, kami langsung potong untuk cicilan kredit KUR dan retribusi daerah. Nah, harusnya ada sekian persen yang untuk bayar pajak UMKM nelayan. Menarik sekali ketika kita bisa mendorong nelayan agar bayar pajak,” jelasnya.

Ia mengungkapkan, saat ini di Indonesia terdapat sekitar 6 juta nelayan. Di Maumere, nelayan bisa menangkap ikan tuna seberat 80 kilogram sebanyak 1 hingga 2 ekor sehari, dengan harga per kilogram Rp 30 ribu. Artinya, dari dua ekor tuna saja, nelayan dapat mengantongi Rp 5 juta sehari. Kalau para nelayan ini dipajaki, imbuhnya, maka perikanan tentu akan menjadi sektor potensial bagi penerimaan negara.

Pihaknya menempuh langkah awal mendigitalisasi nelayan dengan memberikan pendanaan melalui saldo rekening dari Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI sebesar Rp 5 juta sampai Rp 7 juta yang otomatis diterima nelayan ketika bergabung dengan aplikasi FishOn. FishOn menjalin kontrak eksklusif dengan BNI untuk pengadaan KUR bagi nelayan. BNI harus memberikan persetujuan pinjaman KUR kepada nelayan yang diajukan oleh FishOn. Kolaborasi ini menjadi terobosan yang efektif karena selama ini nelayan tidak memiliki akses modal ke perbankan dan pihak bank tidak percaya dengan kemampuan nelayan untuk mengangsur pinjaman.

Uang dalam bentuk simpanan di rekening ini hanya bisa dibelanjakan untuk kebutuhan melaut seperti membeli bahan bakar untuk kapal, es untuk pendingin ikan, maupun kopi. FishOn menunjuk toko untuk melayani kebutuhan nelayan melalui pemberdayaan koperasi yang berkolaborasi dengan program Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) di daerah pesisir.

“Kalau ada 100 nelayan yang kami berikan bantuan Rp 5 juta sebagai modal awal, artinya ada Rp 500 juta yang akan dibelanjakan di toko-toko nelayan. Ini menarik karena bagi koperasi dan Bumdes, nelayan menjadi captive market yang pasti,” paparnya.

Para pembeli hasil laut tangkapan nelayan berasal dari dalam dan luar negeri seperti Jepang dan Malaysia. Untuk membeli ikan, transaksi dilakukan langsung melalui lelang. Hasil lelang langsung ditransfer ke rekening nelayan.

“Semua transaksi secara langsung dan cashless, tidak ada lagi uang tunai. Pembeli dari Jepang bisa transaksi melalui BNI Cabang Jepang. Jadi kalau dulu orang membayangkan digitalisasi nelayan atau cashless society nelayan itu suatu hal yang tidak mungkin, sekarang kami bisa mewujudkannya,” kata Fajar.

FishOn menyediakan fitur untuk membantu nelayan melaut dengan bantuan satelit yang dapat mendeteksi lokasi keberadaan ikan. Dukungan teknologi satelit ini diperoleh melalui kolaborasi dengan PT Telkom (Persero) Tbk sejak awal melakukan riset perikanan di tahun 2014 bersama para ahli perikanan dari Institut Pertanian Bogor. Di tahun 2021 ini FishOn telah mengembangkan pola factory sharing melalui FishOn Cloud Factory. Fajar menguraikan, pihaknya menyediakan pabrik pengolahan ikan untuk memenuhi permintaan pembeli seperti ikan yang sudah dipotong dalam bentuk sashimi atau sushi untuk ekspor ke Jepang. Saat ini terdapat 60 orang yang mengelola FishOn Cloud Factory di Maumere dengan pengerjaan sekitar 4 kontainer per bulan, sementara pengeluaran untuk membayar seluruh gaji dan listrik sebesar Rp 180 juta.

“Kalau biaya proses pengolahan ikan per kilogram Rp 35 ribu, maka pendapatannya sekitar Rp 1,2 miliar. Jadi, pabrik itu masih untung. Menariknya di sektor perikanan, market itu unlimited. Punya ikan berapa saja pasti diserap pasar. Saat ini sudah ada beberapa potential buyer dari Jepang dan Malaysia,” paparnya.

Ia berharap, FishOn nantinya dapat menjadi perusahaan go public yang sahamnya dimiliki oleh koperasi nelayan.

Continue Reading

Populer