Connect with us

Tax Light

Aurora

Aan Almaidah

Published

on

Sering kali berita menjadi fenomenal walaupun bukan fakta. Maka berlakulah seperti fotografer menangkap Aurora. Ia tak langsung percaya sebelum membuktikan kebenarannya.

Berita itu bisa tersebar dengan dikejar. Contohnya begini, bila Anda mendengar berita bahwa di sudut Kutub Utara berarak awan yang tidak berwarna putih, tetapi merah, kuning, hijau seperti pelangi, dan it’s true, apakah Anda berminat mengejarnya untuk melihat? Bisa jadi ya, atau Anda akan mengetikkan jari di YouTube untuk menelusuri berita itu. Hoaks atau bukan? Kalau gambarnya ada, apalagi ada videonya, maka dengan duduk-duduk di sudut kamar saja, Anda sudah berselancar ke sudut dunia yang menyiarkan berita itu.

Awan berwarna-warni adalah keniscayaan yang bersumber dari cahaya, terlihat di Danau Bear, Alaska. Namanya Aurora. Dia adalah fenomena alam berupa pancaran cahaya yang menyala-nyala di lapisan Ionosfer. Aurora tampil dalam bentuk pita cahaya, muncul indah di tengah malam dan yang menjadi sasaran fotografer adalah sudut terbaiknya di Alaska, pada bulan Maret dan September hingga Oktober akhir. Berbeda dengan kita, yang melakukan pembenaran berita bisa melalui interaksi melalui membaca atau mendengar dan melihat di media, para fotografer harus menuju tempat berita untuk menangkap gambar yang akan diberitakan. Pembuktian menjadikan mereka percaya.

Kenapa kita bicara tentang Aurora? Begini. Fenomena, menurut KBBI daring, adalah: (1) Hal-hal yang dapat disaksikan dengan pancaindra dan dapat diterangkan serta dinilai secara ilmiah (seperti fenomena alam); (2) sesuatu yang luar biasa; dan (3) fakta atau kenyataan. Aurora adalah fenomena alam berupa fakta, dan sesuatu yang luar biasa. Namun, dewasa ini berita menjadi fenomenal walaupun bukan merupakan suatu fakta, hanya karena dia ditangkap oleh pancaindera. Kembali pada contoh awal, di sudut kamar, kita mengetikkan jari mencari informasi, tanpa ada pembuktian seperti para fotografer memburu cahaya Aurora, maka kita tersugesti oleh berita. Dan berita itu bisa menjadi benar adanya, tanpa melalui pembuktian seperti fotografer yang ber-traveling ke Alaska.

Ini namanya Efek Eksponen. Douglas Conant dalam bukunya, Touch Points, menyatakan bahwa setiap orang yang kita ajak berinteraksi akan terhubung pada jaring-jaring hubungan. Satu berita yang Anda sampaikan akan sampai di lima sampai enam orang, dan seperti bola salju, akan meluas. Saat ini yang mengambil alih peran penting komunikasi adalah media, yang berkembang secara eksponensial melalui kemajuan informasi dan teknologi. Media akhirnya mengambil alih peran pemimpin dalam membicarakan kesuksesannya, peran orang tua dan guru dalam mendidik generasi mudanya, membentuk karakter dan perilaku, dan memengaruhi cara mereka berpikir. Disukai atau tidak, Efek Eksponen ini beredar di setiap sistem kehidupan, yang setiap orang terhubung sepanjang waktu, yaitu di unit kerja, di organisasi tempat kita bekerja dan menghabiskan lebih banyak waktu daripada di rumah kita.

Apabila Ki Hajar Dewantara masih ada, mungkin beliau akan sangat miris melihat bagaimana media menggantikan fungsi guru dengan sangat cepat. Kalau dulu selesai ulangan, dibutuhkan waktu untuk mengecek jawaban yang benar, maka saat ini, anak SD akan dengan sangat cepat mengetahui berapa jawaban salah dan benarnya dengan bertanya kepada “Mbah Google. Kepiawaian guru bisa ditebas dengan mengintip Wikipedia, dan jangan disalahkan minat membaca yang semakin rendah karena… semua jawaban bisa diperoleh lewat mesin pencari. Berdasarkan studi Most Literred Nation in the World 2016, minat baca di Indonesia menduduki peringkat 60 dari 61 negara—rata-rata orang Indonesia hanya membaca buku 3–4 kali per minggu, dengan durasi waktu membaca per hari rata-rata 30–59 menit. Sedangkan, jumlah buku yang ditamatkan per tahun rata-rata hanya 5–9 buku. Itu berdasarkan hasil penelitian Perpustakaan Nasional tahun 2017. Hal ini diungkapkan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Puan Maharani, di gedung Perpustakaan Nasional, Jakarta, di bulan Maret 2018 (www.kompas.com). Nah, minat membaca buku yang rendah belum disandingkan dengan minat membaca gawai, mungkin berbanding terbalik untuk bangsa Indonesia.

“Kesadaran bersama akan mewujudkan bangsa Indonesia yang besar! Produk investasi jangka panjangnya adalah terbentuknya generasi muda yang berbudaya, paham bahwa semua berita memerlukan dasar pembenaran, data, dan alasan.”

