Connect with us

Breaking News

Apresiasi untuk Guru Penutur Pajak

Majalah Pajak

Diterbitkan

pada

Foto: Majalah Pajak

Jakarta, Majalahpajak.net-Direktorat Jenderal Pajak (DJP) memberikan apresiasi kepada 10 pemenang lomba vlog bertajuk “Guru Bertutur Pajak (Gutupak)” di Kantor Pusat DJP, Jakarta, Jumat (29/11). Lomba ini merupakan rangkaian dari program inklusi kesadaran pajak yang digawangi oleh Direktorat Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat (P2Humas) DJP bersinergi dengan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Kepala Subdirektorat Penyuluhan Perpajakan P2Humas DJP Aan Almaidah Anwar menyampaikan ucapan terima kasih kepada para guru yang telah menjadi keluarga pajak sejati. Ia mengatakan, kegiatan lomba ini merupakan wadah bagi para guru untuk berkreasi dalam memberikan materi edukasi perpajakan. Adapun penilaian didasarkan pada aspek visualisasi, strategi pembelajaran, konten pembelajaran, dan media pembelajaran.

“Guru paling dekat dengan pembentukan karakter anak-anak sejak kecil. Kita ingin kesadaran pajak juga terbentuk sejak generasi muda,” kata Aan.

Tenaga Pengkaji Bidang Pelayanan Perpajakan Muhammad Ismiransyah M. Zain yang akrab disapa Rendy mengatakan, keberhasilan reformasi perpajakan yang dimulai sejak 1983 hingga sekarang tidak terlepas dari peran dunia pendidikan.

“Tahun ini DJP ditugaskan menghimpun Rp 1.580 triliun, tapi APBN kita agak sulit karena faktor eksternal, transaksi ekonomi, dan lainnya. Untuk itu peran internal harus kita kuatkan dan tentunya juga dunia pendidikan,” papar Rendy.

Gelar juara lomba vlog Gutupak kategori tingkat sekolah dasar diraih oleh Nur Fauziah (Madrasah Ibtidaiyah Fatahilla Bekasi, Jawa Barat), M. Arief Rohman (SDN Simbang Desa 01 Batang, Jawa Tengah), Sadi Suharto (SDN 4 Manggar Belitung Timur. Bangka Belitung), dan Mansyur, (SDN Pejuang VII Kota Bekasi, Jawa Barat).

Di kategori sekolah menengah pertama, gelar juara diberikan kepada Arif Budiman (SMP PGRI 1 Tangerang, Banten), Erwan Rachmat (SMPN 10 Semarang, Jawa Tengah), dan Maulidia (SMP LTI IGM Palembang, Sumatra Selatan). Pemenang di kategori Sekolah Menengah Atas/Kejuruan adalah Januar Ambarwati (SMA Plus PGRI Cibinong, Jawa Barat), Leny Ocktalia (SMKS Mambaul Ulum Bondowoso, Jawa Timur), serta Yuliati Eko Atmojo (SMAN 3 Salatiga, Jawa Tengah).

Salah seorang pemenang lomba, Nur Fauziah mengungkapkan rasa gembiranya dapat menjuarai kompetisi vlog sekaligus menjadi bagian dari inklusi kesadaran pajak.

“Videonya kami buat bersama guru lain, konsepnya dari saya. Dalam prosesnya anak-anak sangat antusias bertanya tentang pajak,” ungkap guru pembelajaran tematik ini.

Penyerahan hadiah lomba vlog Gutupak 2019 dilakukan langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim pada Peringatan Hari Ulang Tahun PGRI ke-74 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang Timur, Bekasi, Sabtu (30/11).—Aprilia Hariani.

Tulis Komentar

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Breaking News

“Core Tax System” Teknologi Terintegrasi untuk Memudahkan Fiskus dan Wajib Pajak

W Hanjarwadi

Diterbitkan

pada

Penulis:

Untuk menyempurnakan reformasi perpajakan di era digital, DJP melakukan digitalisasi sistem perpajakan dengan membangun Core Tax System yang dimulai sejak akhir 2017. Implementasi teknologi ini sejalan dengan salah satu dari lima pilar Reformasi Perpajakan Jilid Ketiga, yaitu berfokus pada teknologi informasi dan basis data sebagai tulang punggung Reformasi Perpajakan.

