Connect with us

Breaking News

Berkaca dari Cara Gus Dur Menertawakan Diri Sendiri

Diterbitkan

pada

Status sosial Gus Dur yang tinggi tidak menghalanginya untuk melakukan self-mockery

 

Institut Humor Indonesia Kini (IHIK3) menggelar diskusi webinar untuk mempelajari dan mengkaji humor-humor dan pemikiran humoristis Gus Dur pada Selasa (12/5/20). Webinar keempat dan kelima ini diikuti peserta yang beragam, dari akademisi, komunitas Gusdurian, pemuka agama, hingga seniman.

CEO IHIK3 Novrita Widiyastuti mengatakan, di dalam khazanah humor tanah air, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur merupakan harta karun berharga yang bangsa Indonesia. Berkat Gus Dur, Indonesia tidak lagi bingung atau malu ketika negara-negara lain memamerkan tokoh humornya masing-masing, seperti Persia dengan Abu Nawas-nya, Nasruddin Hoya yang identik dengan Turki, atau Charlie Chaplin di Inggris.

“Bahkan, bisa dibilang Gus Dur punya nilai lebih dibandingkan ketiganya. Sebab, Gus Dur tidak hanya orang yang jago berhumor, melainkan juga seorang agamawan, negarawan, bahkan seorang guru bangsa,” tutur Novrita dalam keterangan pers yang diterima Majalah Pajak, Kamis (14/5/20)

Menurut Novrita, luasnya pemahaman dan perspektif Gus Dur tentang teori humor berikut cara menggunakannya inilah yang membuat logika berhumor Gus Dur menjadi sangat kaya. Ia, misalnya, tak hanya menghumorkan politik, tetapi juga memolitikkan humor.

Ada sejumlah humor Gus Dur yang secara implisit menyindir Presiden Soeharto yang kala itu berkuasa. Ambil contoh, humor tentang seorang kepala negara yang selalu ditanya kapan ia punya pengganti setiap mencukur rambut di tukang cukur langganannya. Seperti dituturkan Gus Dur, walaupun si tukang cukur dimarahi oleh kepala negara itu, ia sama sekali tidak takut. Pasalnya, si tukang cukur punya alasan mengapa sering menanyakan hal itu, yaitu karena setiap habis ditanya, bulu kuduk kepala negara itu berdiri, sehingga mudah untuk dipotong.

Tri Agus Susanto Siswowiharjo, penulis dan peneliti humor Gus Dur, melihat humor Gus Dur sebagai salah satu cara berekspresi secara politis. Lewat humornya, Gus Dur tak hanya mengkritik rezim Orde Baru, tetapi juga menyindir praktik-praktik yang menurutnya tidak tepat. Menariknya, meski berstatus sebagai pemimpin atau tokoh negara, Gus Dur juga bisa dan mau untuk menertawakan diri sendiri.

Seperti dikenang Tri Agus, ketika Gus Dur menjadi Presiden Republik Indonesia berpasangan dengan Megawati sebagai wakilnya, Gus Dur melakukan self-mockery atau mengejek diri sendiri. Di pertemuan besar bisnis internasional di Bali tahun 1999, Gus Dur memproklamirkan diri sebagai presiden dan wakil presiden yang ideal. “Presidennya tidak bisa melihat, dan wakilnya tidak banyak bicara,” katanya.

Tri Agus juga menceritakan peristiwa humoristis lain, yakni ketika Gus Dur dengan keterbatasan penglihatannya tetap mau menghadiri dan membuka pameran lukisan KH. Mustofa Bisri (Gus Mus) dan rekan-rekannya. Selain menyebut hal ini bisa terjadi karena persahabatan Gus Dur dan Gus Mus yang melampaui batas, Tri Agus menyebut faktor lainnya, yaitu selera humor keduanya yang memang sudah tinggi, sehingga tidak ada yang merasa mengejek atau diejek di sini.

“Mengundang Gus Dur, yang notabene tidak bisa melihat, untuk melihat lukisannya, ini kan sebuah seni tersendiri. Jadi ini sebuah ide yang cerdas dari Gus Mus atau penyelenggara, sekaligus kerelaan hati seorang Gus Dur yang tinggi dalam menerima undangan dari sahabatnya,” papar Tri Agus dalam webinar bertemakan “Memahami Logika Humor Gus Dur” yang diadakan oleh IHIK3 pada Sabtu, 9 Mei 2020, pukul 15.30-17.00 WIB.