Data di laman Kominfo Agustus 2018 menyatakan bahwa berdasarkan data UNESCO, masyarakat Indonesia amat aktif menggunakan media sosial, yaitu 4 dari 10 orang Indonesia aktif di media sosial seperti Facebook yang memiliki 3,3 juta pengguna, kemudian WhatsApp dengan jumlah 2,9 juta pengguna. Tidak salah kalau generasi milenial dijuluki “Generasi Menunduk” karena waktu mereka tersita dengan membaca gawai. Namun, satu hal yang perlu dicermati dengan tingginya angka penggunaan media sosial oleh masyarakat Indonesia, yaitu adanya risiko penyebaran konten negatif serta pesan provokasi dan ujaran kebencian yang dapat menimbulkan konflik juga amat besar. Tanpa kita sadari semua, inilah fenomena yang fenomenal! Kita selalu merasa percaya pada konten berita tanpa melakukan pembuktian seperti sang fotografer merekam Aurora dengan lensa kamera.

Salah satu realitas yang menyakitkan, apabila berita kemudian mendemotivasi seorang Wajib Pajak yang telah bersusah payah melakukan kewajiban perpajakannya mulai dari mendaftar, menghitung berapa pajaknya, sampai membayar dan melaporkan, kemudian semangatnya tergerus saat membaca berita bahwa banyak temannya sesama pengusaha yang menghindar dari kewajibannya sebagai warga negara dalam membayar pajak. Ada juga berita yang menggerus semangat petugas pajak dalam mengumpulkan uang negara, yang meragukan kerja keras mereka, misalnya. Ketika mereka melakukan edukasi, peran pajak perlu ditegaskan berkali-kali. Namun mereka perlu bekerja ekstra keras dalam menggalang kepercayaan masyarakat saat satu berita negatif tentang pajak, menguar. Padahal, suka atau tidak suka, 75%-80% APBN berasal dari uang pajak, demikian juga 75% dari gaji ASN yang diterima. Trust, atau kepercayaan yang mendalam bagi seluruh insan yang bekerja pada instansi, kementerian dan lembaga, sangat diperlukan dalam bersinergi. Maka perlu dipikirkan bersama bagaimana mengalirkan anggaran dalam bentuk program-program yang diutamakan mendukung kesadaran pajak.

Kalau seluruh instansi, kementerian dan lembaga di negara ini tidak duduk bersama membicarakan nasib bangsanya, bisa dipastikan program yang menggelinding akan berjalan sendiri-sendiri. Contohnya, pemberdayaan UMKM, yang setiap kementerian menjadi pengampu atas UKM yang ada di bawah kendali kementerian itu. Apabila ada kesepakatan untuk menyadarkan bahwa peran dan kontribusi pelaku ekonomi saat melakukan kewajiban perpajakannya, sekecil apa pun, merupakan bukti partisipasi yang besar dalam perwujudan bela negara dan cinta tanah air, bisa dipastikan setiap individu yang merasa punya tanggung jawab atas tegaknya Merah–Putih, berlomba-lomba membayar pajak sebagai bentuk amal ibadah. Mereka bersama-sama menggulirkan Efek Eksponensial. Berita positif yang diembuskan dari suatu berita, melesat menjadi sangat positif dan menyemangati.

Bagaimana pun, kesadaran bersama akan mewujudkan bangsa Indonesia yang besar! Produk investasi jangka panjangnya adalah terbentuknya generasi muda yang berbudaya, paham bahwa semua berita memerlukan dasar pembenaran, data, dan alasan. Saat menerima berita mereka belajar, meneliti keabsahannya lewat membaca, menganalisis kebenaran, tidak langsung percaya dan cepat menilai.

Suka tidak suka, kepercayaan memang memerlukan pembuktian. Contohnya, seperti memilih menantu, memilih pasangan bagi yang jomblo, atau memilih pemimpin. Dan pembuktian itu juga harus konkret dan dipercaya, bagai menemukan Aurora yang bukan fatamorgana.

Tax Light

“Fiesta”

Majalah Pajak

Published

on

Foto: Ilustrasi

“Fiesta” akan selalu ada karena manusia cenderung tak bisa lepas dari keramaian. Meskipun juga butuh keheningan—sebenarnya keduanya bisa diciptakan bersamaan, jika mau.

Sebuah perhatian adalah hal yang langka zaman ini. Sampai ada sebutan generasi kolonial dan generasi milenial—dibedakan dari cara memberi perhatian. Generasi kolonial memberi perhatian sambil menatap lawan bicara; generasi milenial memberi perhatian bisa seraya menunduk, alias dia bicara tapi mata ke gawainya. Perhatian itu juga terdiri dari banyak unsur seperti, niatnya apakah? Apakah tutur katanya ramah? Apakah saking perhatiannya, sampai dia bersedia berkorban? Apakah dia mempunyai kepekaan yang tinggi dalam memberi perhatian?

Perhatian yang diberikan berlandaskan kepekaan, konon karena yang memberi perhatian memiliki kemampuan mendeteksi bahasa tubuh seseorang. Dan itu kami jumpai di suatu sudut jalan dari arah Bukchon Village, saat seorang gyeongchal mendekati. Polisi muda itu menanyakan kami akan ke mana dan dia menunjukkan jalan terdekat. Satu, dia memahami ekspresi orang yang kebingungan. Dua, dia menyapa dengan tutur kata yang ramah. Tiga—dan ini yang paling penting, dia peka dalam mengarahkan. Disampaikannya bahwa “Kalau mau ke Insadong maka arahnya berputar ke sini, lantas, nah… ini gerbangnya,” ucapnya sambil mencoret-coret peta dengan stabilo pink. Dalam perjalanan ke tujuan, kami baru sadar, bahwa kami dialihkannya untuk melewati sebuah keramaian. Sebuah Fiesta, aha! Banyak stand menjual kerajinan tangan di sekitar jalan yang kami lalui, sebelum sampai di tujuan sebenarnya.