Pada awal dicetuskannya program ini, Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan, salah satu alasan dari penguatan sistem data dan informasi ini karena telah terjadi peningkatan jumlah Wajib Pajak yang signifikan, diiringi dengan penambahan jumlah kantor pelayanan pajak di berbagai daerah di Indonesia.

Kala itu Sri Mulyani menyebut, seiring dengan kenaikan jumlah pembayar pajak Indonesia dan jumlah kantor-kantor pelayanan pajak, registrasi pembayar pajak dan pengelolaan datanya membutuhkan upgrade sistem TI. Alasan lainnya, adanya sejumlah tantangan administrasi perpajakan mulai dari pelaksanaan pertukaran data secara otomatis (AEOI) hingga proses pengisian data dalam Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak Penghasilan Tahunan secara elektronik.

Selama kurun tiga tahun berjalan, pembangunan  core tax system terus digenjot. Porses pengerjaan proyek senilai Rp 2,04 triliun inui dibagi ke dalam empat paket pekerjaan, yakni menunjuk agen pengadaan (procurement agent) dengan anggaran senilai Rp 37,8 miliar; pengadaan integrator system dengan anggaran Rp 1,86 triliun;pengadaan jasa konsultasi owner’s agent – project management and quality assurance dengan nilai sekitar Rp 125,7 miliar; dan pengadaan jasa konsultasi owner’s agent – change management dengan anggaran mencapai Rp 23,4 miliar.

Direktur Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Direktorat Jendral Pajak (DJP) Iwan Juniardi mengatakan, penguatan Core Tax Administration System ini tak lain juga untuk memberikan user experience yang baik kepada Wajib Pajak dan mempermudah proses bisnis DJP. Dengan sistem inti teknologi informasi, pelayanan kepada Wajib Pajak akan bergeser dari manual menjadi otomasi berbasis teknologi informasi. User experience yang dimaksud adalah membuat aplikasi perpajakan yang mudah, aman, nyaman dipakai, baik oleh internal DJP maupun oleh eksternal—masyarakat, pemangku kepentingan dan khususnya Wajib Pajak.

Lanjut baca

Breaking News

Pemerintah Umumkan akan Melelang 7 Seri SUN Pekan Depan

W Hanjarwadi

Diterbitkan

pada

Penulis:

Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPBR) Kementerian Keuangan RI akan melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) dalam mata uang Rupiah untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2020.

Berdasarkan rilis pers yang diterima Majalah Pajak pada Jumat (10/7/2020), Lelang akan dilaksanakan Selasa, 14 Juli 2020 dan dibuka mulai pukul 09.00 WIB hingga pukul 11.00 WIB. Adapun Setelmen  (penyelesaian transaksi SUN) dilakukan pada Kamis, 16 Juli 2020, dengan target Indikatif sebesar Rp 20. Triliun, dan target maksimal sebesar Rp 40 triliun.

Pelaksanaan lelang dilakukan berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 168/PMK.08/2019 tentang Lelang Surat Utang Negara di Pasar Perdana Domestik (PMK No. 168/PMK.08/2019) dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 38/PMK.02/2020 tentang Pelaksanaan Kebijakan Keuangan Negara untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan/atau Menghadapi Ancaman yang Membahayakan Perekonomian Nasional dan/atau Stabilitas Sistem Keuangan (PMK No. 38/PMK.02/2020).

Penjualan SUN tersebut akan dilaksanakan dengan menggunakan sistem pelelangan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia. Lelang bersifat terbuka (open auction), menggunakan metode harga beragam (multiple price). Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian kompetitif (competitive bids) akan membayar sesuai dengan yield yang diajukan. Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian nonkompetitif (noncompetitive bids) akan membayar sesuai dengan yield rata-rata tertimbang (weighted average yield) dari penawaran pembelian kompetitif yang dinyatakan menang.

Pemerintah memiliki hak untuk menjual ketujuh seri SUN tersebut lebih besar atau lebih kecil dari jumlah indikatif yang ditentukan. SUN yang akan dilelang mempunyai nominal per unit sebesar Rp1.000.000,00 (satu juta Rupiah). Pada prinsipnya, semua pihak, baik investor individu maupun institusi, dapat menyampaikan penawaran pembelian (bids) dalam lelang. Namun dalam pelaksanaannya, penyampaian penawaran pembelian harus melalui Peserta Lelang sebagaimana diatur dalam PMK No. 168/PMK.08/2019 dan PMK No. 38/PMK.02/2020.