Konsep ini kemudian dikonfirmasi langsung oleh “Gus Dur KW Super”, Gus Pur alias dr. Handojo. Handojo dikenal luas sebagai komedian yang menirukan tokoh Gus Dur yang wara-wiri di televisi-televisi swasta nasional beberapa tahun lalu. Pria yang sehari-harinya bergelut di dunia medis ini memang punya kemampuan untuk menirukan tokoh-tokoh nasional sekaligus dekat dengan Gus Dur semasa hidupnya.

Menurut Gus Pur, humor-humor Gus Dur sebenarnya sangat lekat dengan upaya menertawakan dirinya sendiri. Inilah yang menjadi salah satu rahasia mengapa lelucon Gus Dur relatif bisa diterima masyarakat luas.

Lalu, bagaimana cara kita bisa berlatih atau belajar menertawakan diri sendiri ala Gus Dur? Menurut Gus Pur, kuncinya ada tiga.

“Pertama, harus diakui dulu kalau kita manusia biasa yang engga luput dari kelemahan. Yang kedua, kebenaran itu mungkin juga berada di pihak lain, bukan monopoli kita – Yang Maha Benar cuma Tuhan. Yang ketiga, buatlah masalah serius jadi santai, masalah besar kita buat kecil, masalah kecil kita buat engga ada. Jadi engga usah sedikit-sedikit rebut. Gitu aja kok repot!,” ujarnya pada Diskusi daring pada Minggu, 10 Mei 2020, di jam yang sama pula dengan webinar sebelumnya.

Breaking News

Bank Banten Gandeng FDS untuk Gunakan Teknologi AWS

Diterbitkan

pada

Penulis:

Dirut Bank Banten Agus Syabarrudin, Presdir FDS Sutjahjo Budiman, Presdir PT DCI Indonesia Tbk Toto Sugiri dan Dirops dan Transofrmasi Bank Banten Denny S Karim di Kantor PT DCI Indonesia Tbk

PT Bank Pembangunan Daerah Banten, Tbk (Bank Banten/BEKS) dan PT Fortress Data Services (FDS) sepakat melakukan kerja sama untuk meningkatkan kualitas layanan bagi nasabah. Direktur Utama Bank Banten Agus Syabarrudin mengungkapkan, saat ini pihaknya tengah mempersiapkan fondasi transformasi, baik bagi nasabah hingga operasional perbankan di masa mendatang melalui penggunaan teknologi Amazon Web Services (AWS) bersama FDS.

Menurutnya, kerja sama Bank Banten dengan FDS adalah bagian dari inisiatif dalam menjalankan transformasi untuk memenuhi kebutuhan nasabah dan calon nasabah yang akan menggunakan jasa dan layanan Bank Banten.

“Di Bank Banten, kami berusaha untuk memenuhi kebutuhan layanan finansial nasabah. Kami melakukan transformasi untuk menyediakan produk dan layanan keuangan serta mengoptimalkan layanan ke nasabah-nasabah. Kami percaya bahwa, kerja sama dengan FDS akan mendapatkan nilai lebih (added value) bagi perusahaan,” ungkapnya pada konferensi pers virtual, Jumat (17/09).

Ia menambahkan, hal ini sejalan dengan misi Bank Banten untuk menjadi salah satu bank pembangunan daerah yang memberikan layanan yang mumpuni dan memudahkan nasabah dalam bertransaksi serta mengakses produk keuangan, sehingga peluang untuk pengembangan bisnis semakin besar.

“Untuk dapat melaksanakan misi tersebut, Bank Banten berkolaborasi dengan institusi pendidikan, institusi kesehatan, usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan pelaku industri di Banten untuk mengembangkan ekosistem keuangan di Banten,” tambahnya.

Agus melanjutkan, Bank Banten sedang mempersiapkan fondasi dalam pelaksanaan transformasi serta implementasi solusi layanan keuangan yang flexible dan scalable berbasis teknologi. Terlebih, Bank Banten memiliki tujuan untuk memastikan inklusi keuangan yang lebih besar di daerah Banten dan menjadikan Bank Banten lebih berdaya saing tinggi seperti bank pada umumnya di masa mendatang.