Fiesta adalah sebuah kata dari Spanyol, yang bermakna pesta, keramaian, atau perayaan. Bahasa Latin menyebutnya dies. Ingat dies natalis, ‘kan? Kelulusan dari perguruan tinggi akan membuat kita mengalami perayaan yang disebut wisuda. Para wisudawan bertoga memasuki ruangan luas dan tentunya ada nyanyian Gaudeamus Igitur. Saat ini, sakralnya wisuda tidak hanya dirasakan oleh lulusan Perguruan Tinggi, juga dialami siswa SMA, SMA bahkan SD dan TK. Semua ingin merasakan wisuda. Semua bertoga. Terasa keren. Kalau dulu, kita merasakan wisuda sekali, maka anak-anak zaman now merasakan diwisuda berkali-kali. Mereka pun akrab dengan fiesta. Fiesta, dengan melempar topi wisuda beramai-ramai ke udara dan terekam kamera. Fiesta, identik dengan keindahan juga.

Sebagai makhluk sosial, kita cenderung tidak bisa lepas dari keramaian. Apalagi bila kita terlahir di sebuah tempat yang ramai, sangat sibuk, seperti kota metropolitan Jakarta. Maka keramaian akan mendarah daging di tubuh kita karena kemacetan, keriaan, kegaduhan, sudah kita nikmati sejak kanak-kanak. Belum tentu semua orang suka dengan keramaian, sehingga terbentuklah hobi bertualang di alam seperti kamping, memancing, mendaki gunung, yang membutuhkan alam sebagai pelampiasan.

“Keramaian bisa membuat orang berpaling untuk menyepi. Dan ini menjadi potret bagi rencana suatu kepindahan besar ibu kota negara.”

Keramaian, bisa membuat orang berpaling untuk menyepi. Dan ini menjadi potret bagi rencana suatu kepindahan besar ibu kota negara. Pengalaman belajar singkat alias short course di Seoul kemudian menjadi pengalaman baru, saat dibawa kunjungan belajar ke Sejong. Sejong, adalah ibu kota Korea Selatan kedua setelah Seoul, direncanakan sejak 2002 dan kepindahannya baru mulai dilaksanakan tahun 2012. Sejong sekitar 120 kilometer dari Seoul, dan termasuk kota sepi. Pegawai negeri yang kantornya di Seoul mengalami mutasi ke Sejong. Salah satu kenalan kami, sebut saja namanya Mr Kim, menyatakan ada hal penting dalam pemindahan itu karena berdampak pada keluarga. Pertama, pendidikan. Apakah sistem pendidikan telah dibangun dengan baik di ibu kota baru? Kedua, kesehatan. Apakah mudah mencari dokter dan rumah sakit bila kita sakit? Saat ini di Indonesia saja, masyarakat mungkin lebih percaya berobat ke Penang atau Singapura, daripada berobat di dalam negeri. Imbuhnya lagi, kantor-kantor perusahaan banyak yang memiliki gedung di ibu kota lama, dan juga di ibu kota baru. Jadi ibu kota lama tidak takut menjadi sepi, karena popularitasnya bisa saja tetap terjaga. Ibu kota baru pastinya akan ngetop karena perbisnisan mulai melirik pembangunan kantor, perindustrian, dan semua kegiatan yang bisa dilaksanakan di sana.

Negara tetangga yang lain, Australia, memindahkan ibu kotanya beberapa kali. Namun mantan ibu kota tetap menjadi tujuan wisata dan tetap menarik untuk menjadi tempat tinggal, yaitu Melbourne dan Sydney. Bahkan Canberra sebagai ibu kota baru, tidak memiliki daya tarik atau popularitas sekuat Melbourne dan Sydney. Memang memerlukan perencanaan desain dan konsep dari awal dalam penentuan pemindahan ibukota.

Kenapa sih harus pindah? Jawabannya sederhana saja. Fiesta. Keramaian. Alasan pemindahan biasanya karena tingkat kemacetan sudah sangat tinggi atau terlalu padat. Itu juga alasan kenapa Seoul dipindah ke Sejong, untuk mengurangi kemacetan dan meningkatkan investasi di wilayah itu.

Pertanyaannya, adakah yang merasa keberatan? Saat kita ditahbiskan menjadi Aparatur Sipil Negara, maka sudah sepaket dengan komitmen bersedia ditempatkan di mana saja. Dalam hal ini, keputusan tersulit adalah, apakah membawa keluarga serta? Kembali kepada faktor di atas, faktor pendidikan memegang peranan penting. Banyak yang lebih mempertahankan berpisah dengan keluarga dengan alasan, pendidikan di tempat lama sangat baik bagi pertumbuhan karakter anak-anak mereka. Tentu saja karena anak sudah memiliki lingkungan sosial yang berbeda dan sulit dipisahkan dari teman-teman gaulnya. Alasan lain adalah anaknya sudah di kelas atau tingkat terakhir tahapan SD, SMP, SMA atau universitas. Lebih baik berkorban satu tahun untuk bisa diterima di sekolah favorit jenjang lanjutan, daripada mengikuti tugas orangtua dan berkorban kegalauan atas lingkungan pergaulan dan pendidikan baru.