Lanjut baca

Breaking News

Milenial Melek Investasi

Heru Yulianto

Diterbitkan

pada

Penulis:

Foto: Rivan Fazry

Seiring pesatnya perkembangan teknologi digital khususnya dalam hal keuangan, cara berinvestasi pun mulai bergeser dan tidak lagi harus dilakukan oleh orang mapan. Investasi tidak lagi hanya milik mereka yang beruang ratusan juta. Banyak platform investasi yang menawarkan pembukaan rekening dana investasi cukup dengan ratusan ribu atau beberapa juta.

Buku Investment for Millenials membagi tip lengkap berinvestasi. Seberapa penting investasi bagi milenial, apa saja jenis investasi, bagaimana cara memulainya? Dijawab dalam buku ini. Penulis juga menjelaskan kesalahan yang kerap dilakukan oleh kaum milenial dalam mengelola keuangan, mulai dari mendahulukan uang di atas segalanya, terlalu berhemat, tidak menabung untuk pensiun, utang kartu kredit, sampai pada mengabaikan financial check-up.

Sesuai dengan pembaca yang ditujunya, yakni generasi milenial yang ingin berinvestasi dengan benar, buku disajikan dengan bahasa yang ringan.

Baca Juga: Mudah Menyusun Sistem Tata Kerja

Lanjut baca

Breaking News

Breaking News2 hari lalu

“Core Tax System” Teknologi Terintegrasi untuk Memudahkan Fiskus dan Wajib Pajak

Untuk menyempurnakan reformasi perpajakan di era digital, DJP melakukan digitalisasi sistem perpajakan dengan membangun Core Tax System yang dimulai sejak...

Breaking News2 hari lalu

Pemerintah Umumkan akan Melelang 7 Seri SUN Pekan Depan

Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPBR) Kementerian Keuangan RI akan melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) dalam...

Breaking News3 hari lalu

Milenial Melek Investasi

Seiring pesatnya perkembangan teknologi digital khususnya dalam hal keuangan, cara berinvestasi pun mulai bergeser dan tidak lagi harus dilakukan oleh...

Breaking News3 hari lalu

Menparekraf Imbau Hotel-Restoran Disiplin Protokol Kesehatan

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio menekankan kepada pelaku industri hotel dan restoran agar...

Breaking News3 hari lalu

Bank Permata Andil dalam Program Penjaminan Kredit Modal Kerja Bagi UMKM

Penandatanganan kerja sama bersama Askrindo dan Jamkrindo dilakukan sebagai salah satu langkah dukungan terhadap program Pemulihan Ekonomi Nasional. PT Bank...

Breaking News4 hari lalu

Sandiwara Sastra Peneman Asyik Belajar di Rumah

Jelang dibukanya tahun ajaran baru pada 13 Juli mendatang, banyak sekolah—terutama di zona merah—masih memberlakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau...

Breaking News5 hari lalu

Inisiatif Pemasaran Digital Mutakhir Ala Alibaba Cloud dan Unilever

  Alibaba Cloud, tulang punggung teknologi digital dan intelijen Alibaba Group – bermitra dengan Unilever, salah satu perusahaan multinasional terbesar...

Breaking News7 hari lalu

Situasi Pandemi Tidak Menurunkan Kualitas Kinerja EBA-SP SMF

Meski dalam situasi pendemi Covid-19, PT Sarana Multigriya Finansial/SMF  (Persero), kinerja keuangan Efek Beragun Aset berbentuk Surat Partisipasi (EBA-SP) masih...

Breaking News1 minggu lalu

Menkeu: Kami Harus Mundur 5 Tahun Terkait “Poverty Reduction” karena Pandemi

Pandemi global Covid-19 telah pada enam bulan terakhir telah menimbulkan darurat kesehatan dan perekonomian di banyak negara. Covid-19 setidaknya mempengaruhi...

Breaking News2 minggu lalu

Bank Dunia Kategorikan Indonesia Sebagai “Upper Middle Income Country”

Di tengah upaya Pemerintah dan masyarakat Indonesia berjuang mengatasi dampak pandemi Covid-19 dan melakukan pemulihan ekonomi nasional, sebuah prestasi membanggakan...

Trending