Sementara itu, Direktur Utama FDS Sutjahyo Budiman menjelaskan bahwa transformasi di institusi keuangan merupakan kunci keberhasilan untuk mencapai misi tersebut. Dengan adanya AWS dipercaya mampu memperkuat fondasi bank digital dan mewujudkan misi dalam meningkatkan perekonomian daerah.

“Sebagai platform yang komprehensif dan diadopsi secara luas di dunia, AWS menyediakan layanan yang memungkinkan perusahaan jasa keuangan untuk mempercepat proses tujuan transformasi,” jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Country Manager AWS Indonesia Gunawan Susanto juga mengapresiasi dan memberikan selamat kepada Bank Banten dan FDS atas kerja sama tersebut. “Kami bangga dapat bekerja sama dengan FDS serta membantu Bank Banten dalam menjalankan proses untuk memodernisasi infrastrukturnya, memenuhi perubahan perilaku dan keinginan nasabah, dan mendorong pertumbuhan bisnis di Banten dan sekitarnya,” ujarnya.

Lanjut baca

Breaking News

Resmi Diluncurkan, P3HPI Siap Bangun Kepedulian Pajak

Diterbitkan

pada

Penulis:

Perkumpulan Pengacara dan Praktisi Hukum Pajak Indonesia (P3HPI) merupakan organisasi yang resmi dibentuk sebagai jembatan antara kebutuhan otoritas pajak—baik itu DJP, DJBC, maupun Pemda—dan Wajib Pajak (WP). Hal itu disampaikan oleh Ketua Umum P3HPI John Eddy dalam acara Peresmian dan Webinar P3HPI secara virtual, Rabu (15/9).

“Kami berkomitmen bisa berkiprah, memberikan sumbangsih yang at the end untuk penerimaan pajak. Sebagai salah satu fungsi budgeter yang diatur di politik anggaran kami,” ucapnya.

John mengatakan, P3HPI lahir untuk menjawab kebutuhan masyarakat akan bantuan hukum dalam ragam permasalahan pajak, sekaligus membangun kepedulian masyarakat untuk taat pajak yang didasarkan pada undang-undang.

“Meskipun permasalahan pajak tidak terhindarkan, ruang penyelesaian dapat diwujudkan pada tujuan keadilan. P3HPI siap memberi bantuan hukum yang merupakan hak warga negara sesuai amanat Pasal 27 ayat (1) jo Pasal 28D ayat (1) UUD 1945 jo UU Bantuan Hukum No. 16 Tahun 2011,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Ketua Dewan Pengawas P3HPI Ariawan Gunadi memastikan, P3HPI bisa memberikan insight, wawasan, dan pandangan kepada orang-orang yang ingin menekuni profesi ini. Di sisi lain, P3HPI juga memiliki dimensi sosial untuk memberikan dukungan kepada pemerintah.

“Dari perspektif perpajakan, kami juga bisa bantu memberikan sosialisasi mulai dari undang-undang, peraturan, regulasi yang mungkin selama ini sudah ada tetapi belum diketahui oleh semua masyarakat. Lewat perkumpulan ini kita bisa menyelenggarakan webinar dan suatu sosialisasi perpajakan, karena seperti kita tahu pajak memiliki peraturan yang dinamis dan mungkin ada perubahan-perubahan yang perlu dipelajari dan dipahami oleh kita semua,” jelasnya.

Di kesempatan yang sama, Staf Khusus Menteri Keuangan bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo menyambut baik lahirnya P3HPI, sebagai upaya untuk membangun profesionalitas, meningkatkan kompetensi, dan mengadvokasi persoalan-persoalan hukum termasuk perpajakan; demi menciptakan keadilan, kepastian hukum, fairness dan juga ekosistem perpajakan yang lebih baik.

“Kiranya juga interaksi yang semakin baik, komunikasi yang semakin baik antara pemerintah, otoritas pajak, dengan masyarakat Wajib Pajak yang difasilitasi oleh para intermediaries baik dari konsultan pajak maupun pengacara pajak akan semakin efektif untuk membangun ekosistem pajak yang lebih baik. Dicirikan dengan kepatuhan sukarela yang semakin baik, akuntabilitas yang semakin baik, dan juga hubungan antarpihak yang semakin harmonis dan mendukung upaya pemerintah dalam meningkatkan penerimaan pajak, termasuk mendorong perekonomian yang lebih baik,” ucapnya.