Saat memutuskan untuk berpindah dari keramaian, maka perencanaan adalah hal penting yang perlu dipikirkan. Perencanaan terkait waktu, kebersinambungan rencana, dan anggaran. Ada ratusan triliun yang dibutuhkan untuk pemindahan ibu kota. Di Brasil, konon pemindahan ibu kota mencapai nominal miliaran dollar Amerika. Mau tidak mau, kita perlu berhitung dana APBN kita, dan ujungnya, butuh pemahaman yang cerdas bahwa atas pajak yang kita bayar, berperan penting dalam menyokong anggaran dari perencanaan besar tersebut. Perlu ada rasa patriotisme perusahaan besar dan masyarakat dalam melakukan pemenuhan kewajiban pembayaran pajak. Kejujuran dan transparansi dalam membayar pajak, dapat mewujudkan pembangunan yang diharapkan. Perlu juga mungkin mencontoh penghargaan di Korea yang setiap tahun memberikan apresiasi kepada Wajib Pajak sebagai masyarakat yang bernilai dan berpikiran baik, dilihat dari kejujuran dan keberdayagunaannya di masyarakat. Apa itu keberdayagunaan? Perilaku mereka sebagai pembayar pajak juga disorot, apakah kegiatan mereka berdampak positif terhadap masyarakat. Ada pola perilaku yang dinilai.

Lantas, foto-foto mereka dipajang selama setahun penuh di museum kantor wilayah pajak di daerahnya. Kebanggaan negara terhadap masyarakat secara individu yang memiliki pemikiran nasionalis tinggi mungkin bisa lebih ditingkatkan melalui apresiasi seperti itu. Indonesia memiliki sila kedua Pancasila, yaitu Kemanusiaan yang adil dan beradab. Kata beradab, sebenarnya mencerminkan menghormati sesama. Hal ini serupa dengan konsep filosofi Tionghoa yang mencerminkan bagaimana sifat kekuatan yang saling berhubungan dan berlawanan dapat saling membangun satu sama lain, yang disebut keseimbangan. Saling menghargai, saling menyeimbangkan. Adanya harmoni saat ada keramaian dan ada kesunyian.

Kembali pada perenungan, fiesta yang datang, akan berakhir. Tidak ada pesta yang tidak akan usai. Tidak ada berita trending yang tidak terlupakan. Semua yang panas akan dingin. Semua yang bergejolak akan tenang, dan sebaliknya. Fiesta yang sebenarnya adalah saat ada kerja sama dalam membangun kesadaran pajak. Misalnya setiap kementerian ikut berpikir untuk mendukung gerakan sadar pajak. Semua kegiatan bisa melibatkan materi pajak, ada edukasi bagi bisnis yang baru mulai atau bahkan, akan bangkrut. Apa ada yang salah dengan proses bisnisnya? Mari kita dukung ramai-ramai untuk meningkatkan omzetnya. Tanpa melupakan ada kewajiban perpajakan saat dia merasakan benefitnya. Itulah fiesta, itulah pesta yang menyeimbangkan, tidak hanya pesta yang dibuat untuk memamerkan siapa saya atau siapa dia.

Maka, ketika seorang teman mengeluh dia sakit dan resep dokter hanya memintanya untuk tidak bicara selama dua hari sebagai obat, jangan heran. Maknanya sederhana: belajarlah menciptakan dunia hening di tengah keramaian. Oeloun aleumdabda (Sepi itu Indah, Korea).- Aan Almaidah A.

Continue Reading

Tax Light

“YES”

Aan Almaidah

Published

on

“Yes” tak cuma menyiratkan kesanggupan. Padanya melekat janji, pertanggungjawaban, dan konsekuensi.

Siapa yang pernah tahu arti akronim YES? Ya, kata itu konon dimiliki oleh perusahaan kirim barang sebagai tagline. Artinya sangat menjanjikan. Yakin Esok Sampai. Luar biasa bukan? Dalam kehidupan sehari-hari, kita kenal dengan kata yakin. Namun, untuk membuatnya jadi iklan, harus berpikir dua tiga kali. Kenapa begitu?

Kita tahu, kita memiliki keyakinan. Sayangnya kita tidak yakin dengan apa yang kita yakini. Contohnya, bicara tentang keyakinan, pernahkah kita membuat target dalam perjalanan kehidupan, yang kita yakini akan dapat kita raih? Saat ini banyak permainan pikiran yang diajarkan di kelas-kelas pembelajaran komunikasi, atau motivasi, yang meminta peserta untuk membuat target dan memikirkan upaya untuk mencapainya.

Adalah suatu rumus yang melemparkan jawaban atas tantangan target itu ke semesta. M1 = M2 = M1. Terjemahannya, Menerima = Melepas = Menerima. Penjabarannya sederhana. Saat ini, tanpa disadari, manusia hidup dengan menerima banyak hal dari Sang Pencipta. Apa yang dia terima bisa dimaknai ujian, atau anugerah. Itu disebut M1. Menerima yang pertama. Kemudian, kita berharap sesuai yang kita terima. Apabila kita memperoleh ujian, maka kita berharap sesudahnya akan mendapatkan anugerah. Apabila kita memperoleh anugerah, maka kita berharap sesudahnya akan mendapatkan anugerah lebih tinggi lagi. Tidak ada manusia yang setelah mendapatkan anugerah, dia berharap memperoleh ujian. Itu wajar.

“Dalam diri generasi muda kita inilah diharapkan terbentuk karakter yang sadar pajak, sadar literasi, dan mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045.”

Lantas tanpa disadari kita menyusun target. Bisa dituliskan di atas kertas, bisa hanya ditanam di pikiran atau di batin. Langkah berikutnya, kita menyusun upaya atau strategi dalam pencapaian target. Setelah semua upaya berjalan, kita menempuh M yang kedua. Melepas. Kenapa dilepas? Karena kita berusaha membentuk diri kita menjadi manusia gak pamrih. Kita sudah berusaha, hasilnya kita lepas saja. I will do the best, God will do the rest. Maka apa pun upaya yang telah kita kerjakan atau perjuangkan, akan diolah di pabrik universal semesta.

Kemudian terjadilah M yang ketiga. Menerima. Apabila saat menyusun target kita dikawal oleh keyakinan yang kuat, maka kita akan menerima hal yang luar biasa. Syaratnya satu, tidak kecewa menerima apa pun yang terjadi.

Mereka yang menjalani upaya dengan sekuat tenaga, berpikir, bertindak dan memiliki niatan baik dalam mencapai target dirinya, maka akan menerima yang terbaik. Man jadda wa jadda, mereka yang berusaha akan memetik hasilnya. Itu bisa dikategorikan nikmat yang luar biasa. Apalagi bila dia melangkah tanpa pamrih. Orang bilang, ikhlas saja apa pun hasilnya. Nah, inilah sulitnya, bila M yang ketiga itu menurut kita masih kurang dari yang diharapkan, maka berarti ada yang perlu dikoreksi. Mungkin pada tahapan M kedua kita belum optimal melepasnya. Mungkin kita masih belum yakin, bahwa kita bisa. Atau malah terlalu yakin, bahwa kita bisa?

Semua target, upaya dan hasil, akan kembali pada keyakinan kita. Orang yang yakin, saat menerima hal yang tidak diharapkan pun, tetap yakin bahwa itulah yang terbaik kadarnya buat dia di saat itu.

Sekarang, apa hubungannya dengan kata “Yes”?

Hidup, dimulai dengan kata “Ya”. Sepasang anak manusia mengikat janji dengan kata ya. “Ya, saya bersedia,” atau “Saya terima nikahnya…” Karyawan walau tidak mengucapkan, membenarkan kata “Ya,” di hati, dengan lanjutannya, “saya bersumpah…” Satu kata ya, mengandung janji dan kebulatan tekad. Saat menerima tantangan dan menjawab “Oke” atau “Ya”, maka apa pun kesulitannya, kita harus berusaha meraih tujuan. Demi mewujudkan jawaban dari tantangan itu. Peluang yang diniatkan dengan kata ya, bisa menangguk keuntungan. Seorang usahawan muda yang melihat ada peluang dari bisnis on-line-nya, saat ada ide memulai bisnis akan menjentikkan jari dan berujar “Ya, saya melihat potensi bisnisnya di sini dan di sana”. Lantas dia bersusah payah mengejar omzet yang ditargetkan. Seorang Wajib Pajak baru yang menerima Nomor Pokok Wajib Pajak mengangguk setuju saat disampaikan akan ada tanggung jawab pemenuhan kewajiban perpajakan setelah memiliki NPWP. Dia menjawab “Ya,”—akan memenuhi kewajiban perpajakannya. Padahal dia hanya ingin memperoleh NPWP untuk memuluskan jalannya memperoleh pinjaman dari bank, misalnya. Pernikahan, memulai bisnis, atau menjadi wajib pajak baru, dimulai dengan kata Ya, suatu kesanggupan memenuhi janji.

“Apabila saat menyusun target kita dikawal oleh keyakinan yang kuat, maka kita akan menerima hal yang luar biasa.”

Bagaimana dengan orang di luar sana yang masih belum sadar dan tertib pajak? Mereka juga punya kata Yes, tapi untuk tidak peduli. Mereka merasa bukan kewajibannya melaporkan kewajiban perpajakan, apalagi sampai membayar pajak. Apabila di suatu saat mereka harus berurusan dengan petugas pajak, dan menyadari kalau selama ini ada khilaf dan alpa dalam memenuhi kewajiban perpajakan, maka mereka akan menuntut untuk mendapatkan fasilitas pembebasan. Mereka merasa rugi untuk membayar pajak, saat menghitung nominal setoran pajak yang harus dikeluarkan. Mulailah terjadi upaya penghindaran pajak. Kalau sudah begini, apakah sosialisasi yang harus disalahkan?