Selain itu, Yustinus berharap P3HPI juga dapat ikut memikirkan, memberikan gagasan, masukan dalam pembahasan RUU KUP yang tengah dibahas bersama DPR.

“Ini kesempatan yang baik juga bagi kita untuk nantinya semakin sempurna, semakin baik, sebagai fondasi yang baru untuk dunia perpajakan kita ke depan. Kami percaya para pendiri P3HPI dapat mengemban amanah, mandat ini dengan baik. Pemerintah juga terus berupaya untuk dapat semakin terbuka, makin transparan, makin akuntabel untuk dapat mendengarkan masukan termasuk berkolaborasi, dan bersinergi dengan banyak pihak,” pungkasnya.

Senada dengan Yustinus, Kepala Bidang Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Natalius mengatakan, P3HPI bisa menjadi salah satu pihak yang mendukung perkembangan pajak di Indonesia dan menjadi wadah untuk para pengacara pajak dan praktisi hukum pajak. Supaya, dapat senantiasa mengembangkan profesionalisme serta menjaga integritas dalam menjalankan profesinya.

“Para pengacara pajak dan praktisi hukum pajak juga diharapkan senantiasa meningkatkan kompetensinya perpajakannya untuk dapat mendukung penyelesaian sesuai ketentuan perundang-undangan perpajakan,” tutupnya.

Lanjut baca

Breaking News

Ariston Jalin Kemitraan Regional dengan Juventus

Diterbitkan

pada

Penulis:

Jakarta, Majalahpajak.net– Ariston, sebuah merek dagang internasional dari Ariston Thermo Group, perusahaan global yang bergerak di sektor kenyamanan termal berkolaborasi dalam sebuah kemitraan regional dengan klub sepak bola Italia Juventus.

Chairman Ariston Thermo Group Paolo Merloni mengungkapkan, kerja sama ini didasari oleh kesamaan visi antara Ariston dan Juventus yang selalu memberikan performa terbaik dalam menjawab tantangan. Menurutnya, untuk menghadapi tantangan diperlukan semangat, antusiasme, dan sikap untuk menjadi juara di bidang masing-masing.

“Mentalitas yang dibangun Ariston ini dilihat sejalan dengan nilai yang dianut oleh Juventus. Faktanya, kedua perusahaan berbagi nilai dan misi penting, yaitu menaklukkan tantangan yang sulit secara konstan, memiliki strategi yang kuat dan tekad untuk menjadi juara, serta ketekunan,” ungkapnya dalam kolaborasi antara Ariston Indonesia dengan Juventus secara virtual, Kamis (16/09).

Sementara itu, Chief Revenue Officer Juventus Giorgio Ricci menyatakan bahwa pihaknya sangat mengapresiasi atas terjalinnya kerja sama ini. Terlebih bagi kedua perusahaan tersebut tantangan merupakan nilai yang mengakar kuat dalam budaya Ariston maupun Juventus.

“Kami senang sekali menyambut Ariston ke dalam keluarga besar Juventus. Kolaborasi ini merupakan hasil sinergi yang hebat, menggabungkan warisan dan inovasi Italia,” jelasnya.

Selain itu, Managing Director Ariston Therma Indonesia Erwin Lim mengatakan, melalui kerja sama ini diharapkan dapat menciptakan inovasi-inovasi baru di masa mendatang.

“Kami berharap melalui kemitraan ini akan melahirkan ide-ide baru untuk musim-musim mendatang, dan akan berguna bagi pasar yang berkembang,” katanya.

Pada kesempatan tersebut, Ariston Indonesia juga berkomitmen dan secara konsisten akan menghadirkan kenyamanan bagi keluarga di Indonesia melalui produk-produk yang ditawarkan. Terlebih, Ariston merupakan pemimpin pasar dalam kategori pemanas air di Indonesia dengan pangsa pasar sebesar 67 persen.

“Saya bangga dengan apa yang telah dicapai Ariston Thermo Indonesia sebagai pemimpin pasar kategori pemanas air di Indonesia. Kami memastikan inovasi dan adaptasi akan terus dilakukan, dan melayani yang terbaik harus selalu tetap dilanjutkan. Sehingga konsumen selalu yakin siapa yang harus dipercaya,” pungkasnya.

Lanjut baca

Populer