Orang-orang yang cerdas, umumnya paham bahwa sebagai warga negara ada kewajiban bela negara yang bukan hanya angkat senjata, tetapi juga bayar pajak. Dalam Instruksi Presiden Nomor 7 tahun 2018 tentang Rencana Aksi Nasional Bela Negara tahun 2018–2019, atas ancaman faktual berupa kebocoran dan ketidakefektivan Pendapatan dan Belanja Negara, salah satu aksi yang ditentukan adalah Sosialisasi Gerakan Sadar dan Taat Pajak. Selainnya, ada aksi berupa sosialisasi gerakan anti korupsi, kolusi dan nepotisme, dan peningkatan transparansi keuangan negara. Indikator keberhasilannya adalah terbangunnya pemahaman masyarakat bahwa pajak adalah tulang punggung pembangunan negara guna mewujudkan kemandirian ekonomi nasional. Apabila aksi rencana bela negara ini berhasil diterapkan melalui sinergi pihak terkait, maka mereka yang ingin membangun bangsa ini pasti tidak punya jawaban lain kecuali Yes. Yes, untuk memperoleh NPWP, dan Yes, untuk bayar pajak. Yes, untuk berbagi bahwa pencapaian target penerimaan pajak merupakan tanggung jawab bersama.

Genmil, adalah harapan di mana kesadaran berawal. Setiap program di kementerian atau lembaga sekarang menyasar Genmil, akronim Generasi Millenial. Dalam diri generasi muda kita inilah diharapkan terbentuk karakter yang sadar pajak, sadar literasi, dan mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045, saat Indonesia tepat berusia 100 tahun. Banyak kegiatan yang dilaksanakan melibatkan peran generasi muda, seperti peluncuran seri literasi keuangan oleh Otoritas Jasa Keuangan dalam acara Aksi Mudanya akhir Juli lalu. Buku terakhir dalam serial literasi keuangan adalah tentang pajak. Ini semua ada tujuan. Bahwa setiap permulaan usaha, yang diawali pinjaman keuangan, saat berproses dalam meraup keuntungan, akan berakhir dengan kesadaran dan ketertiban atas kewajiban perpajakannya. Program ini selaras dengan program inklusi pajak dalam pendidikan. Setiap anak muda yang memiliki karya dan punya rasa memiliki atas pajak, diharapkan mampu mengawal pembangunan di Indonesia.

Kunci sebenarnya adalah bagaimana menanamkan pada pikiran mereka, bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk itu semua. Mungkin ada baiknya kita mencerna Teori Socrates, tentang “Yes-Set”. Teori ini bisa dipakai dalam dialog mencari pelanggan, atau menarik perhatian dengan menyamakan frekuensi. Caranya sederhana saja. Lemparkan tiga pertanyaan, dan usahakan semua mengandung jawaban dengan kata Ya. Contohnya, saat udara di luar hujan, kita bertemu seorang teman yang belum lama kita kenal. Bagaimana cara supaya dia bisa menerima ide-ide atau tertarik pada bisnis yang kita tawarkan. Pertanyaan pertama yang bisa kita tanyakan adalah tentang hujan. Apakah hujan lebat? Padahal kita tahu, di luar hujan deras. Maka tentu dia setuju, dan menjawab Ya. Itu Ya yang pertama. Selanjutnya kita bertanya, apakah saat dia ke kantor kita bajunya terkena hujan dan basah? Padahal kita lihat bajunya agak basah. Tentu saja, dia menjawab Ya, karena bajunya memang basah. Pertanyaan ketiga, apakah dengan baju basah memasuki ruangan ber-AC, dia kedinginan? Ini pertanyaan logis yang memerlukan jawaban Ya.

Dialog selanjutnya, dia akan menjadi teman Anda yang merasa berada dalam satu frekuensi, karena tiga jawaban Ya sebelumnya, setidaknya menambah kepercayaan dia terhadap Anda. Teori Sokrates ini bisa dipakai dalam mencari klik, atau umpan kedekatan, oleh siapa saja. Intinya, dalam hidup, kata Ya dapat memimpin kita menuju kesuksesan. Apabila Anda seorang atasan, mana yang akan Anda pilih bila Anda memberikan tugas kepada staf Anda—yang menjawab “Ya, Bapak, siap” atau yang menjawab “Tidak, Bapak, menurut saya itu perlu usaha keras”?

Ini mengingatkan saya pada Richard Branson yang menasihati kita melalui kalimatnya: If somebody offers you an amazing opprtunity but you are not sure you can do it, say YES, then learn how to do it later!

Baiknya, sebelum memangku suatu amanah, kita renungkan, bahwa ada kata Yes di sana. Dan ini berat. Kita harus berusaha mewujudkannya.

Continue Reading

Tax Light

“TEDDY”

Aan Almaidah

Published

on

Gbr Ilustrasi

 

Pernahkah Anda memikirkan, mengapa Radjiman Wediodiningrat kala itu harus menyertakan pajak sebagai unsur penopang negara—yang kemudian dituangkan dalam Undang-Undang Dasar 1945?

Siapa pahlawan masa kecil Anda? Jika pertanyaan itu ditanyakan kepada anak-anak kita, jawabannya bisa The Avengers, Spider-Man, Iron Man, dan mereka akan mengernyit bingung saat ditanya balik: Bagaimana dengan Panglima Besar Jenderal Soedirman? Teuku Umar? Sultan Hamid II? Pangeran Diponegoro?

Berkembangnya kecanggihan teknologi dalam pembuatan film mengembangkan karakteristik pahlawan dalam pemikiran generasi muda. Coba tanya, apakah mereka tahu siapa Pattimura? Bisa jadi ada yang ingat, selebihnya lupa. Atau apa singkatan dari nama HR pada pahlawan HR Rasuna Said, dan apakah beliau berjenis kelamin laki-laki atau perempuan? Coba kita tes pertanyaan-pertanyaan itu dan jangan kecewa dengan reaksi spontan anak cucu kita, generasi penerus kita.

Disadari atau tidak, generasi negeri ini sudah melampaui, nyaris melupakan sejarah. Mungkin ada perlunya membuat survei tentang siapa pahlawan yang dibanggakan bangsa Indonesia per generasi, untuk mengetahui kadar kompetensi pengetahuan tentang sejarah. Survei sejenis pernah dilakukan di USA dan jawaban atas pahlawan yang mereka banggakan dikenal dengan panggilan Teddy. Cerita tersebut ada dalam penuturan Lee Kuan Yew dalam buku biografinya yang ditulis oleh Graham Allison dan R.D. Blackwill.

Anda kenal Teddy?

Saat melewati sebuah toko boneka di mal, kita mungkin melihat jajaran boneka beruang mengenakan toga. Kita menyebutnya Teddy Bear. Bahkan dalam sidang penganugerahan gelar doktoral, boneka beruang kecil mengenakan jas dan topi wisuda sudah menjadi maskot suvenir yang dibagikan. Kita semua suka boneka beruang itu. Yang menarik adalah, nama Teddy diambil dari nama Presiden Amerika Serikat ke-26, Theodore Roosevelt. Sementara pembuat pertamanya adalah Moris Michtom di Amerika Serikat dan Richard Steiff di Jerman pada awal abad ke-20. Konon, penamaan Teddy Bear diinspirasi dari penolakannya membunuh beruang saat berburu, karena merasa tidak sportif menembak beruang tua yang tidak berdaya. Beruang target perburuan itu dibebaskan. Namun, apakah itu satu-satunya alasan membuat dia dicintai? Ternyata tidak. Banyak alasan menjadi jawaban. Hal terutama adalah perjuangannya menegakkan perdamaian.

Siapa pahlawan dalam dunia kerja Anda? Ini tes kedua. Namanya bisa saja survei elektabilitas. Apakah Anda pernah melakukannya di unit kerja Anda sendiri? Bisa jadi, saat pertanyaan ini ditanyakan, responden tidak banyak yang menjawab bahwa pahlawan dalam dunia kerja mereka adalah atasan mereka. Sampai sejauh mana Anda, sebagai pemimpin, merasa dicintai oleh staf Anda? Apakah Anda berani membuka diri meminta kejujuran mereka dalam menilai Anda?

Seorang pemimpin besar, tanpa disadari, dalam bekerja memiliki The Golden Circle. Ada tiga lingkaran, yang lapisan terluar berisi pertanyaan What. Lingkaran tengah mengandung pertanyaan How. Dan lingkaran dalam yang sangat kecil adalah pertanyaan Why. Komunikasi yang kerap terjadi, pemimpin melontarkan pertanyaan dimulai dari What. Apa yang akan kita hasilkan sebagai produk? Pelayanan apa yang kita berikan kepada masyarakat? Lantas baru meneliti ke jalur How, atau mekanisme, dan terakhir menjawab mengapa, atau Why.

Menurut Simon Sinek yang menerangkan The Golden Circle, pemimpin besar yang menginspirasi umumnya memiliki pola pikir, tindakan, dan komunikasi yang serupa. Sangat sedikit karyawan paham apa yang sedang terjadi dalam unit kerja atau perusahaan mereka. Untuk itulah, penting diterapkan setiap kepemimpinan untuk memulai kerja dengan menjelaskan tujuan dari suatu kegiatan, manfaatnya, dan mengapa membutuhkan dukungan semua karyawan. Mulailah dengan Why.

Why, juga bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Apa alasan Anda bangun setiap pagi? Kenapa setiap orang harus memedulikan orang lain? Kenapa sebagai masyarakat Indonesia kita merasa dikejar untuk bayar pajak, dan sebenarnya, mengapa pajak itu dibutuhkan bagi suatu bangsa dan negara? Mengapa, mengapa, dan mengapa. Satu pertanyaan “Mengapa?”, membuat orang akan berpikir seribu alasan untuk menjawabnya. Tidak percaya? Coba bertanya kepada staf Anda dengan kata mengapa, dan dengarkan bagaimana kalimat tanya terbuka itu akan mengupas habis pengalamannya untuk dia bagi kepada Anda.

Nah, kata mengapa ini yang mungkin saja mendasari seorang Radjiman Wediodiningrat memikirkan alasan mengapa harus menyertakan pajak sebagai unsur penopang negara, yang kemudian dituangkan dalam Undang-Undang Dasar 1945 saat itu. Untuk diketahui sejarahnya, kata Pajak pertama kali disebut oleh Ketua Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) ini dalam suatu sidang panitia kecil soal keuangan. Dalam lima usulannya, pada butir keempat, Radjiman menyebut “Pemungutan pajak harus diatur hukum”. Saat ini, beliau dikenal sebagai pahlawan yang pertama kali memikirkan peran pajak, sehingga tanggal tertuangnya pikiran itu di tanggal 14 Juli 1945, ditahbiskan sebagai Hari Pajak.

Setiap manusia membutuhkan alasan atas setiap kegiatannya. Mengapa dari sekian banyak survei yang dilakukan tentang pemahaman pajak, peringkat pertama kebutuhan Wajib Pajak adalah diedukasi secara tatap muka? Karena mereka masih butuh penjelasan secara detail tentang aturan dan penerapannya, sehingga mereka tidak ragu dalam menjalankan kewajiban perpajakannya. Apakah tatap muka itu perlu dilakukan hanya dengan petugas pajak? Tidak juga. Saat ini banyak pihak ketiga yang membantu mengedukasi masyarakat tentang pajak. Contohnya, konsultan, tax center, relawan pajak, ataupun asosiasi dan komunitas seperti Komunitas UMKM Sahabat Pajak. Selama niat baik dari pihak ketiga itu bisa dijabarkan, maka pertanyaan Why, akan terjawab. Masyarakat tercerahkan, dan niat untuk menyelamatkan bangsa akan menjadi tujuan kita semua. Tentunya, dengan meningkatkan rasa patuh memenuhi kewajiban perpajakan di setiap individu.

Memasuki Revolusi Industri 4.0 ini, kompetensi Sumber Daya Manusia perlu ditingkatkan. Setiap aplikasi dan sistem yang berjalan perlu diselaraskan dengan pengalaman pengguna. Namanya, user experience. Bagaimana cara memetakannya? Pergunakan kata tanya Why.

Demikianlah dan tanpa terasa sejarah terus berlangsung sampai saat ini. Masa lalu akan menjadi sejarah di masa depan. Dan sejarah yang dipelajari merupakan tonggak pembanding yang akan meluncurkan keberhasilan. Walaupun Hari Pajak memasuki tahun ke-2 dalam peringatannya, kita semua memiliki tanggung jawab untuk terus mensyiarkan pemahaman kenapa kita harus membayar pajak? Apa alasan semua aturan diterapkan? Apa yang terjadi andai kita tidak membayar pajak? Dan siapa yang bertanggung jawab atas kelangsungan pembangunan di Indonesia?

Ketika Theodore Roosevelt menggaungkan kalimat terkenal ini, “Do what you can, with what you have, where you are”, maka kita berpikir, adalah sederhana untuk hanya menjadi diri sendiri dan melakukan yang terbaik. Kalau ingin lebih merenungkannya, beli satu Teddy Bear, peluklah dan kembali ke masa kanak-kanak yang penuh dengan kepercayaan kepada setiap orang. Ahay, jadi teringat adegan saat Spider-Man bertempur dengan Quentin Beck. Di akhir napasnya, Beck menyampaikan bahwa setiap orang ingin dipercaya, tetapi zaman sekarang setiap orang percaya pada apa saja. Ini harus direnungkan. Kita, tetap harus berpikir dari mengapa.

Continue Reading

Breaking News

Breaking News4 minggu ago

Pendidikan Kita Gagal Menyuburkan Akhlak Mulia

Nilai-nilai karakter universal yang ditanamkan sejak usia dini berperan penting dalam melahirkan sumber daya manusia yang unggul dan siap berkompetisi...

Breaking News4 minggu ago

Calon Ibu harus Siap, Bayi Lahir harus Sehat

BKKBN berfungsi sangat strategis untuk menyokong keberhasilan pembangunan SDM, dimulai dengan menyiapkan kualitas calon ibu. Prioritas utama pemerintah ke depan...

Breaking News1 bulan ago

Tak Kumuh karena KOTAKU

PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF memperkuat perannya sebagai “special mission vehicle” dengan menyalurkan pembiayaan renovasi atau pembangunan rumah...

Breaking News3 bulan ago

Tanpa Pajak, seperti Apa Indonesia?

Hari Pajak harus dikemas secara esensial, sehingga kesadaran dan kepatuhan pajak dapat terintegrasi secara otomatis.   “Dalam dunia ini tidak...

Breaking News3 bulan ago

Penghasilan Tidak Kena Pajak ( PTKP )

  Penghasilan Tidak Kena Pajak, disingkat PTKP adalah pengurangan terhadap penghasilan neto orang pribadi atau perseorangan sebagai wajib pajak dalam...

Breaking News3 bulan ago

E-Commerce” antara Celah dan Tantangan

Sumbangan penerimaan pajak dari sektor UMKM di tahun 2018 sekitar Rp 5.7 triliun-masih sangat kecil dibandingkan total penerimaan perpajakan nasional...

Breaking News5 bulan ago

Platform Pendirian Badan Usaha untuk UMKM

Easybiz menangkap peluang bisnis dari jasa pendirian badan usaha dan perizinan bagi pelaku UMKM. Perkembangan teknologi digital yang begitu pesat...

Breaking News5 bulan ago

PP 23 Tahun 2018, Insentif Pajak untuk UMKM (Part II)

Pemerintah menargetkan jumlah UMKM di tahun 2019 meningkat 5 persen dari jumlah penduduk negara ini, bila jumlah penduduk diasumsikan 180...

Breaking News6 bulan ago

ATPETSI, Jembatan antara Pemerintah dan Masyarakat

Penulis: Doni Budiono   Pemerintah dapat mengoptimalkan Asosiasi Tax Center Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia (ATPETSI) untuk mendekati masyarakat, memasyarakatkan kesadaran...

Breaking News6 bulan ago

Terima Kasih, 30 WP Terpatuh

Aktivitas para pegawai pajak Kantor wilayah (Kanwil) Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Rabu pagi, (13/3) kali itu tampak lebih sibuk dari...

Trending